Otoritas Nigeria Bebaskan 100 Wanita dan Anak-anak yang Diculik Bandit

Rabu, 21 Juli 2021 | 14:05 WIB
Barang-barang milik ratusan gadis yang diculik oleh pria bersenjata dari Sekolah Menengah Putri Pemerintah, terlihat di kota Jangebe, Zamfara di Nigeria utara, dalam file foto bulan Maret ini. Sejak Desember 2020, lebih dari 1.000 orang telah diculik di barat laut Nigeria. Foto: AP Barang-barang milik ratusan gadis yang diculik oleh pria bersenjata dari Sekolah Menengah Putri Pemerintah, terlihat di kota Jangebe, Zamfara di Nigeria utara, dalam file foto bulan Maret ini. Sejak Desember 2020, lebih dari 1.000 orang telah diculik di barat laut Nigeria. Foto: AP

RIAU24.COM - Pihak berwenang di barat laut Nigeria membebaskan 100 wanita dan anak-anak yang ditangkap oleh bandit.

Nigeria menggunakan istilah bandit yang mengacu pada penculik, perampok bersenjata, pengacau ternak dan milisi bersenjata lainnya yang beroperasi di wilayah tersebut yang sebagian besar dimotivasi oleh uang.
Baca Juga: Negara Ini Pilih Tak Perpanjang Masa Darurat Meskipun Covid-19 Kian Mengkhawatirkan


Mereka semua diculik pada 8 Juni di negara bagian Zamfara. Empat orang juga tewas dalam insiden tersebut.

Pemerintah negara bagian Zamfara mengatakan mereka dibebaskan tanpa membayar uang tebusan, dikutip dari BBC.

Seluruhnya akan diberikan pemeriksaan kesehatan dan pembekalan sebelum mereka kembali ke rumah mereka.

Serentetan penculikan telah terjadi di wilayah tersebut selama beberapa bulan terakhir.

Baca Juga: Taliban Kian Ganas, Pakistan Ambil Sikap Kerahkan Militer Jaga Perbatasan

Sejak Desember 2020, lebih dari 1.000 orang telah diculik. Sebagian besar kemudian dibebaskan, dilaporkan setelah uang tebusan dibayarkan, beberapa lainnya dibunuh.

Presiden Muhammadu Buhari mengerahkan militer untuk mengusir penjahat di Zamfara dan negara bagian Kaduna dan Katsina yang berdekatan.

Banyak dari geng tersebut adalah mantan penggembala ternak.

“Para penggembala sekarang melihat penculikan dan penjarahan lebih menguntungkan daripada penggembalaan. Sapi terbesar akan berharga 200.000 naira tetapi satu penculikan akan menghasilkan jutaan,” kata analis keamanan Kabiru Adamu kepada BBC.

PenulisR24/ame


Loading...
Loading...