Remaja Berumur 16 Tahun Diberikan Vaksin Covid-19 Buatan Moderna yang Seharusnya Ditujukan Untuk Usia 18 Tahun ke Atas, Ini Efeknya...

Selasa, 08 Juni 2021 | 10:16 WIB
Foto : Asiaone Foto : Asiaone
<p>RIAU24.COM -  Seorang anak laki-laki berusia 16 tahun salah diberikan dosis pertama vaksin Moderna Covid-19 pada Kamis (3 Juni), tetapi dia diperkirakan tidak akan mengalami masalah keamanan.

Kesalahan itu ditemukan di pusat vaksinasi Klub Komunitas Kolam Ayer ketika stafnya mengidentifikasi bahwa bocah itu berusia di bawah 18 tahun setelah dia disuntik.

Dalam pernyataan bersama, Kementerian Pendidikan dan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mengatakan bahwa staf pusat vaksinasi seharusnya memeriksa usianya saat pendaftaran, dan meminta maaf atas ketidaknyamanan dan kecemasan yang ditimbulkan.

Baca Juga: Meski Australia Melarang, Wanita Kembar Ini Rela Poligami dan Berharap Hamil Bersamaan

"Sebagai tindakan pencegahan tambahan, dia ditempatkan di bawah waktu pengamatan (pasca-vaksinasi) yang lebih lama selama 50 menit, dan secara umum tetap sehat," kata pernyataan itu.

Vaksin Moderna belum diizinkan untuk digunakan di Singapura bagi mereka yang berusia di bawah 18 tahun. Investigasi menemukan bahwa tanggal lahir remaja itu salah dimasukkan saat memesan janji vaksinasi setelah menerima tautan pendaftaran.

Hal ini mengakibatkan usianya salah terdaftar di atas usia 18 tahun, sehingga memungkinkan untuk dipilih pusat vaksinasi Moderna. Kedua kementerian mengatakan bahwa mereka menganggap serius insiden tersebut.

"Kami meminta maaf atas ketidaknyamanan dan kecemasan yang ditimbulkan, dan telah menghubungi orang tua remaja untuk menjelaskan situasinya.

"Komite ahli untuk vaksinasi Covid-19 telah meninjau kasus ini, dan tidak mengharapkan dia mengalami masalah keamanan dari insiden ini," kata pernyataan itu.

Tim medis akan berkonsultasi dengan komite tentang apa yang terbaik bagi remaja untuk menyelesaikan vaksinasi.

Komite menambahkan bahwa data dari uji coba yang melibatkan lebih dari 3.700 remaja berusia 12 hingga 17 tahun di Amerika Serikat menemukan bahwa vaksin Moderna aman dan efektif untuk mereka, tanpa masalah keamanan signifikan yang teridentifikasi.

Baca Juga: Bukan Bensin Atau Solar, Mobil Ini 'Minumnya' Lahar Gunung Berapi

"Sebagian besar efek samping ringan atau sedang dalam tingkat keparahan, dan yang umum adalah nyeri di tempat suntikan, sakit kepala, kelelahan, nyeri otot dan kedinginan," katanya.

Sementara itu, Depkes sedang melakukan kajian menyeluruh terhadap proses internal di pusat-pusat vaksinasi untuk mencegah terulangnya kembali.

Ini termasuk memperkuat proses pendaftaran online untuk memastikan individu membuat janji temu di pusat vaksinasi yang sesuai berdasarkan kelayakan mereka serta menerapkan protokol yang lebih ketat di situs vaksinasi untuk memverifikasi kelayakan.

Kementerian mengatakan mereka berhubungan dekat dengan bocah itu dan keluarganya, dan akan memantau kesehatannya dengan cermat.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...