PBB Peringatkan Kematian Massal di Myanmar Setelah 100 Ribu Orang Melarikan Diri Dari Rumah Mereka

Kamis, 10 Juni 2021 | 10:48 WIB
Foto : France24 Foto : France24
<p>RIAU24.COM - Seorang pakar hak asasi PBB">PBB telah memperingatkan "kematian massal akibat kelaparan, penyakit dan paparan" di Myanmar timur setelah "serangan brutal dan membabi buta" oleh militer memaksa puluhan ribu orang meninggalkan rumah mereka di Negara Bagian Kayah.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu, Tom Andrews, pelapor khusus PBB untuk Myanmar, menyerukan tindakan internasional yang mendesak, dengan mengatakan serangan oleh militer – yang mengambil alih kekuasaan setelah kudeta Februari – “mengancam nyawa ribuan pria, wanita dan anak-anak. ” di negara bagian Kayah atau Karenni.

Permohonan itu muncul beberapa jam setelah kantor PBB di Myanmar mengatakan kekerasan di Kayah telah membuat sekitar 100.000 orang mengungsi, yang sekarang mencari keselamatan di hutan, komunitas tuan rumah dan bagian selatan negara bagian Shan yang bertetangga. Mereka yang melarikan diri dan mereka yang berada di lokasi yang terkena dampak pemboman dan tembakan artileri sangat membutuhkan makanan, air, tempat tinggal, bahan bakar dan akses ke perawatan kesehatan, kata kantor PBB dalam sebuah pernyataan.

“Krisis ini dapat mendorong orang melintasi perbatasan internasional mencari keselamatan,” demikian peringatan itu, menyerukan semua pihak untuk “mengambil langkah-langkah dan tindakan pencegahan yang diperlukan untuk melindungi warga sipil dan infrastruktur sipil”.

Baca Juga: Bukti Israel 'Kepanasan' Setelah Indonesia Kecam Aksi Brutal Pada Warga Sipil Gaza Palestina

Myanmar berada dalam kekacauan sejak pengambilalihan militer, dengan protes harian di seluruh negeri dan pertempuran di daerah perbatasan antara militer dan kelompok etnis minoritas bersenjata. Kelompok hak asasi manusia mengatakan pasukan keamanan telah menewaskan sedikitnya 849 orang sejak kudeta dan menahan 5.800 lainnya.

Orang-orang yang tinggal di Kayah mengatakan bahwa militer telah meluncurkan serangan udara tanpa pandang bulu dan penembakan di daerah sipil setelah pertempuran pecah pada 21 Mei antara pasukan keamanan dan kelompok perlawanan sipil yang menyebut dirinya Pasukan Pertahanan Rakyat Karenni (KPDF), seperti dilansir dari Aljazeera.

Ada beberapa kematian, termasuk seorang anak laki-laki berusia 14 tahun yang ditembak mati di kotapraja Loikaw dan seorang pemuda yang ditembak di kepala dengan tangan terikat di belakang punggungnya.
Militer telah berulang kali menyerang gereja-gereja di daerah yang mayoritas beragama Kristen, dalam satu kejadian menewaskan empat orang yang termasuk di antara 300 penduduk desa yang berlindung di sebuah gereja Katolik di Loikaw.

Pasukan keamanan juga menyerang dan mengancam pekerja kemanusiaan, sementara Andrews mengatakan dia telah menerima laporan bahwa tentara "menghentikan bantuan untuk menjangkau orang-orang yang putus asa ini" dengan memasang blokade militer dan meletakkan ranjau darat di jalan umum.

“Setiap tekanan atau pengaruh yang dapat diberikan negara-negara anggota PBB pada junta sekarang harus dilakukan sehingga pemimpin junta Min Aung Hlaing akan segera: (1): membuka akses jalan dan mengizinkan bantuan penyelamat untuk menjangkau mereka yang membutuhkan, dan (2) berhenti meneror penduduk dengan menghentikan pemboman udara, penembakan, dan penembakan warga sipil.”

Andrews mengatakan serangan militer terhadap warga sipil di Kayah adalah "serangkaian terbaru di seluruh Myanmar yang menyebabkan perpindahan besar-besaran dan penderitaan kemanusiaan, termasuk di Mutraw di Negara Bagian Karen, Mindat di Negara Bagian Chin, dan Kota Bago, di antara daerah lainnya".

“Sekarang lebih dari sebelumnya, komunitas internasional harus memutus akses ke sumber daya yang diandalkan junta untuk melanjutkan serangan brutal ini terhadap rakyat Myanmar,” tambahnya.

Baca Juga: Bayi Wanita Dibuang Dalam Kotak Bergambar Dewa Hindu, Bukti India Masih Terburuk Untuk Urusan Gender

Militer Myanmar sejauh ini mengabaikan kritik internasional atas tindakan kerasnya dan menunjukkan sedikit tanda mengindahkan “Konsensus Lima Poin” yang disepakati antara Min Aung Hlaing dan para pemimpin Asia Tenggara pada bulan April. Kesepakatan itu - dicapai pada pertemuan puncak khusus Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) - menyerukan diakhirinya kekerasan, pembicaraan politik dan penunjukan utusan khusus regional.

Pada hari Senin, para menteri luar negeri ASEAN bertemu dengan seorang utusan militer Myanmar di Chongqing China dan menyatakan keprihatinan atas kemajuan militer yang “sangat lambat” dalam mengimplementasikan konsensus. Namun, Wunna Maung Lwin, menteri luar negeri militer, mengatakan pada pertemuan itu: “Satu-satunya cara untuk memastikan sistem demokrasi yang disiplin dan murni” adalah melalui program lima poin yang dirancang militer yang diumumkan setelah kudeta Februari.

Rencana itu memiliki sedikit kesamaan dengan konsensus ASEAN, dan termasuk pembentukan komisi pemilihan baru – militer telah mengklaim tanpa bukti bahwa pemilihan November 2020 adalah penipuan – langkah-langkah melawan pandemi COVID-19 serta upaya pemulihan ekonomi.

China, sementara itu, telah mendukung rencana ASEAN. Dalam sebuah pernyataan, kementerian luar negeri China mengatakan Wang bertemu Wunna Maung Lwin dan menyerukan penerapan "Konsensus Lima Poin" dan diakhirinya "semua jenis kekerasan" di Myanmar.

“Kami mendorong semua pihak di Myanmar untuk terlibat dalam dialog politik dalam kerangka konstitusional dan hukum dan memulai kembali proses transformasi demokrasi,” kata Wang dalam pernyataannya.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...