Tragis, Lusinan Anak Perempuan Diculik Oleh Pejuang Mozambik

Kamis, 10 Juni 2021 | 09:35 WIB
Foto : News24 Foto : News24

RIAU24.COM - Pejuang di Mozambik utara yang dilanda konflik menculik puluhan anak selama penggerebekan pada tahun 2020, menurut analisis baru oleh Save the Children.

Badan amal itu mengatakan dalam sebuah laporan pada hari Rabu bahwa "penculikan anak-anak telah menjadi taktik baru dan biasa yang mengkhawatirkan oleh kelompok-kelompok bersenjata" di provinsi Cabo Delgado, di mana pertempuran yang memburuk selama tiga setengah tahun terakhir telah menewaskan hampir 3.000 orang dan mengungsikan lebih dari 700.000, setengahnya adalah anak-anak.

Save the Children mengatakan "setidaknya 51 anak, kebanyakan dari mereka perempuan" ditangkap oleh kelompok bersenjata non-negara di wilayah tersebut tahun lalu, menambahkan bahwa jumlah yang terlibat kemungkinan "jauh lebih tinggi" dari perkiraannya, yang didasarkan pada data yang dikumpulkan. oleh Proyek Data Lokasi & Peristiwa Konflik Bersenjata dan hanya mencerminkan kasus yang dilaporkan.

Ia memperingatkan bahwa para korban berisiko mengalami kekerasan seksual, pernikahan dini dan digunakan sebagai pejuang dalam konflik. “Diculik, menyaksikan penculikan, mengalami serangan, dipaksa melarikan diri dari kelompok bersenjata – ini adalah peristiwa yang sangat traumatis bagi anak-anak dan remaja,” kata Chance Briggs, direktur negara Mozambik untuk Save the Children.

Baca Juga: Mirip Seperti Kasus di Indonesia, Petugas Lab Swasta Di Negara Ini Ditangkap Usai Memalsukan Lebih Dari 400 Ribu Hasil Tes Swab Negatif

Serangan oleh kelompok bersenjata yang dikenal secara lokal sebagai al-Shabab, yang asal-usulnya, kata para analis, sarat dengan ketidakpuasan politik, agama dan ekonomi lokal, terus meningkat di provinsi Cabo Delgado sejak Oktober 2017.

Kecanggihan serangan juga meningkat.

Para pejuang yang terkait dengan ISIL (ISIS) telah mengobrak-abrik kota dan menguasai jalan raya utama, menghancurkan infrastruktur dan memenggal kepala warga sipil. Dalam beberapa kasus, mereka memaksa penduduk setempat masuk ke barisan mereka atau menahan mereka sebagai budak seks.

Sejak Agustus 2020, para pejuang telah menguasai kota pelabuhan utama Mocimboa da Praia, sementara pada bulan Maret, mereka melancarkan serangan terkoordinasi di kota Palma, menewaskan puluhan orang dan memaksa lebih dari 67.000 orang meninggalkan rumah mereka.

Sebuah video oleh kelompok yang didistribusikan pada Agustus tahun lalu – difilmkan di Mozambik atau Republik Demokratik Kongo (DRC), menurut SITE Intelligence Group yang berbasis di AS – menunjukkan tiga anak-anak yang membawa senjata diapit oleh orang dewasa di depan ISIL spanduk.

Penculikan anak merupakan salah satu dari enam pelanggaran berat terhadap anak di masa konflik, seperti yang didefinisikan oleh PBB. Itu bertentangan dengan hukum humaniter internasional dan dapat menjadi langkah pertama menuju kejahatan perang seperti wajib militer anak secara paksa atau kekerasan seksual terhadap anak-anak,” kata Briggs.

Baca Juga: Kesal Dengan Suara Tangisan, Pria Ini Memukuli Sang Putra dan Ancam Akan Menggantung Istrinya

“Setiap hari yang dihabiskan oleh anak-anak yang diculik di luar komunitas mereka terlalu banyak, dan risiko pelecehan, pernikahan dini, dan kehamilan meningkat seiring berjalannya waktu.”

Save the Children menyerukan pembebasan segera semua anak yang diculik dan pelakunya harus dimintai pertanggungjawaban. Dikatakan anak-anak terkadang menjadi sasaran penculikan dalam kelompok besar, mengutip satu serangan di mana 21 orang diculik dalam satu kelompok, termasuk enam anak.

"Dalam insiden yang sama, setidaknya tujuh nelayan dipenggal," katanya.

Dalam serangan lain pada Juni 2020, 10 gadis diambil saat mengambil air dari sumur, tambahnya. Badan amal itu menyoroti penculikan baru-baru ini terhadap seorang gadis berusia 14 tahun setelah serangan 24 Maret di Palma. Dia dan keluarganya pada Agustus 2020 melarikan diri dari desa nelayan mereka untuk mencari perlindungan di kota.

Tetapi tujuh bulan kemudian, “orang-orang bersenjata memasuki Palma dan memaksa keluarga itu untuk melarikan diri lagi. Dalam perjalanan mencari keselamatan, keluarga itu diculik oleh pria bersenjata. Mereka semua melarikan diri kecuali putri sulung mereka,” katanya, mengutip ayah remaja itu.

Sementara itu, Komite Palang Merah Internasional (ICRC) mengatakan telah mendaftarkan lebih dari 2.600 permohonan di Mozambik antara September 2020 dan April 2021 dari orang-orang yang kehilangan jejak anggota keluarga, yang sebagian besar adalah orang dewasa muda dan anak-anak. “Ada sejumlah besar anak tanpa pendamping yang sangat rentan terhadap semua jenis pelecehan dan eksploitasi,” kata James Matthews, wakil kepala misi ICRC di ibu kota Mozambik, Maputo.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...