NATO Himbau Taliban Adakan Gencatan Senjata Menjelang Idul Adha

Selasa, 20 Juli 2021 | 09:08 WIB
ilustrasi ilustrasi

RIAU24.COM - Lima belas misi diplomatik dan perwakilan NATO di Afghanistan mendesak Taliban untuk menghentikan serangan militer mereka, Senin (19/7).

Perwakilan pemimpin Afghanistan bertemu dengan para pemimpin politik Taliban di ibukota Qatar selama akhir pekan. Namun dalam sebuah pernyataan pada Minggu (18/7), Taliban tidak menyebutkan penghentian kekerasan yang meningkat di Afghanistan.
Baca Juga: Inilah Video Transformasi Paling Epik di TikTok, Seorang Nenek Berubah Menjadi Wanita Muda yang Cantik

 
"Idul Adha ini, Taliban harus meletakkan senjata mereka untuk kebaikan dan menunjukkan kepada dunia komitmen mereka terhadap proses perdamaian," kata 15 misi dan perwakilan NATO, mengacu pada hari libur Muslim hari Selasa di Afghanistan.

Pernyataan tersebut didukung oleh Australia, Kanada, Republik Ceko, Denmark, delegasi Uni Eropa, Finlandia, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, Korea, Belanda, Spanyol, Swedia, Inggris dan Amerika Serikat serta perwakilan sipil senior NATO.

Selama liburan Idul Fitri lalu, Taliban menyerukan gencatan senjata singkat, mereka membiarkan orang Afghanistan menghabiskan hari raya dengan damai.
Baca Juga: Aktivis Muslim Uighur Paling Dicari Interpol Ditangkap Maroko
 
Pernyataan itu juga mengacu pada pelanggaran hak, seperti upaya untuk menutup sekolah dan media di daerah yang baru-baru ini direbut oleh Taliban. 

Taliban mengatakan bahwa mereka telah merebut distrik Dehrawood di provinsi Uruzgan, barat daya Kabul, setelah bentrokan hebat dengan pasukan pemerintah pada malam sebelumnya. Pejabat provinsi mengkonfirmasi kemajuan Taliban.

Di provinsi utara Samangan, pasukan keamanan berhasil merebut kembali distrik Dara-e-Sof Bala dari gerilyawan meskipun dua komandan mereka tewas.

PenulisR24/ame


Loading...
Loading...