Ternyata, Tidur Satu Jam Lebih Awal Mengurangi Risiko Depresi Hingga 23 Persen, Ini Alasannya...

Senin, 07 Juni 2021 | 10:43 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes

RIAU24.COM - Kita semua pernah mendengar pepatah, awal tidur, bangun pagi membuat kita sehat dan bijaksana. Namun, sekarang sebuah studi baru mengungkapkan bahwa bangun satu jam sebelum jadwal biasanya dapat mengurangi risiko depresi berat hingga 23 persen.

Menurut sebuah studi yang membuka mata (lihat apa yang saya lakukan di sana) yang diterbitkan dalam jurnal JAMA Psychiatry yang melibatkan 840.000 orang oleh para peneliti di University of Colorado, Boulder dan Broad Institute of MIT dan Harvard.

Studi ini mengajukan bukti terkuat bahwa kronotipe seseorang - waktu seseorang tidur setiap hari - secara besar-besaran memengaruhi risiko depresi.

Baca Juga: Hati-hati! Ini Efek Buruk Pada Kulit Jika Kamu Gunakan Ponsel Berlebihan

Para peneliti bekerja sama dengan perusahaan pengujian DNA 23 and Me, melihat data DNA serta database biomedis UK Biobank. Mereka kemudian menerapkan metode yang disebut 'pengacakan Mendelian' yang memanfaatkan asosiasi genetik untuk membantu menemukan sebab dan akibat.

Penulis utama Iyas Daghlas menjelaskan, “Genetik kita ditetapkan sejak lahir sehingga beberapa bias yang memengaruhi jenis penelitian epidemiologi lainnya cenderung tidak memengaruhi studi genetik.”

Lebih dari 340 varian genetik umum termasuk gen jam yang dijuluki PER2 diketahui memengaruhi kronotipe seseorang. Selain itu, genetika secara kolektif menjelaskan 12 hingga 42 persen preferensi waktu tidur kita.

Para peneliti melihat data genetik yang tidak teridentifikasi pada varian ini dari hingga 850.000 individu. Ini termasuk data dari 85.000 orang yang memakai pelacak tidur saat tidur serta 250.000 orang yang mengisi kuesioner preferensi tidur. Dari sampel terbesar, sekitar sepertiga dari subjek yang disurvei mengidentifikasi diri sebagai orang pagi, 9 persen adalah orang yang suka tidur larut malam dan sisanya berada di tengah. Secara keseluruhan, rata-rata titik tengah tidur adalah pada pukul 03:00 -- mereka pergi tidur pada pukul 23:00 dan bangun pada pukul 06:00.

Dengan data ini, para peneliti melihat sampel berbeda yang mencakup informasi genetik bersama dengan catatan medis dan resep yang dianonimkan dan survei tentang diagnosis gangguan depresi mayor.

Baca Juga: Menindik Telinga Anak Saat Masih Bayi Lebih Baik Dibandingkan Saat Ia Berusia Lebih Dari 11 Tahun, Ini Alasannya

Menurunkan risiko depresi sebesar 23 persen
Dengan semua info ini, dan bantuan teknik statistik, mereka bertanya apakah mereka yang memiliki varian genetik yang membuat mereka bangun lebih awal juga memiliki risiko depresi yang lebih rendah? Faktanya, itu benar.

Setiap titik tengah tidur satu jam lebih awal berhubungan dengan risiko gangguan depresi mayor 23 persen lebih rendah. Ini pada dasarnya berarti bahwa jika seseorang yang biasanya pergi tidur pada pukul 01:00 pergi tidur pada tengah malam dan bukannya tidur dengan durasi yang sama, mereka dapat mengurangi risiko depresi sebesar 23 persen; tidur sebelum 11 bisa memotong ini hingga 40 persen.

Para peneliti menyoroti bahwa tidak jelas apakah mereka yang bangun pagi sudah bisa mendapatkan keuntungan dari bangun lebih awal, tetapi orang-orang yang berada di kisaran menengah pasti bisa mendapatkan keuntungan dari ini.

PenulisR24/saut


Loading...
Loading...