Kisah Para Wanita yang Hidup Dengan PCOS, Harus Menstruasi Dalam Jangka Waktu yang Lama

Sabtu, 11 September 2021 | 10:36 WIB
Foto : WorldofBuzz Foto : WorldofBuzz

RIAU24.COM -  Sedikitnya 1 dari 10 wanita di seluruh dunia terkena Sindrom Ovarium Polikistik (PCOS) tetapi hanya 50% wanita PCOS yang mendapatkan diagnosis yang tepat. September adalah bulan PCOS (Polycystic ovary syndrome). Hal ini dilakukan sebagai upaya untuk meningkatkan kesadaran dan membantu meningkatkan kehidupan wanita yang terkena PCOS melalui mengatasi gejala dan mengubah gaya hidup yang mengarah ke kondisi ini.

Di Malaysia, sebuah penelitian menemukan prevalensi PCOS yang tinggi di antara 12,6% wanita Malaysia yang menandakan munculnya masalah kesehatan masyarakat. PCOS adalah kondisi medis genetik, hormonal, metabolisme, dan reproduksi yang mempengaruhi kadar hormon wanita karena jumlah hormon pria (testosteron) yang lebih tinggi dari normal.

Dilansir dari WORLD OF BUZZ yang berbicara dengan dua penyintas kondisi ini, Jamie Indran, dan Maria Natasha berbagi perjalanan pribadi mereka sebagai penyintas PCOS.

Jamie pertama kali mengetahui tentang memiliki PCOS sekitar usia 30 karena sebuah siklus periode tidak konsisten. Dia akan mengeluarkan darah dan bercak hampir setiap hari. Polanya akan berhenti selama satu atau dua minggu tetapi terus berlanjut setelah itu.

Baca Juga: Benarkah Vaksin Covid-19 Menyebabkan Perubahan Menstruasi Pada Wanita, Ini Jawaban Para Ahli

“Saya mengetahuinya pada usia dini tetapi mengingat saya tumbuh di masa ketika sumber daya tidak mudah didapat seperti hari ini, saya melewatinya dengan cara mode lama dan menjelajahi banyak pilihan.”

Sedangkan Maria Natasha terlambat haid (14 tahun). “Perjalanan PCOS saya dimulai pada tahap awal. Saya tidak mendapatkan menstruasi saya secara teratur. Jadi saya menjadi anak poster untuk PCOS di sekolah.”

Dokter Maria hanya menyebutkan gejala PCOS tetapi tidak mendiagnosisnya dengan pemindaian apa pun. Yang membuatnya frustrasi, mereka mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir karena itu adalah kejadian umum tetapi dia mudah sakit dan lelah. Maria juga merasa ngeri ketika beberapa orang tua dari teman-temannya terus mengatakan “jangan khawatir itu akan kembali normal setelah dia menikah” .

Efek PCOS pada kehidupan sehari-hari

Bagi Jamie, berat badannya bertambah dan merasa lelah dan meskipun telah beristirahat dengan baik. Dia juga mengembangkan perubahan suasana hati yang konstan . Dia harus menghentikan asupan gulanya di awal karena tipe PCOS-nya resisten terhadap insulin dan progesteron rendah.

“Ini berbeda untuk setiap wanita PCOS.”

Ada empat kemungkinan jenis PCOS:

  • PCOS Pasca Pil
  • Resistensi insulin
  • PCOS inflamasi
  • PCOS Didorong Adrenal

Maria Natasha juga mengatakan bahwa PCOS memengaruhinya karena dia diberi obat pengatur hormon ketika dia mencoba untuk hamil. Akibatnya, dia mengurangi semua makanan manis , mengonsumsi beras merah atau nasi setengah matang yang membantunya dengan PCOS-nya. Selama setahun, dia perlahan mengubah gaya hidup dan pola makannya untuk lebih banyak berolahraga.

Terlepas dari kondisinya, Maria tidak membatasi dirinya, dia terus mendorong dirinya menjadi lebih baik. “Kami mendaki Gunung Datuk dan saya mengalami Menorrhagia (pendarahan menstruasi yang berlangsung lebih dari 7 hari). Turun adalah yang paling sulit karena saya tidak punya energi dan air lagi.”

“Pernah saat jungle trekking, saya pakai Mirena-IUD jadi tidak haid maksimal 5 tahun…tapi ini tidak mengecualikan rasa sakit dan penderitaan. Saya harus mendapatkannya, jika tidak saya tidak akan berhenti berdarah. Itu akan sangat mengacaukan kualitas hidup dan suasana hati saya dan saya akan menjadi sangat lemah dan terkuras. Saya akan mengalami pendarahan selama lebih dari 4 bulan dan terus mengeluarkan bercak sampai pendarahan penuh berikutnya.”

Baru pada tahun 2017, Maria menemukan dokter kandungan yang mengetahui kondisi dan masalah yang dihadapinya.

“Menemukan dokter yang baik juga membantu. Beberapa tempat medis menyangkal saya sementara saya menderita selama berbulan-bulan, berdarah dan terisak karena begitu lemah. Setiap hari adalah perjuangan. Pergi keluar tampak seperti Mission Impossible. Saya akan selalu merencanakan baju ganti untuk berjaga-jaga. Rasa takut menodai pakaian saya adalah konstan.”

