Karyawan Google dan Apple Ngamuk Disuruh Ngantor dan Ancam Akan Mengundurkan Diri, Ingin Work From Home Dilanjutkan

Senin, 19 Juli 2021 | 12:02 WIB
Foto : Indiatimes Foto : Indiatimes

RIAU24.COM -  Awal Juni, CEO Apple Tim Cook mengusulkan model hibrida baru dalam memo seluruh perusahaan yang memberi tahu staf bahwa mereka akan diminta untuk hadir di kantor tiga hari seminggu mulai awal September.

Tapi itu tidak berjalan dengan baik dengan beberapa karyawan yang mengaku siap meninggalkan perusahaan jika Apple menuntut kehadiran mereka secara fisik di kantor.

Baca Juga: Negara Ini Pilih Tak Perpanjang Masa Darurat Meskipun Covid-19 Kian Mengkhawatirkan

Ketika pengumuman itu dibuat, karyawan Apple telah menyatakan frustrasi mereka terhadap kebijakan baru yang mengatakan bahwa kebijakan tersebut telah memaksa beberapa karyawan untuk berhenti bekerja. Laporan baru dari The Verge mengatakan bahwa Apple telah menolak lebih banyak permintaan dari karyawan untuk terus bekerja dari rumah.

Lewat saluran Slack perusahaan dengan 6.000 anggota, karyawan berdebat tentang meninggalkan salah satu perusahaan paling menguntungkan di dunia jika tidak mengubah keputusannya.

Karyawan Apple marah karena kebijakan kembali ke kantor

“Sementara Apple secara historis melarang karyawan untuk bekerja dari rumah, ada pengecualian satu kali untuk aturan tersebut, dan beberapa tim lebih lunak daripada yang lain. Sekarang, karyawan mengatakan bahwa bahkan pengecualian itu ditolak. Di saluran perusahaan Slack di mana karyawan mengadvokasi pekerjaan jarak jauh, sekitar 10 orang mengatakan mereka mengundurkan diri karena kebijakan kerja hibrida atau mengenal orang lain yang terpaksa berhenti, ”kata laporan itu.

Laporan tersebut mengutip karyawan yang mengatakan bahwa raksasa teknologi yang berbasis di Cupertino telah memberi tahu mereka bahwa pekerjaan jarak jauh permanen hanya akan disetujui bagi mereka yang memiliki kondisi medis yang terdokumentasi. Itu mengharuskan pekerja untuk membagikan catatan medis mereka dengan perusahaan, yang “membuat beberapa orang tidak nyaman.”

Dalam survei tentang pekerjaan jarak jauh yang dilakukan oleh karyawan Apple bulan lalu, setidaknya 90 persen karyawan mengatakan opsi fleksibel penting bagi mereka. Sekarang, beberapa dilaporkan berpikir untuk menulis surat lagi ke Apple, sementara yang lain mendiskusikan untuk mengambil jalur hukum.

Karyawan Google juga tidak terlalu senang dengan tekad perusahaan untuk membawa sebagian besar karyawan kembali ke kantor. Pada bulan Mei, CEO Sundar Pichai mengumumkan rencana untuk lingkungan kerja "hibrida" yang akan mengharuskan sebagian besar karyawan untuk bekerja dari kantor mereka setidaknya tiga hari seminggu mulai bulan September. Di bawah struktur baru, 20 persen karyawan akan bekerja dari jarak jauh. 20 persen lainnya dapat bekerja dari lokasi baru, tetapi gaji akan disesuaikan berdasarkan pasar lokal.

Baca Juga: Taliban Kian Ganas, Pakistan Ambil Sikap Kerahkan Militer Jaga Perbatasan

Dan sementara Google mempertimbangkan untuk membawa karyawan individu kembali ke kantor, beberapa staf menjadi semakin frustrasi dengan ketidakpastian yang membayangi mereka. Ketegangan dilaporkan pecah karena transfer kantor dan prospek pemotongan gaji; kebingungan keseluruhan dan penegakan kebijakan yang tidak merata, terutama di antara staf tingkat bawah, juga tidak membantu.

Pekerja di banyak industri telah memutuskan untuk berhenti dari pekerjaan mereka daripada melepaskan pekerjaan virtual. Namun, ini tidak mungkin menghasilkan eksodus massal untuk Google atau Apple karena gaji yang mewah dan fasilitas lain yang mereka tawarkan kepada karyawan mereka.

Tapi semua mata pasti akan tertuju pada raksasa internet Apple dan Google, ketika karyawan mereka beralih kembali ke kehidupan nyata di kantor.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...