Pria Ini Terancam Dipenjara 20 Tahun Karena Membunuh Atasannya Karena Tak Terima Dipecat

Sabtu, 12 Juni 2021 | 10:40 WIB
Foto : worldofbuzz Foto : worldofbuzz

RIAU24.COM - Seorang pria Malaysia di Singapura telah dijatuhi hukuman 20 tahun penjara pada 9 Juni 2021 karena membunuh salah satu bosnya, melukai bos kedua dan mengancam yang ketiga sebelum menikam dan menyayat dirinya sendiri dengan pisau.

Peristiwa itu terjadi dua tahun lalu pada 11 Maret 2019 ketika Yee Jing Man, 24, mengamuk di tempat kerjanya, sebuah perusahaan e-commerce Jiji di Sungei Kadut Loop.

Dia dikatakan menderita gangguan depresi mayor, yang secara signifikan mengurangi tanggung jawabnya atas tindakannya.

Baca Juga: William dan Kate Mengirim Pesan Rahasia Untuk Harry dan Meghan, Ini Isinya...



Dilansir dari The Straits Times, Yee mulai bekerja sebagai pekerja gudang di perusahaan tersebut pada Maret 2017 setelah pacarnya, yang juga seorang karyawan, merekomendasikannya kepada direktur perusahaan, Lin Xinjie, 29.

Yee berkinerja baik di tempat kerja, menuai penghargaan seperti 'angpau' sebesar SGD999 (RM3.109) untuk Tahun Baru Imlek pada tahun 2018 dan promosi menjadi manajer gudang dengan kenaikan gaji dari SGD1.700 menjadi SGD2.000 (RM5.291 hingga RM6.225).

Namun, Yee menolak promosi tersebut karena tidak ingin ada beban kerja dan stres tambahan.

Baca Juga: Olok-olok Vaksin Covid-19, Pria Amerika Ini Malah Tewas Akibat Corona

Pada September 2018, kinerjanya mulai menurun dan ia sering tidak muncul di tempat kerja. Dokumen pengadilan menunjukkan bahwa dia absen selama total 69 hari mulai 1 Desember 2017.

Pada Februari 2019, Yee mulai mengalami insomnia dan memvisualisasikan membunuh bosnya dengan helikopter, terutama Lin dan sutradara lain, Li Mingqiao, 30, setiap kali dia mencoba tertidur. Namun, dia memiliki hubungan yang lebih baik dengan Ryan Pan Zai Xing, 29, yang membantunya dalam pekerjaan dan sering berbicara dengannya.

Yee juga telah merencanakan untuk bunuh diri setelah membunuh ketiga bosnya karena dia tidak ingin menjadi buronan. Dia merasa tidak ada tujuan hidup jika dia selalu khawatir tentang pekerjaan, lapor CNA.

Sumber: NetEase
Pada 12 Februari 2019, dia diberitahu oleh pacarnya bahwa Lin ingin memecatnya. Dia kemudian pergi membeli helikopter dari toko perbekalan, tetapi kemudian berubah pikiran untuk membunuh Lin.

Yee menghabiskan sisa bulan itu dengan cuti sambil bermain game seluler di rumah dan mencari cara untuk membunuh orang secara online secara efisien. Dia kemudian kembali bekerja pada 1 Maret 2019, tetapi berhenti muncul lagi pada 6 Maret.

Pada 11 Maret 2019, pacar Yee mengiriminya pesan dari Mr Pan, mengatakan bahwa dia tidak harus datang bekerja lagi. Ini membuatnya marah dan mendorongnya untuk melaksanakan rencananya untuk menyerang tiga direktur. Dia menuju ke kantor dengan helikopter dan pisau keramik di tasnya.

 

Menyerang direktur

Yee tiba di kantor pada pukul 12.55 dan pergi ke meja Mr Li di mana Yee menyayat kepala dan lehernya dari belakang. Dia kemudian mengayunkan helikopter di bagian belakang leher Mr Lin beberapa kali, memotong bagian belakang kepala, leher, lengan kanan dan jari telunjuk kanannya.

Yee kemudian mengancam Mr Pan dengan helikopter dan memerintahkannya untuk memakan paket 'angpau' berisi SGD20 (RM62) yang diberikan pria itu kepadanya.

Dia juga mulai membarikade pintu masuk kantor dengan meja dan kursi dan mengarahkan helikopter dan pisau ke rekan-rekannya untuk menghentikan mereka memanggil polisi. Namun, salah satu karyawan berhasil memanggil polisi.

Sumber: NetEase
Yee kemudian menusuk perutnya dan menyayat pergelangan tangannya dan berkata, “Aku tidak punya cara lain untuk pergi”.

Sekitar pukul 13.05, polisi tiba dan menangkap Yee.

Paramedis menyatakan Lin meninggal di tempat kejadian sementara Li menjalani operasi dan dipulangkan pada 16 Maret.

Yee dirawat di rumah sakit karena luka robek di hati akibat luka tusukan dan luka dalam di pergelangan tangannya. Dia didiagnosis dengan gangguan depresi mayor, ditempatkan di bawah kehati-hatian bunuh diri dan diresepkan antidepresan dan obat penenang.

Sebuah laporan dari Institute of Mental Health menemukan bahwa Yee menderita gangguan depresi mayor yang menyebabkan "berkedip dan berpikir bencana" dan mengganggu kemampuannya untuk berpikir lebih jelas, logis dan pro-solusi. Laporan kedua menemukan bahwa gangguan tersebut secara signifikan mengganggu tanggung jawab mental Yee dan membuatnya memenuhi syarat untuk membela tanggung jawab yang berkurang.

Yee mengaku bersalah atas satu pembunuhan bersalah dan menyebabkan luka parah dengan senjata berbahaya. Delapan dakwaan lain juga dipertimbangkan, termasuk satu intimidasi kriminal dan empat kurungan yang salah.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...