Kerusuhan Penjara Paling Berdarah Dalam Sejarah AS, 43 Tahanan Tewas Dalam Empat Hari Karena Kondisi Penjara yang Mengerikan

Jumat, 10 September 2021 | 17:15 WIB
Foto : Daily Star Foto : Daily Star

RIAU24.COM -  50 tahun yang lalu, AS menyaksikan awal dari salah satu kerusuhan penjara paling mematikan dalam sejarahnya dengan lebih dari 43 orang terbunuh.

Pemberontakan di Fasilitas Pemasyarakatan Attica dimulai pada 9 September 1971 dan berlangsung selama lebih dari empat hari sebelum negosiasi dihentikan dan Polisi Negara Bagian New York menyerbu penjara dan mengambilnya kembali dengan paksa.

Para tahanan telah menyandera 42 petugas penjara dan seorang pegawai sipil setelah menjadi marah karena kurangnya gerakan dari petugas penjara mengenai tuntutan mereka untuk kondisi dan hak hidup yang lebih baik.

Fasilitas Pemasyarakatan Attica adalah penjara keamanan maksimum yang terletak di New York.

Menurut USA Today , komisaris pemasyarakatan New York Russell Oswald menerima surat dari lima narapidana dari penjara pada bulan Juli. Surat itu memuat daftar 28 tuntutan reformasi dan ditandatangani oleh lima narapidana yang menyebut diri mereka Fraksi Pembebasan Attica.

Oswald mengakui surat itu dan mengatakan dia akan 'mempertimbangkannya dengan cermat.'

Namun, ketegangan meningkat ketika narapidana menjadi marah karena percaya bahwa komisaris menunda perubahan.

Baca Juga: Usai Sholat Magrib, Seorang Ustadz di Tembak Mati, Netizen : Usut Sampai Tuntas

Narapidana dilaporkan mengeluhkan kepadatan tahanan, kondisi hidup yang buruk dan perlakuan buruk. Pada saat pemberontakan, penjara memiliki 2.234 narapidana dengan mayoritas adalah narapidana kulit hitam.

Pada pagi hari tanggal 9 September, narapidana diberi tahu bahwa halaman rekreasi sedang dikunci, mendorong narapidana untuk merobohkan gerbang baja dengan mengalahkan penjaga dan mencuri kunci mereka.

Menurut New York Post , pada pukul 10:30 pagi para narapidana telah menguasai seluruh D Yard dan menyandera. Empat hari kemudian, polisi merebut kembali penjara dengan paksa, mengakibatkan 29 narapidana dan 10 sandera terbunuh di D Yard tenggara penjara.

Ada juga tiga narapidana dan seorang penjaga penjara yang dibunuh oleh narapidana lain pada hari-hari sebelum penjara direbut kembali. Dilaporkan bahwa 128 tahanan lainnya terluka.

Baca Juga: Kasihan, Induk Zebra Sedang Mengandung Diterkam Buaya, Begini Nasibnya..

Seorang putri dari salah satu petugas yang terluka, Deanne Quinn Miller, telah menulis sebuah buku berjudul "Putri Penjaga Penjara: Perjalanan Saya Melalui Abu Attica". Ayahnya William "Billy" Quinn terluka parah selama kerusuhan dan meninggal dua hari kemudian pada 11 September 1971.

Berbicara kepada New York Post , Miller mengatakan 'kami tidak pernah mendapat permintaan maaf' tetapi berharap peringatan 50 tahun mungkin menjadi tahun yang tepat. Dia berkata: "Saya berharap, pada peringatan 50 tahun, Gubernur Kathy Hochul, yang dibesarkan di dekat Attica, akan meminta maaf atas nama negara."

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...