Udah Malam Masih Kerja? Kantor Bisa Cari Karyawan Baru, Kamu Malah Kena Kanker

Sabtu, 11 September 2021 | 21:09 WIB
ilustrasi ilustrasi

RIAU24.COM - Sebuah studi yang dilakukan oleh peneliti asal Washington menjelaskan mengapa orang yang bekerja di waktu malam meningkatkan resiko terkena kanker.

Penelitian menunjukkan bahwa shift malam mengganggu ritme 24 jam alami dalam aktivitas gen terkait kanker tertentu, membuat pekerja shift malam lebih rentan terhadap kerusakan DNA sekaligus menyebabkan mekanisme perbaikan DNA tubuh tidak tepat waktu untuk menangani kerusakan yang disebabkannya.
Baca Juga: Penyebab Mendengkur dan Cara Kurangi Gejalanya


Diterbitkan di Journal of Pineal Research, penelitian ini melibatkan eksperimen laboratorium terkontrol yang menggunakan sukarelawan sehat yang melakukan simulasi shift malam.

"Ada banyak bukti bahwa kanker lebih umum terjadi pada pekerja shift malam, yang membuat Badan Penelitian Kanker Internasional dan Organisasi Kesehatan Dunia mengklasifikasikan pekerjaan shift malam sebagai kemungkinan karsinogenik," kata seorang profesor, Shobhan Gaddameedhi.

Meskipun ada jam biologis sentral di otak, hampir setiap sel di dalam tubuh juga memiliki jam bawaannya sendiri. Jam inilah yang melibatkan gen yang dikenal sebagai gen jam yang ekspresinya berirama, yang berarti tingkat aktivitasnya bervariasi dengan waktu siang atau malam.
Baca Juga: Tragis, Seorang Pria China Meninggal Saat Wawancara Kerja, Mengaku Terlalu Letih di Pekerjaan Sebelumnya

Para peneliti berhipotesis bahwa gen yang terkait dengan kanker mungkin berirama juga, dan kerja shift malam mungkin mengganggu ritme gen-gen ini.

Para peneliti kemudian melihat apa konsekuensi dari perubahan irama gen terkait kanker. Mereka menemukan bahwa sel darah putih yang diisolasi dari darah peserta shift malam menunjukkan lebih banyak bukti kerusakan DNA dibandingkan dengan partisipan shift siang.

Artinya, sel darah putih dari peserta shift malam lebih rentan terhadap kerusakan eksternal akibat radiasi, faktor risiko yang diketahui untuk kerusakan DNA dan kanker.

PenulisR24/ame


Loading...
Loading...