Tren yang Mengkhawatirkan: Meningkatnya Insiden Serangan Jantung Pada Dewasa Muda, Olahraga Berlebihan Jadi Salah Satu Faktor

Sabtu, 04 September 2021 | 09:00 WIB
Foto : India.com Foto : India.com

RIAU24.COM -  Terlepas dari obrolan dan obrolan pandemi, hari ini, setiap orang berbicara atau mengetahui beberapa orang dewasa muda yang mengalami Serangan Jantung.

Media sering menyoroti aktor muda yang tiba-tiba meninggal karena Serangan Jantung  – yang terbaru adalah bintang reality TV Sidharth Shukla.

 Pernahkah Anda bertanya-tanya mengapa jumlah kasus Serangan Jantung meningkat di kalangan anak muda dan aktif? Mengapa orang yang lebih muda, yang berolahraga enam hari seminggu, termasuk dalam persentase orang di bawah usia 40 yang terkena serangan jantung setiap tahun? 

Baca Juga: Selain Kesehatan, Inilah Alasan Lain Untuk Tidak Makan Pizza dan Burger

Dr Haresh G. Mehta, Konsultan Kardiologi Intervensi, Rumah Sakit SL Raheja, Mahim-Fortis Associate mengatakan bahwa ada beberapa alasan untuk khawatir. 

“Tidak banyak orang muda yang menganggap serius faktor risiko mereka. Pertama, penting untuk dicatat bahwa terlihat bugar atau pergi ke gym tidak berarti Anda sehat atau menjalani gaya hidup sehat. Banyak orang dewasa muda hari ini biasanya menikmati gaya hidup yang tidak sehat. Misalnya, stres berlebihan, kurang tidur, konsumsi alkohol, merokok, penyalahgunaan narkoba, suplemen yang tidak perlu dan tidak aman, pil pelangsing, dan olahraga berlebihan.”

Dr Mehta mengatakan bahwa ini tidak hanya tidak sehat tetapi juga menyebabkan banyak komplikasi kesehatan. 

Sekarang, masalahnya adalah kebanyakan orang datang dengan Serangan Jantung mendadak yang menyebabkan kematian. Oleh karena itu, informasi tentang faktor risiko sangat penting. 

Baca Juga: 5 Pengobatan Rumahan yang Dapat Membantu Anda Menenangkan Nyeri Menstruasi

Beberapa faktor risiko utama terkena serangan jantung di usia muda meliputi: 

  • Penyalahgunaan zat atau penggunaan alkohol berlebihan
  • Merokok
  • Tekanan darah tinggi
  • Kadar kolesterol tinggi
  • Kurangnya aktivitas fisik
  • Diabetes
  • Diet yang buruk
  • Berolahraga berlebihan

Sekarang, satu-satunya cara untuk menghindari komplikasi kesehatan ini pada usia dini adalah perubahan gaya hidup. Berikut adalah beberapa rekomendasi

  • Yang terbaik adalah menghindari suplemen yang dijual bebas tanpa berkonsultasi dengan ahli medis
  • Berhenti merokok dan konsumsi alkohol
  • Hindari kecanduan dalam bentuk apa pun
  • Cobalah untuk berlatih meditasi dan Yoga untuk mengurangi stres
  • Bicaralah dengan dokter Anda untuk panduan yang tepat tentang diet, suplemen, dan olahraga

Pada akhirnya, penting untuk memahami faktor risiko Anda – tekanan darah tinggi, lingkar pinggang, BMI yang tidak sehat, dan berusaha memperbaikinya lebih awal. Mulailah mengelola kesehatan Anda di awal usia 30-an, perhatikan tekanan darah, kolesterol, kadar gula darah Anda, dan pastikan pemeriksaan kesehatan secara teratur. Juga, periksa faktor risiko genetik dan sesuaikan gaya hidup Anda dengan berkonsultasi dengan dokter Anda. Apa pun yang bisa kita lakukan sejak dini, itu lebih baik. Kita harus menetapkan kebiasaan yang baik untuk diri kita sendiri dan untuk anak-anak kita. Penting juga bahwa kita menjadi agresif tentang modifikasi faktor risiko, atau tingkat Serangan Jantung pada orang muda akan terus meningkat.

Penting juga bahwa masyarakat umum mempelajari CPR (Resusitasi Jantung Paru) untuk kesejahteraan masyarakat pada umumnya. Terakhir, disarankan untuk sebagian besar ruang publik seperti perumahan, pusat kebugaran, mal, taman untuk memiliki defibrillator yang dapat bertindak penting untuk menyelamatkan orang dari kematian jantung mendadak.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...