Sering Dimintai Donor Plasma oleh Pasien Covid-19? Ini Prosedur, Maksud dan Tujuannya

Kamis, 09 September 2021 | 16:20 WIB
ilustrasi ilustrasi

RIAU24.COM - Istilah 'donor plasma' mondar mandir di media sosial selama pandemi COVID-19, banyak sekali yang meminta donor plasma karena sangat bermanfaat bagi mereka yang terinfeksi.

Plasma darah adalah cairan berwarna bening kekuningan yang mengangkut trombosit kita melalui pembuluh darah.
Baca Juga: Ternyata Ini lah Daftar Negara-negara dengan Tingkat Obesitas Paling Tinggi di Dunia


Plasma darah berguna untuk menggerakkan protein koagulasi dan pertahanan, juga vitamin. 

"Darah manusia itu unik dan hanya bisa diproduksi oleh tubuh manusia," kata Franz Weinauer, spesialis transfusi Jerman. Hal yang sama berlaku untuk plasma darah.

Itu dapat diekstraksi dengan dua cara. Salah satunya adalah mengambil seluruh darah dari pendonor yang sehat kemudian memisahkan plasma dari sel darah merah dan komponen seluler dengan sentrifus.

Baca Juga: Hati-Hati Buat Para Ibu Muda, Belasan Produk Lotion Tubuh Bayi Ternyata Dapat Memicu Alergi Kulit

Metode lain hanya melibatkan plasma dari pendonor dan menggunakan centrifuge dan segera mengembalikan sel darah merah dan putih ke pendonor, dalam proses yang dikenal sebagai plasmapheresis.

Plasma darah memiliki fungsi kunci yang dapat membantu penerima donor. 

"Jika seseorang menderita cacat kekebalan, mereka akan selalu terkena infeksi," kata Weinauer. 

Imunoglobulin, yang diekstraksi dari plasma darah, dapat melawannya dengan mengganti antibodi yang hilang atau tidak berfungsi dalam darah mereka yang terkena.

"Pasien muda dan anak-anak, khususnya, juga terbantu dengan menyumbangkan plasma," kata Ralf Knels, direktur medis dari layanan donor darah.

Dalam industri pemrosesan plasma, berbagai protein yang terkandung dalam plasma dipisahkan dan diproses, salah satunya adalah imunoglobulin yang disuntikkan dokter sebagai konsentrat ke pasien dengan gangguan kekebalan.

Donor plasma darah itu mudah dan tidak melibatkan risiko apa pun bagi pendonor.

"Persyaratan untuk donor plasma darah mirip dengan donor darah biasa. Pada dasarnya, pendonor harus sehat dan tidak mengonsumsi obat-obatan tertentu," kata Weinauer.

PenulisR24/ame


Loading...
Loading...