Tahukah Anda, Ternyata Bukan Makan Berlebihan yang Jadi Penyebab Utama Obesitas, Tapi Hal Ini...

Rabu, 15 September 2021 | 10:10 WIB
Foto : India.com Foto : India.com

RIAU24.COM Obesitas selalu dikaitkan dengan risiko penyakit jantung, stroke, diabetes tipe 2, dan jenis kanker tertentu yang lebih tinggi. Penelitian telah menunjukkan bahwa penurunan berat badan bahkan sederhana dapat secara signifikan menurunkan kemungkinan mengembangkan masalah kesehatan yang terkait dengan obesitas. Tapi apa cara terbaik untuk menurunkan berat badan.

Pedoman diet AS menyatakan bahwa menurunkan berat badan membutuhkan pengurangan jumlah kalori yang didapat orang dari makanan dan minuman seiring dengan peningkatan aktivitas fisik. Pendekatan manajemen berat badan ini didasarkan pada model keseimbangan energi, yang mengatakan bahwa penambahan berat badan terjadi karena kita mengkonsumsi lebih banyak energi daripada yang kita keluarkan.

Tetapi sebuah artikel perspektif yang diterbitkan dalam The American Journal of Clinical Nutrition berpendapat bahwa model ini tidak menjelaskan penyebab biologis kenaikan berat badan. Sebaliknya, penulis mendukung model karbohidrat-insulin, yang menggambarkan obesitas sebagai gangguan metabolisme yang didorong oleh apa yang kita makan, bukan seberapa banyak. Berdasarkan model ini, penulis mengklaim bahwa makan berlebihan bukanlah penyebab utama obesitas.

Baca Juga: Sedikitnya 10 Kasus Penggumpalan Darah di Otak Terjadi Setelah Disuntikkan Vaksin Jenis Ini di Singapura

Menurut model karbohidrat-insulin, epidemi obesitas saat ini sebagian besar disebabkan oleh pola diet modern yang ditandai dengan konsumsi berlebihan makanan dengan beban glikemik tinggi, terutama karbohidrat olahan .

Makan karbohidrat olahan meningkatkan berat badan
Seperti yang dijelaskan dalam artikel tersebut, konsumsi karbohidrat olahan menyebabkan lebih banyak sekresi insulin dan penekanan sekresi glukagon, yang pada gilirannya memberi sinyal pada sel-sel lemak untuk menyimpan lebih banyak kalori. Ketika lebih banyak kalori disimpan, tubuh akan memiliki lebih sedikit kalori untuk bahan bakar otot dan jaringan aktif metabolik lainnya. Jika tubuh tidak mendapatkan energi yang cukup, Anda cenderung merasa lapar. Juga, metabolisme dapat melambat saat tubuh mencoba menghemat bahan bakar. Ini menjelaskan mengapa kita cenderung tetap lapar, bahkan ketika kita terus mendapatkan kelebihan lemak.

Baca Juga: Perusahaan Biotek China Ini Yakin Jika Vaksin Buatannya Sangat Efektif Melawan Berbagai Varian Virus Corona yang Terus Bermutasi

Menyarankan bahwa strategi manajemen berat badan berdasarkan model keseimbangan energi tidak efektif, penulis menunjukkan bahwa meskipun beberapa dekade pedoman kesehatan masyarakat mendorong orang untuk makan lebih sedikit dan berolahraga lebih banyak, tingkat obesitas dan penyakit terkait obesitas meningkat.

Jadi, mempertimbangkan seberapa banyak kita makan dan bagaimana makanan yang kita makan memengaruhi hormon dan metabolisme kita, penting untuk memahami epidemi obesitas , catat para penulis.

Daripada makan lebih sedikit, fokuslah pada apa yang Anda makan
Makan lebih sedikit untuk menurunkan berat badan seringkali tidak berhasil dalam jangka panjang. Berfokus pada apa yang Anda makan daripada seberapa banyak Anda makan adalah strategi manajemen berat badan yang lebih efektif dan tahan lama.

Mengurangi konsumsi karbohidrat yang dapat dicerna dengan cepat dapat mengurangi dorongan yang mendasari untuk menyimpan lemak tubuh, dan sebagai hasilnya, orang dapat menurunkan berat badan dengan lebih sedikit rasa lapar dan perjuangan, kata penulis utama Dr. David Ludwig, Ahli Endokrinologi di Rumah Sakit Anak Boston dan Profesor di Harvard Medical. Sekolah.

"Model Karbohidrat-Insulin: Perspektif Fisiologis pada Pandemi Obesitas," ditulis oleh tim yang terdiri dari 17 ilmuwan, peneliti klinis, dan pakar kesehatan masyarakat yang diakui secara internasional.

 

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...