Wartawan Azerbaijan dan Pejabat Tewas Dalam Ledakan Ranjau Darat

Sabtu, 05 Juni 2021 | 10:52 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera
<p>RIAU24.COM - Sebuah ledakan ranjau darat di wilayah Kalbajar Azerbaijan, sebelah barat Nagorno-Karabakh, telah menewaskan dua wartawan Azerbaijan dan seorang pejabat, kata pihak berwenang.

Empat lainnya terluka dalam insiden hari Jumat, di mana sebuah ranjau anti-tank meledakkan sebuah truk sekitar pukul 11.00 waktu setempat (07:00GMT), kementerian dalam negeri Azerbaijan dan kantor kejaksaan mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Ketiga korban diidentifikasi sebagai pejabat lokal Arif Aliyev, Maharram Ibrahimov, seorang reporter yang bekerja untuk kantor berita negara AzerTag, dan Siraj Abishov, seorang jurnalis stasiun AzTV yang dikelola negara.

Ledakan itu terjadi di tengah sengketa perbatasan antara Armenia dan Azerbaijan, yang terlibat perang enam minggu atas wilayah Nagorno-Karabakh tahun lalu. Jeyhun Bayramov, menteri luar negeri Azerbaijan, mengatakan dia “sangat sedih” ketika dia meminta Armenia untuk menyerahkan peta yang menemukan lokasi ranjau.

Baca Juga: Gawat! Salah Satu Gletser Terbesar di Antartika Bakal Runtuh, Dampaknya Apa Bagi Dunia?



Pemerintah Azerbaijan telah berulang kali menuduh Armenia menolak menyerahkan peta semacam itu. "Setiap hari mereka terus menolak permintaan ini, lebih banyak nyawa terancam!" tweet Bayramov.

Demikian pula, Arif Aliyev, ketua Serikat Wartawan Yeni Nesil (Generasi Baru), mengatakan para wartawan seharusnya memiliki akses ke peta wilayah ranjau.

“Saya menyalahkan komunitas dan organisasi internasional,” kata Aliyev. “Bulan telah berlalu dan kami masih tidak bisa mendapatkan peta area ranjau.”

Kalbajar merupakan salah satu daerah yang diserahkan kembali ke Azerbaijan setelah konflik tahun lalu. Elchin Shikhly, kepala Persatuan Jurnalis Azerbaijan, menuduh negara Armenia “melanggar hukum internasional”.

“Tambang telah ditanam baru-baru ini di daerah Kalbajar itu,” kata Shikhly kepada Al Jazeera.

“Ini berarti bahwa Armenia terlibat dalam terorisme dan sabotase di tingkat negara bagian. Komunitas internasional harus segera bereaksi terhadap masalah ini.”

Para pejabat Armenia belum memberikan komentar apa pun tentang ledakan itu. Sepanjang konflik selama puluhan tahun, Azerbaijan dan Armenia sering membantah klaim pihak lain. Azerbaijan seminggu yang lalu mengatakan salah satu tentaranya terluka setelah pasukan Armenia melepaskan tembakan di sepanjang perbatasan bersama tetangga, tuduhan yang dibantah Yerevan.

Dugaan insiden itu terjadi sehari setelah Azerbaijan menangkap enam prajurit Armenia di Kalbajar.

Baca Juga: Ini Dia Kepala Negara Asing Pertama yang Ucapkan Selamat Setelah Ebrahim Raeisi Terpilih Sebagai Presiden Iran

Armenia mengatakan pasukannya sedang melakukan pekerjaan rekayasa di daerah itu, sementara Azerbaijan mengatakan tentara adalah bagian dari "kelompok pengintaian dan sabotase".

Yerevan juga mengklaim pekan lalu bahwa salah satu tentaranya tewas setelah terjadi tembak-menembak dengan pasukan Azerbaijan, sebuah insiden yang dibantah oleh Baku. Pada awal Mei, Armenia menuduh militer Azerbaijan melintasi perbatasan selatannya untuk “mengepung” sebuah danau yang dimiliki oleh kedua negara.

Ketegangan terbaru terjadi setelah konflik tahun lalu antara rival, yang berakhir pada November. Azerbaijan dipandang sebagai pemenang perang, dengan pasukannya mengusir pasukan etnis Armenia keluar dari petak-petak wilayah yang mereka kuasai sejak 1990-an di dan sekitar Nagorno-Karabakh. Nagorno-Karabakh secara internasional diakui sebagai bagian dari Azerbaijan, bahkan oleh Armenia, tetapi dihuni oleh etnis Armenia.

Rusia akhirnya menengahi gencatan senjata untuk menghentikan pertempuran, yang mengunci keuntungan teritorial Azerbaijan. Konflik tersebut menewaskan lebih dari 6.000 orang di kedua belah pihak dan menyebabkan krisis politik di Armenia, di mana Perdana Menteri Nikol Pashinyan secara luas dikecam atas apa yang dilihat oleh banyak orang sebagai kekalahan yang memalukan.

Pashinyan, 45, mengatakan dia tidak punya pilihan selain mengakui atau melihat pasukan negaranya menderita kerugian yang lebih besar.

Pashinyan mengumumkan jajak pendapat parlemen di bawah tekanan dari pengunjuk rasa oposisi setelah konflik tahun lalu. Pemilihan dijadwalkan pada 20 Juni. Disebut sebagai perang Nagorno-Karabakh Pertama, Armenia berperang dengan Azerbaijan atas wilayah itu pada 1990-an dalam konflik yang menewaskan sedikitnya 30.000 orang.

Pertempuran sengit pada tahun 2016 berlangsung selama empat hari pada bulan April tahun itu, dan bentrokan tahun lalu menandai pertempuran terburuk sejak pertengahan 1990-an.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...