Reaksi dan penerimaan orang-orang di sekitar mereka

Jamie mengatakan bahwa reaksi paling umum yang dia dapatkan adalah orang-orang bertanya kepadanya, “Apa itu?”

“Saya tidak bisa menyalahkan mereka karena tidak banyak kesadaran tentang hal ini. Sering kali, saya merasakan orang-orang merasa itu tidak serius bahkan setelah saya menjelaskannya kepada mereka.”

Selain itu, Maria mengatakan bahwa dia sering dibanjiri saran dari para penyintas PCOS lainnya yang berpikir bahwa ini akan bekerja sama untuk semua penderita PCOS.

"Tapi tidak! Ini bervariasi untuk orang-orang, ” katanya.

Anggota keluarga mungkin mengerti tetapi yang lain berasumsi bahwa tidak ada masalah besar untuk mendapatkan menstruasi yang tidak konsisten. Bersyukur, dia berkata “beberapa orang yang benar-benar mengerti dan meluangkan waktu untuk membicarakannya akan menyadari betapa gila dan melelahkannya itu. Saya beruntung mendapat dukungan dari teman-teman yang membicarakan gejala serupa yang memberi saya dorongan dan dukungan moral.”

Wanita dengan PCOS memiliki tingkat ketegangan, depresi, dan kecemasan yang jauh lebih tinggi daripada wanita tanpa PCOS. Gejala PCOS termasuk nyeri fisik, tidur tidak teratur, sulit berkonsentrasi, dan masalah pencernaan.

“Saya memiliki sebagian besar gejala dan saya juga orang yang cemas. Tapi apa yang saya pelajari adalah mendengarkan tubuh kita dan mengetahui tanda-tandanya.”

Baca Juga: Dokter Boyke Bolehkan Variasi Hubungan Suami Istri Pakai Sex Toys, Tapi Jangan Sampai Begini

Mengatasi PCOS

Jamie mengatakan dia tidak tahu apa - apa pada awalnya tetapi dokternya membantunya mengatasi kondisi tersebut dengan mengubah pola makannya dan mendorong olahraga . Obatnya juga diberikan tetapi dokter menurunkan dosisnya karena ada perbaikan.

“Dalam tahun pertama, saya berhasil mengurangi berat badan saya ke tingkat BMI yang sehat dan ini telah membantu saya mengelola tingkat kelelahan dan suasana hati saya. Beberapa hari mudah dan beberapa hari tidak, pagi hari menjadi yang paling sulit. Saya suka memiliki ruang pribadi untuk melakukan hal saya sendiri. Saya menikmati melukis dan menemukan ini sangat terapeutik. Minyak esensial juga membantu.” 

Dia juga mengatakan bahwa dia telah diberkati untuk mendapat dukungan dari orang yang dia cintai dan dia senang berbicara dengan gadis-gadis dengan kondisi yang sama karena ada saling pengertian. “Saya pribadi merasa dukungan, kebaikan, cinta, dan pengertian membantu mengatasi kondisi tersebut.”

Di sisi lain, Maria mengatasinya dengan memperhatikan pola makannya, berolahraga, berkebun, memiliki kelompok pendukung berupa keluarga dan teman, serta belajar menyeimbangkan kesehatan mental dan perubahan suasana hatinya. Dia juga menjelaskan pentingnya menjelaskan gejala dan perasaan kepada pasangan Anda untuk pemahaman yang lebih baik.

Tingkat kesadaran PCOS di Malaysia 

Jamie menemukan tingkat kesadaran PCOS di kalangan orang Malaysia masih rendah dan itu pasti perlu disosialisasikan kepada masyarakat. “Setiap wanita dengan PCOS itu seseorang yang berbeda dan istimewa. Sangat menyedihkan bahwa orang-orang tampaknya tidak memahami pertempuran yang kita lalui. Saya merasa orang tidak menganggapnya sebagai kondisi serius yang mempengaruhi setiap bagian dari seorang wanita secara fisik, mental, dan emosional. “

Maria juga menambahkan, belum banyak tenaga medis atau masyarakat yang mengetahui kondisi ini.

“Saya pikir kita perlu menciptakan kelompok kesadaran dan dukungan untuk ini. Hanya menyebarkan berita dan membuat orang berbicara tentang mempromosikan pemahaman yang lebih baik dan diagnosis dini untuk mencegah penyakit serius lebih lanjut. Profesional medis harus jauh lebih informatif tentang perawatan holistik dan perubahan gaya hidup bagi para penyintas PCOS agar mereka tidak merasa sendirian di dunia ini.”

Dia merasa bahwa ada kebutuhan untuk memiliki lebih banyak bukti statistik tentang hal-hal yang berkaitan dengan PCOS. Sudah saatnya wanita menyadari bahwa tidak ada yang menjengkelkan atau memalukan tentang PCOS. Bahkan, lebih banyak wanita di luar sana yang sadar akan kondisi kesehatannya. Kondisi PCOS yang tidak terdiagnosis atau tidak diobati dapat menyebabkan komplikasi lain. Identifikasi dini dan pencegahan PCOS penting untuk mengurangi prevalensi.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...