Lebih Dari 60 Orang Tewas di Jerman dan Belgia, Saat Banjir Besar Melanda Eropa

Jumat, 16 Juli 2021 | 09:19 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Lebih dari 60 orang tewas dan puluhan lainnya hilang saat banjir besar di Jerman dan Belgia mengubah aliran sungai dan jalan menjadi arus deras yang menyapu mobil dan menyebabkan rumah runtuh.

"Saya berduka untuk mereka yang kehilangan nyawa dalam bencana ini. Jumlahnya masih belum kami ketahui. Tapi diprediksi akan jatuh korban yang banyak," kata Kanselir Jerman Angela Merkel pada hari Kamis saat berkunjung ke Washington, mengungkapkan keterkejutan pada cakupan banjir. “

Dia berjanji bahwa segala sesuatu akan dilakukan untuk menemukan mereka yang masih hilang. Pihak berwenang Jerman mengatakan akhir-akhir ini bahwa sedikitnya 58 orang kemungkinan telah meninggal, peningkatan dari korban sebelumnya yang berjumlah 45 orang.

Kementerian dalam negeri di negara bagian Rhine-Westphalia Utara menghitung empat mayat lagi yang ditemukan, menjadikan korban di kawasan itu "setidaknya 30" sementara negara tetangga Rhineland-Palatinate mengatakan sembilan kematian lagi kemungkinan di atas 19 yang sudah dilaporkan.

Baca Juga: Negara Ini Pilih Tak Perpanjang Masa Darurat Meskipun Covid-19 Kian Mengkhawatirkan

Secara terpisah, media Belgia melaporkan delapan kematian di negara itu. Di antara desa-desa Jerman yang paling parah terkena dampak adalah Schuld, di mana beberapa rumah roboh dan puluhan orang lainnya masih belum ditemukan.

Operasi penyelamatan terhambat oleh jalan yang diblokir dan pemadaman telepon dan internet di seluruh Eifel, wilayah gunung berapi yang berbukit-bukit dan lembah-lembah kecil. Beberapa desa menjadi puing-puing karena rumah bata dan kayu tua tidak dapat menahan aliran air yang tiba-tiba, sering membawa pohon dan puing-puing lainnya saat menyembur melalui jalan-jalan sempit.

Karl-Heinz Grimm, yang datang untuk membantu orang tuanya di Schuld, mengatakan bahwa dia belum pernah melihat Sungai Ahr yang kecil meluap dengan aliran yang begitu mematikan. Puluhan orang harus diselamatkan dari atap rumah mereka dengan perahu karet dan helikopter. Ratusan tentara dikerahkan untuk membantu upaya penyelamatan.

"Ada orang tewas, ada orang hilang, banyak yang masih dalam bahaya," kata gubernur negara bagian Rhineland-Palatinate, Malu Dreyer, kepada parlemen regional. “Kami belum pernah melihat bencana seperti itu. Ini benar-benar menghancurkan."

Di Belgia, Sungai Vesdre meluap dan mengalirkan air ke jalan-jalan Pepinster, dekat Liege, di mana operasi penyelamatan oleh petugas pemadam kebakaran gagal ketika sebuah perahu kecil terbalik dan tiga orang tua menghilang. “Sayangnya, mereka dengan cepat menghilang. Saya takut mereka mati,” kata Walikota Philippe Godin.  

Di Verviers, kantor kejaksaan mengatakan beberapa mayat telah ditemukan tetapi tidak dapat mengkonfirmasi laporan media lokal bahwa empat orang tewas di sana. Jalan raya utama tergenang di bagian selatan dan timur negara itu, dan rel mengatakan semua kereta dihentikan.

Di Liege, sebuah kota berpenduduk 200.000, Sungai Meuse meluap Kamis dan walikota meminta orang yang tinggal di dekatnya untuk pindah ke tempat yang lebih tinggi. Presiden Komisi Uni Eropa Ursula von der Leyen berjanji untuk membantu, tweeting: "Pikiran saya bersama keluarga para korban banjir yang menghancurkan di Belgia, Jerman, Luksemburg dan Belanda dan mereka yang kehilangan rumah."

Tingkat kerusakan sepenuhnya masih belum jelas, dengan banyak desa terputus oleh banjir dan tanah longsor yang membuat jalan tidak bisa dilalui. Video di media sosial menunjukkan mobil-mobil melayang di jalan-jalan dan sebagian rumah runtuh. Banyak dari korban tewas baru ditemukan setelah banjir surut.

Pihak berwenang di daerah Rhine-Sieg di selatan Cologne memerintahkan evakuasi beberapa desa di bawah waduk Steinbach di tengah kekhawatiran bendungan bisa jebol.

Baca Juga: Taliban Kian Ganas, Pakistan Ambil Sikap Kerahkan Militer Jaga Perbatasan

Laschet, seorang konservatif yang mencalonkan diri untuk menggantikan Merkel sebagai kanselir dalam pemilihan musim gugur ini, mengatakan badai yang luar biasa berat dan gelombang panas sebelumnya dapat dikaitkan dengan perubahan iklim. Lawan politik telah mengkritik Laschet, putra seorang penambang, karena mendukung industri batu bara di kawasan itu dan menghambat perluasan tenaga angin selama masa jabatannya.

Di Belanda, Raja Willem-Alexander dan Ratu Maxima mengunjungi kota Valkenburg di Belanda yang dilanda bencana pada Kamis malam untuk mendukung penduduk dan layanan darurat. Banjir mengubah jalan utama menjadi semburan air cokelat, membanjiri rumah dan bisnis. Pemerintah Belanda mengirim sekitar 70 tentara ke provinsi selatan Limburg Rabu malam untuk membantu evakuasi dan pengisian karung pasir.

Ribuan orang di lingkungan kota Maastricht dan desa-desa lain di sepanjang Sungai Maas diperintahkan untuk mengungsi di tengah ancaman banjir, dan pusat-pusat didirikan untuk menampung mereka. Maas adalah nama Belanda untuk Sungai Meuse.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...