Dibebaskan Untuk Memiliki Tiga Anak, Banyak Dewasa Muda di China Memilih Untuk Tidak Menjomblo

Kamis, 10 Juni 2021 | 10:41 WIB
Foto : VOA Indonesia Foto : VOA Indonesia
<p>RIAU24.COM - Pada sore bulan Juni yang terik di sudut tenang Taman Lianhuashan di jantung kota pameran teknologi tinggi China, Shenzhen, Ling yang berusia 25 tahun terlibat dalam aktivitas yang jelas-jelas berteknologi rendah untuk menelusuri iklan untuk calon mitra.

Pria mendapatkan kartu biru muda, wanita merah muda muda, dikelompokkan berdasarkan dekade kelahiran. Kartu-kartu itu menggantung kaku dan tidak bersifat pribadi dari ratusan kabel dalam struktur melingkar "Pojok Perjodohan" yang dibangun oleh pemerintah kota, yang kantornya dapat dicapai dengan berjalan kaki singkat.

Seperti banyak pria dan wanita muda yang tinggal di Shenzhen tanpa tempat tinggal resmi di kota, Ling menghadapi peluang untuk menemukan seorang istri, memulai sebuah keluarga, dan benar-benar tinggal di kota dalam jangka panjang yang ramping – bahkan jika dia lebih memilih untuk mengambilnya. 

“Masalah terbesar adalah pekerjaan dan memiliki cukup uang dan mendapatkan rumah,” katanya.

“Saya punya beberapa teman yang dulu bekerja di Shenzhen tetapi sekarang telah pindah ke daerah lain. Biaya hidup memberi terlalu banyak tekanan pada mereka.”

Baca Juga: Bukti Israel 'Kepanasan' Setelah Indonesia Kecam Aksi Brutal Pada Warga Sipil Gaza Palestina

Hukou Ling – sistem pendaftaran keluarga internal Tiongkok – mengikat sebagian besar asuransi kesehatan dan sosialnya, serta pendidikan anak-anaknya di masa depan, ke sebuah desa pedesaan di provinsi Shandong jauh di utara, tempat kelahirannya.

Ling, yang tidak ingin nama lengkapnya digunakan untuk melindungi privasinya, bekerja sebagai agen real estat. Tetapi pekerjaan itu hanya memerlukan sedikit di luar menjawab telepon, mengantar calon pembeli ke properti, dengan sedikit peluang untuk mobilitas ke atas.

Ketika China bergerak untuk mengizinkan pasangan memiliki hingga tiga anak, semakin jelas bahwa pemerintah perlu mengatasi kebutuhan dan kekhawatiran orang-orang seperti Ling yang ingin memulai keluarga dan memiliki anak tetapi tertekan oleh kurangnya pendidikan, biaya hidup dan hambatan untuk bergerak seperti sistem hukou – realitas kehidupan di Cina yang menghalangi banyak pasangan pekerja untuk memikirkan gagasan memiliki lebih dari satu anak, apalagi dua atau tiga. Sebuah survei online yang diedarkan pada awal Mei di China menemukan bahwa sedikit lebih dari setengah anak muda tidak ingin memiliki satu anak, apalagi anak kedua atau ketiga.

Salah satu alasannya adalah biaya untuk membeli rumah.

Kebanyakan pria merasa bahwa mereka perlu memiliki harta benda sebelum melamar pernikahan, sehingga hal itu merupakan penghalang pranikah utama bagi seorang pria dan keluarga besarnya, yang seringkali membantu membayar rumah pertama itu. Lainnya termasuk kekhawatiran tentang siapa yang akan merawat anak-anak, tingginya biaya pendidikan dan program setelah sekolah, sistem poin di kota tingkat pertama dan kedua yang menentukan apakah seorang anak dapat masuk ke sekolah lokal atau tidak, dan mengubah pola pikir di antara mereka. orang-orang muda yang ingin mengejar impian individu yang tidak berputar di sekitar menciptakan sebuah keluarga.

Wanita – yang memikul bagian terbesar dari pengasuhan anak – juga semakin tidak ingin memiliki anak kedua setelah lelah mengurus anak pertama mereka.

Satu komentar yang beredar di media sosial Tiongkok beberapa jam setelah Tiongkok mengumumkan kebijakan tiga anak pada hari terakhir bulan Mei adalah tentang pasangan yang mengatakan: “Kami sudah harus mengurus keluarga dengan delapan orang, bagaimana kami bisa mengambil perawatan sembilan?"

Baca Juga: Bayi Wanita Dibuang Dalam Kotak Bergambar Dewa Hindu, Bukti India Masih Terburuk Untuk Urusan Gender

Meskipun orang tua dari pekerja seperti itu sering membantu dengan rumah dan perawatan anak, biaya yang terkait dengan perawatan kesehatan seiring bertambahnya usia – bersama dengan biaya membesarkan anak – adalah beban besar.

Tingkat kesuburan China melambat menjadi 1,3 kelahiran per wanita pada tahun 2020 dan tampaknya akan berkisar di sekitar angka itu kecuali pihak berwenang di Beijing mengurangi tekanan pada keluarga pekerja. Sementara pihak berwenang tersebut mengatakan upaya untuk meningkatkan kebijakan yang berkaitan dengan cuti hamil dan asuransi, serta untuk memperkuat dukungan kebijakan pajak dan perumahan, sedang berlangsung, sebagian besar orang tua yang bekerja di China tidak terlalu berharap.

