Mengerikan, Seorang Bocah Laki-laki Meninggal Setelah Dianiaya Oleh Ibu Tiri dan Ayah Kandungnya, Diikat Dengan Tali Anjing dan Dipaksa Makan Rambutnya Sendiri

Rabu, 21 Juli 2021 | 10:45 WIB
Foto : Mstar Foto : Mstar

RIAU24.COM - Seorang ibu tiri sakit mental yang telah membuat seorang anak laki-laki berusia 12 tahun mati kelaparan setelah merantainya dan mencekiknya dengan kalung anjing beraliran listrik telah dijatuhi hukuman 65 tahun penjara.

Dayana Medina-Flores menerima hukuman maksimal setelah mengaku bersalah atas pembunuhan mengerikan tersebut. Wanita berusia 27 tahun meninggalkan bocah malang bernama Eduardo Posso sendirian di kamar mandi Economy Inn di Bloomington, Indiana, selama berminggu-minggu.

Dia bersekongkol dengan ayahnya, Luis Eduardo Posso yang berusia 34 tahun, untuk melecehkan anak itu secara mengerikan, lapor wbiw.

Baca Juga: Gadis Cantik Ini Dipukuli Sampai Mati Oleh Kerabatnya dan Digantung di Atas Jembatan Hanya Karena Mengenakan Celana Jins

Dokumen pengadilan menunjukkan serat rambut di dalam tubuh korban, menunjukkan bahwa dia sangat kelaparan sehingga dia mulai memakan rambutnya sendiri. Mereka berdua berperan dalam kematiannya yang lambat dan menyakitkan.

Polisi mengatakan Eduardo yang tragis menunjukkan banyak tanda-tanda pelecehan dan kelaparan, dan koroner Joni Shields menambahkan bahwa bocah itu memiliki berat hanya 22 hingga 24 kilogram.

Setelah menggeledah ponsel pasangan jahat itu, petugas menemukan video mengerikan tentang Eduardo yang ditahan di bak mandi. Dan ketika penyelidik menggeledah rumah tersebut, mereka menemukan rantai, belenggu, dan kalung listrik untuk anjing, yang mereka yakini digunakan untuk menahan bocah itu.

Pasangan itu - yang datang ke daerah itu untuk bekerja membagikan poster untuk mengiklankan sirkus - tinggal bersama tiga anak lain yang berusia sembilan, lima dan dua tahun. Namun terlepas dari kejahatan keji yang menimpa Eduardo, anak-anak lain dirawat dengan baik.

Baca Juga: Tak Amalkan Alkitab, Pria Ini Bakar Hidup-hidup Ibu dan Saudara Laki-lakinya

Sheriff Monroe County Brad Swain mengatakan kepada WTHR: "Saya tidak dapat memikirkan kesakitan yang dialami anak ini. Dapatkah Anda menyadari kengerian bahwa mereka tinggal di mana saudara kandung ditempatkan di belenggu dan tidak diberi makan sebaik mereka? Bahwa ini hanyalah kehidupan normal bagi mereka.”

Anak-anak yang berhasil diselamatkan, sejak itu telah dirawat oleh petugas.

Persidangan Luis Eduardo Posso ditunda dan dia tetap berada di Penjara Kabupaten Monroe atas tuduhan pembunuhan, pengabaian tanggungan yang mengakibatkan kematian, pengabaian tanggungan dengan kurungan yang kejam, kurungan kriminal dengan cedera tubuh, dan baterai yang mengakibatkan cedera tubuh.

Dia menghadapi kehidupan di balik jeruji besi tanpa kemungkinan pembebasan bersyarat dan tidak ada tanggal persidangan baru yang telah ditetapkan.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...