Kembali, 182 Kuburan Tak Bertanda Ditemukan di Sekolah Lain di Kanada

Kamis, 01 Juli 2021 | 09:06 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM  Peringatan: Cerita di bawah ini berisi rincian sekolah tempat tinggal yang mungkin mengecewakan. 

Sebuah komunitas Pribumi di Kanada barat telah menemukan 182 kuburan tak bertanda di dekat bekas sekolah asrama untuk anak-anak Pribumi, penemuan terbaru dalam beberapa pekan terakhir.

Lower Kootenay Band mengatakan pada hari Rabu bahwa para ahli menggunakan pemetaan radar penembus tanah untuk menemukan apa yang diyakini sebagai sisa-sisa anak-anak Pribumi antara usia tujuh dan 15 tahun di Sekolah Misi St Eugene dekat Cranbrook, British Columbia. Lembaga, yang anak-anak Pribumi dipaksa untuk hadir dalam upaya negara untuk mengasimilasi mereka ke dalam masyarakat Kanada, dijalankan oleh Gereja Katolik dan beroperasi dari tahun 1890 hingga 1970, menurut Pusat Sejarah dan Dialog Sekolah Perumahan India.

Pencarian di lapangan dimulai tahun lalu, kata band itu dalam sebuah pernyataan, dan anak-anak itu diyakini sebagai anggota band Ktunaxa Nation, yang meliputi Lower Kootenay dan komunitas Pribumi tetangga lainnya.

“Anda tidak akan pernah bisa sepenuhnya mempersiapkan diri untuk hal seperti ini,” kata Chief Jason Louie dari Lower Kootenay Band, seperti dilansir CBC News.

Baca Juga: Gawat! Australia Laporkan Kasus Cacar Monyet Pertamanya, Inilah Daftar Negara yang Sudah Terdampak

Ratusan kuburan tak bertanda telah ditemukan di setidaknya tiga sekolah perumahan lainnya di Kanada dalam beberapa pekan terakhir, menjerumuskan komunitas Pribumi yang telah mengetahui selama beberapa dekade tentang kematian di institusi tersebut ke dalam rasa kesedihan dan penderitaan baru. Sistem sekolah perumahan Kanada beroperasi dari akhir 1800-an hingga 1990-an. Itu adalah bagian dari proyek kolonial yang lebih luas yang bertujuan untuk mengambil alih tanah adat dan secara paksa mengasimilasi anak-anak Bangsa Pertama, Metis dan Inuit.

Berbagai gereja, termasuk terutama Gereja Katolik Roma, menjalankan setidaknya 139 sekolah perumahan di seluruh Kanada, dan ribuan anak-anak Pribumi diyakini telah meninggal saat menghadiri institusi tersebut. Akhir bulan lalu, 215 jenazah anak-anak Pribumi ditemukan di Kamloops Indian Residential School di BC, sementara sebanyak 751 kuburan tak bertanda ditemukan di Marieval Indian Residential School di Saskatchewan minggu lalu.

Kepala Jennifer Bone dari Sioux Valley Dakota Nation, di provinsi tengah Manitoba, juga mengatakan bulan ini bahwa masyarakat percaya 104 kuburan potensial ada di tiga kuburan di lokasi Brandon Residential School.

Penemuan-penemuan tersebut telah menyebabkan meningkatnya seruan untuk akuntabilitas dari pemerintah federal dan Gereja Katolik. Para pemimpin adat menuntut permintaan maaf dari Paus Fransiskus dan agar gereja merilis semua catatannya yang terkait dengan institusi tersebut. Mereka juga menyerukan dukungan keuangan yang memadai untuk membantu pencarian dana di halaman sekolah perumahan, untuk tuntutan pidana yang akan dikenakan terhadap siapa pun yang ditemukan bertanggung jawab atas kejahatan yang dilakukan, dan untuk penyelidikan menyeluruh akan diluncurkan.

Anggota parlemen Kanada Charlie Angus, dari oposisi Partai Demokrat Baru, mengatakan pada hari Rabu bahwa "waktunya telah tiba untuk penyelidikan yang koheren dan independen untuk mengumpulkan bukti kejahatan ini".

Baca Juga: Korea Selatan Bikin Kota Terapung dengan Desain Sarang Lebah, Sangat Canggih dan Keren

Sementara itu, kesedihan dari penemuan terbaru sedang dirasakan oleh masyarakat adat di seluruh Kanada.

“Keluarga saya semua pergi ke sana,” Earl Einarson, anggota Ktunaxa First Nation, memposting di Twitter tentang sekolah perumahan di dekat Cranbrook. “Bayangan tempat itu masih menghantui keluarga kami. Dan sekarang dalam bayangan yang sama itu ada 182 orang yang tidak pernah lepas dari bayangan gelapnya.”

Menurut Pusat Sejarah dan Dialog Sekolah Perumahan India, “seorang Agen India melaporkan pada tahun 1935 bahwa, sebagai akibat dari makanan yang buruk, terlalu banyak bekerja, dan sakit, ia harus memaksa orang tua untuk mengirim anak-anak mereka” ke Sekolah Misi St Eugene.

“Meskipun ada perubahan kepala sekolah, kehadiran di sekolah dan pelarian adalah masalah yang berkelanjutan. Ada juga wabah influenza, gondok, campak, cacar air, dan TBC yang berulang,” kata pusat itu. Banyak anggota masyarakat adat juga telah meminta agar perayaan Hari Kanada – hari libur nasional pada 1 Juli – dibatalkan sehubungan dengan penemuan kuburan yang tidak bertanda.

“Karena semakin banyak anak-anak kita yang tidak kembali dari Sekolah Perumahan ditemukan, saya tidak percaya bahwa ini adalah waktu untuk merayakan Kanada,” kata Walter Naveau, penjabat kepala suku Nishnawbe Aski Nation (NAN), yang mewakili lusinan First Nations di Ontario utara.

“Saya mendengar orang mengatakan bahwa Kanada adalah negara terbesar, tetapi banyak yang memilih untuk tidak mengakui sejarah sejati negara ini dengan Masyarakat Adat dan warisan yang berlanjut hingga hari ini,” kata Naveau dalam sebuah pernyataan, Rabu.

“Kanada telah pindah dari hari-hari kelam Sekolah Perumahan, tetapi orang-orang kami belum. Banyak yang masih berduka, dan banyak yang tidak bisa berduka sampai mereka tahu apa yang terjadi pada orang yang mereka cintai – anak-anak yang dibawa pergi dan tidak pernah pulang.”

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...