Manfaat yang digulirkan setelah kebijakan satu anak dilonggarkan pada tahun 2015 gagal mengurangi beban dan meningkatkan angka kelahiran secara signifikan. Chang Qingsong, seorang profesor di Institut Penelitian Populasi Universitas Xiamen, percaya bahwa pemerintah harus melangkah lebih jauh dan menghapus batasan sepenuhnya sehingga keluarga dapat memutuskan apakah mereka menginginkan anak atau tidak.

“Pemerintah China dapat melonggarkan batasan jumlah anak yang dapat dimiliki sebuah keluarga, dan memberikan dukungan maksimal kepada keluarga yang memiliki kemampuan dan kondisi untuk memiliki lebih banyak bayi,” katanya kepada Al Jazeera.

“Daripada menentukan berapa banyak anak yang bisa mereka miliki, pemerintah perlu mengurangi beban keluarga untuk meningkatkan niat mereka untuk melahirkan,” katanya. Bisa ditebak, bahkan jika pasangan diizinkan memiliki anak ketiga, kebanyakan pasangan tidak akan melakukannya.

Angka kelahiran yang gagal atau stagnan mungkin tidak terlalu berarti pada saat ini, tetapi karena populasi China menua dengan cepat, pertumbuhan ekonomi dapat terpukul karena angkatan kerja menyusut 15 tahun dari sekarang, menurut catatan dari Yue Su, ekonom utama dengan The Unit Intelijen Ekonom.

Kebijakan tiga anak yang baru juga dapat memiliki dampak negatif jangka pendek lebih lanjut pada wanita, tulisnya, dengan perusahaan mengasumsikan wanita menginginkan lebih banyak anak dan berpotensi memilih untuk mempekerjakan pria sebagai gantinya untuk menghindari biaya bersalin dan waktu jauh dari pekerjaan.

Ashton Verdery, seorang profesor sosiologi dan demografi di Penn State University, mengatakan tampaknya kebijakan tiga anak lebih merupakan reaksi terhadap data sensus baru-baru ini yang menunjukkan China memiliki populasi yang menua dengan cepat dan dengan cepat mendekati populasi puncaknya, tetapi kebijakan terperinci untuk mencoba mengatasi tekanan bisa datang nanti.

“Saya tidak akan terkejut jika mereka beralih ke semacam penghargaan khusus yang didapat orang karena memiliki lebih banyak anak atau kebijakan lain yang meringankan tantangan memiliki lebih banyak anak,” katanya kepada Al Jazeera.

Misalnya, otoritas China dilaporkan mendorong beberapa daerah untuk mencoba skema cuti orang tua. “Saya bisa membayangkan bahwa China dapat membangun lebih banyak perumahan yang ramah untuk keluarga besar dan hal-hal seperti itu,” katanya. “Negara China memiliki keterlibatan yang jauh lebih besar dalam ekonomi dan oleh karena itu mungkin bisa sedikit bergerak.”

Bagi Scott Rozelle, seorang ekonom pembangunan dan salah satu direktur Program Aksi Pendidikan Pedesaan di Universitas Stanford, masalah demografis China bukanlah tentang kuantitas tetapi tentang kualitas. Sebagian besar dari kurangnya kualitas tenaga kerja tersebut adalah karena China telah gagal memberikan pendidikan bagi semua pemuda hingga sekolah menengah, khususnya di daerah pedesaan.

Tanpa meningkatkan tingkat pendidikan anak-anak pedesaan dan mendidik kembali para pemegang hukou pedesaan yang tidak berhasil melewati sekolah menengah, hanya memiliki lebih banyak anak tidak akan menyelesaikan masalah perburuhan China yang menjulang dan mencegahnya menemukan dirinya di tengah-tengah. perangkap pendapatan seperti Meksiko atau Brasil.

“Kualitas orang sangat penting di dunia pasca-industri ini. Jika Anda tidak memiliki pendidikan sekolah menengah, Anda tidak akan berhasil dalam penjualan online, Anda tidak akan dapat memulai bisnis,” kata Rozelle. 

Penelitian terbaru yang dilakukan Rozelle menunjukkan indikasi awal bahwa penurunan angka kelahiran sebagian besar berasal dari daerah pedesaan Cina terutama karena wanita di sana merasa keluarga mereka tidak dapat menghidupi lebih dari satu atau dua anak.

“Hipotesis saya adalah bahwa penurunan besar dalam kesuburan pada dasarnya berasal dari pedesaan China dalam 10 tahun terakhir,” katanya kepada Al Jazeera. “Wanita sekarang memiliki lebih banyak kekuatan pengambilan keputusan atas keputusan penting seperti ukuran keluarga.”

China saat ini menerapkan kebijakan utama untuk revitalisasi pedesaan di seluruh negeri, tetapi sebagian besar difokuskan pada program pertanian dan infrastruktur, daripada pendidikan, kesehatan, dan kesejahteraan sosial. Rozelle mengatakan survei keluarga pedesaan selama bertahun-tahun menemukan bahwa meskipun mereka menghargai banyak dari peningkatan infrastruktur tersebut, sebagian besar prioritasnya bermuara pada satu hal: pendidikan.

“Ini datang di mana kita tidak akan membutuhkan tenaga kerja dalam jumlah besar untuk menjalankan masyarakat kita, yang kita butuhkan adalah tenaga kerja berkualitas tinggi,” kata Rozelle. “Jadi, apakah revitalisasi pedesaan perlu menyertakan pendidikan? Benar."

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...