Mirip Seperti Kasus di Indonesia, Petugas Lab Swasta Di Negara Ini Ditangkap Usai Memalsukan Lebih Dari 400 Ribu Hasil Tes Swab Negatif

Minggu, 20 Juni 2021 | 05:53 WIB
Foto : World of Buzz Foto : World of Buzz

RIAU24.COM -  India - Pemerintah Uttarakhan di India Utara baru-baru ini memerintahkan administrasi distrik Haridwar untuk mengajukan First Information Report (FIR) terhadap laboratorium swasta di daerah tersebut karena diduga melakukan tes Covid-19 palsu di negara bagian itu antara 1 dan 30 April 2021.

Seperti dilansir The Wire India , dalam periode ini terjadi peningkatan besar-besaran dalam tes Covid-19 karena Kumbh Mela, ziarah dan festival besar dalam agama Hindu yang diadakan kira-kira setiap 12 tahun sekali.

Berdasarkan penyelidikan awal yang dilakukan oleh Chief Controlling Officer (CCO) kasus Covid-19 Abhishek Tripathi menemukan bahwa sebanyak 100.000 tes palsu telah dilakukan oleh 22 laboratorium swasta yang ditunjuk oleh pemerintah negara bagian.

Baca Juga: Fakta Mengerikan Tentang Jurnalis Foto Denmark Siddiqui, Ternyata Dieksekusi Mati dan Dikuliti Oleh Taliban



Laboratorium swasta ini sebagian besar berasal dari Delhi dan Haryana.

Umat ​​Hindu selama kumbh mela di haridwar, India pada 14 April 2021.

Juru bicara pemerintah Uttarakhand, Subodh Uniyal berkomentar, “Pemerintah Uttarakhand telah memerintahkan pemerintah distrik Haridwar untuk mendaftarkan FIR dalam penipuan pengujian Covid selama Mahakumbh. Perintah dikeluarkan untuk mengajukan kasus terhadap laboratorium dari Delhi dan Haryana, yang melakukan pengujian di lima tempat di Haridwar selama Kumbh Mela.”

Telah ditemukan bahwa laboratorium swasta ini telah mengeluarkan laporan tes Covid-19 palsu atas nama orang secara acak berdasarkan kartu identitas dan nomor telepon mereka. 

Baca Juga: Terobos Lampu Merah, Pria Bersepeda Ini Tabrak Lansia hingga Tewas


Seluruh skema terungkap setelah seorang penyembah yang menghadiri Mahakumbh menerima SMS yang menyatakan bahwa sampelnya telah diambil. 

Dia kemudian menerima laporan negatif Covid-19 meskipun sampelnya belum diambil atau bahkan tesnya dilakukan. 

Pria itu kemudian mengajukan keluhan ke Dewan Penelitian Medis India (ICMR).

Setelah penyelidikan lebih lanjut, ditemukan bahwa laboratorium swasta melakukan tes negatif palsu ini untuk memenuhi target pengujian Covid-19 harian dari 50.000 tes yang ditetapkan oleh Pengadilan Tinggi Uttarakhand.

Jumlah korban sebenarnya dari penipuan ini belum diketahui, tetapi mungkin berjumlah lebih dari 400.000 berdasarkan satu laporan .

Menyusul masalah itu, pemerintah negara bagian telah menangguhkan semua pembayaran ke laboratorium swasta yang ditugaskan untuk melakukan RT-PCR Covid-19 dan tes antigen cepat selama perayaan Kumbh.

Sekitar 7 juta umat diyakini telah berpartisipasi dalam pertemuan keagamaan massal meskipun ada lonjakan kasus Covid-19 di India selama periode itu. Semoga tes palsu ini tidak berkontribusi pada lonjakan lebih lanjut kasus Covid-19 di India.

  

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...