Pendeta Kontroversial Pembenci LGBT Asal Nigeria TB Joshua, Meninggal Dunia di Usia 57 Tahun

Senin, 07 Juni 2021 | 09:51 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Pengkhotbah evangelis Nigeria yang populer tetapi kontroversial Temitope Balogun Joshua telah meninggal karena penyebab yang dirahasiakan, kata gerejanya di Facebook. Dia meninggal di usia 57 tahun.

Pengkhotbah, yang dikenal sebagai TB Joshua, mendirikan The Synagogue Church of All Nations, sebuah megachurch Kristen di Lagos. Ayah tiga anak ini adalah salah satu pengkhotbah paling berpengaruh di Afrika dengan jutaan pengikut televisi dan media sosial. Lebih dari 15.000 orang dari Nigeria dan luar negeri menghadiri kebaktian Minggunya.

“Tuhan telah membawa pulang hamba-Nya Nabi TB Joshua … Saat-saat terakhirnya di bumi dihabiskan untuk melayani Tuhan,” tulis gereja di halaman Facebook-nya pada hari Minggu, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Baca Juga: Bukti Israel 'Kepanasan' Setelah Indonesia Kecam Aksi Brutal Pada Warga Sipil Gaza Palestina

Salah satu pengacara pendeta Olalekan Ojo juga membenarkan kematiannya. “Saya mengkonfirmasi bahwa abdi Allah, pendeta TB Joshua meninggal pada hari Sabtu setelah program malamnya,” kata Ojo kepada kantor berita AFP.

Ahmed Idris dari Al Jazeera, melaporkan dari ibukota Nigeria, Abuja, mengatakan pengkhotbah itu adalah salah satu pendeta yang paling dihormati di negara terpadat di Afrika.

“Dia menjadi terkenal pada 1990-an pada saat ada ledakan televangelisme di Nigeria dan banyak bagian Afrika. Dia adalah salah satu pengkhotbah yang paling banyak diikuti di Nigeria dan [di seluruh] Afrika,” kata Idris. Dia juga populer di Amerika Selatan di mana dia telah mengadakan banyak kampanye keagamaan.

Kontroversi

TB Joshua dikenal karena membuat ramalan dan klaimnya untuk menyembuhkan berbagai penyakit dan membuat orang makmur melalui mukjizat. Namun, dia kontroversial, dengan kritik mempertanyakan klaimnya dan mengatakan dia mendapat untung dari orang-orang yang mencari harapan. Menurut Forbes, ia diperkirakan memiliki kekayaan beberapa juta dolar.

Baca Juga: Bayi Wanita Dibuang Dalam Kotak Bergambar Dewa Hindu, Bukti India Masih Terburuk Untuk Urusan Gender

Banyak presiden Afrika, pejabat senior pemerintah, pemain sepak bola internasional, musisi dan tamu terkenal lainnya telah beribadah di gerejanya. Pada bulan September 2014, wisma gereja runtuh, menewaskan lebih dari 100 orang, kebanyakan dari mereka adalah orang asing yang berada di Nigeria untuk menghadiri kebaktiannya.

Sementara pihak berwenang mengatakan bangunan itu runtuh karena cacat struktural, TB Joshua bersikeras bahwa bangunan itu diledakkan oleh sebuah pesawat kecil yang dia klaim terbang di atasnya sesaat sebelum jatuh. Pada bulan April, saluran YouTube pendeta, yang memiliki lebih dari 1,8 juta pelanggan dan 600 juta tampilan, ditutup karena tuduhan pidato kebencian terhadap orang-orang LGBTQ.

Dalam salah satu videonya, yang ditonton lebih dari 1,5 juta kali, terlihat seorang wanita dipukul dengan kekerasan untuk “menyembuhkan” seksualitasnya. Homoseksualitas adalah ilegal di negara terpadat di Afrika, dan "tindakan homoseksual" dapat membawa hukuman penjara 14 tahun.

Facebook juga telah menghapus beberapa video di halaman Joshua, yang memiliki lebih dari 5,7 juta pengikut, karena pernyataan anti-LGBTQ-nya.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...