Jet Militer Milik Afghanistan Ditembak Jatuh Oleh Pasukan Pertahanan Udara Uzbekistan

Selasa, 17 Agustus 2021 | 00:30 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Sebuah jet militer Afghanistan ditembak jatuh oleh pasukan pertahanan udara Uzbekistan dan jatuh setelah melintasi perbatasan ke Uzbekistan, kata kementerian pertahanan Uzbekistan. Jet itu jatuh pada Minggu malam di provinsi Surxondaryo paling selatan Uzbekistan, yang terletak berdekatan dengan Afghanistan.

Insiden itu terjadi ketika pemerintah Afghanistan runtuh dalam menghadapi serangan cepat Taliban yang membuat kelompok bersenjata menguasai ibu kota, Kabul.

Baca Juga: Koin Sangat Langka Buatan Kolonial New England Dijual Dengan Harga Fantastis

“Pasukan pertahanan udara Uzbekistan mencegah upaya pesawat militer Afghanistan untuk secara ilegal melintasi perbatasan Uzbekistan,” kata juru bicara kementerian pertahanan Bahrom Zulfikorov.

Dia tidak mengatakan berapa banyak orang di dalamnya atau apakah mereka selamat dari kecelakaan itu. Bekpulat Okboyev, seorang dokter di provinsi Surxondaryo, mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa rumah sakitnya telah menerima dua pasien yang mengenakan seragam militer Afghanistan pada Minggu malam.

Dokter menggambarkan salah satu pasien datang "dengan parasut" dan mencatat bahwa pria itu menderita patah tulang. Gambar dan rekaman di aplikasi pesan Telegram menunjukkan seorang pria berseragam militer menerima perawatan dan apa yang tampak seperti puing-puing dari kecelakaan pesawat.

Kantor berita Rusia RIA sebelumnya pada hari Senin mengutip kementerian pertahanan Uzbekistan yang mengatakan bahwa pilot jet telah terlontar dan terluka. Perkembangan terjadi setelah Uzbekistan mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka telah menahan 84 tentara Afghanistan yang telah melintasi perbatasan saat melarikan diri dari Taliban dan mencari bantuan medis.

Baca Juga: Penambangan Bitcoin yang Sangat Berisik Membuat Orang Menjadi Gila Di Quebec

Kementerian luar negeri Uzbekistan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tentara ditahan oleh layanan perbatasan Uzbekistan tetapi telah menerima bantuan kemanusiaan. Pernyataan itu mengatakan Uzbekistan sedang bernegosiasi dengan "pihak Afghanistan" mengenai kepulangan mereka.

Sementara itu, negara tetangga Tajikistan, bekas negara Soviet lain yang berbatasan dengan Afghanistan, mengatakan pada hari Senin bahwa beberapa pesawat militer yang membawa lebih dari 100 tentara Afghanistan secara total telah mendarat di bandara di kota barat daya Bokhtar.

Pihak berwenang Tajik mengizinkan pesawat memasuki wilayah udara dan tanah negara itu setelah menerima sinyal marabahaya, kata Kementerian Luar Negeri Tajik mengutip RIA.

“Tajikistan menerima sinyal SOS, setelah itu, sesuai dengan kewajiban internasional negara itu, diputuskan untuk mengizinkan prajurit Afghanistan mendarat di bandara,” departemen informasi kementerian luar negeri Tajik mengatakan kepada kantor berita Rusia Interfax dan RIA Novosti.

Asia Tengah telah menyaksikan dengan waspada ketika pemerintah Afghanistan di Kabul runtuh. Tiga negara bekas Soviet – Tajikistan, Turkmenistan dan Uzbekistan – berbatasan dengan Afghanistan.

Dari ketiganya, hanya Tajikistan yang menghindari pembicaraan dengan pejabat Taliban, yang telah meyakinkan tetangga tentang komitmen mereka terhadap proyek-proyek infrastruktur dan perdamaian regional.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...