Profesor Asal Singapura Klaim Manusia yang Terinfeksi Covid-19 Pasca Divaksin Bisa Auto Kebal Lawan Varian Baru

Sabtu, 25 September 2021 | 12:31 WIB
Foto : Poskota.com Foto : Poskota.com

RIAU24.COM -  Profesor Ooi Eng Eong dari Duke-NUS Medical School mengatakan bahwa terinfeksi Covid-19 tetapi tidak sakit adalah hal terbaik yang dapat terjadi pada seseorang yang telah divaksinasi. Tentu saja menurutnya hal tersebut dapat melindungi seseorang dari varian virus corona jenis apa pun yang mungkin muncul di masa depan.

“Kami akan jauh lebih tangguh jika kami memiliki vaksinasi dan infeksi tanpa gejala,” katanya selama diskusi panel The Straits Times tentang Endemik Covid-19: Kapan dan Bagaimana?, dikutip dari laman The StraitTimes.

Vaksin saat ini mengajarkan tubuh untuk mengenali protein lonjakan pada permukaan virus, tetapi itu bisa berubah saat virus bermutasi. Mendapat infeksi, di sisi lain, mengajarkan tubuh untuk mengenali semua bagian virus, termasuk inti yang tidak dapat berubah, dan dengan demikian efektif melawan mutasi apa pun, jelasnya.

Dia setuju dengan Profesor Leo Yee Sin, direktur eksekutif Pusat Nasional untuk Penyakit Menular, bahwa semakin tinggi tingkat antibodi, semakin baik perlindungannya. Namun, Prof Ooi menunjukkan bahwa antibodi tidak tetap tinggi secara permanen.

Baca Juga: Pernah! Bill Gates Selamatkan Apple yang Hampir 'Tutup Kedai'

Antibodi ini dihasilkan setelah vaksinasi.

"Sistem kekebalan tidak mempertahankan antibodi pada tingkat tinggi ketika tidak membutuhkannya," katanya, tetapi ingatan tentang bagaimana membuat antibodi itu tetap ada. "Ketika Anda melihat virus itu lagi, ia akan mengingat memori ini dan itu akan meningkatkan respons imun. Tapi ingatan itu membutuhkan waktu beberapa hari. Dan itu menjadi perlombaan antara sistem kekebalan dan Delta."

Sejauh ini, data menunjukkan lebih banyak orang yang terinfeksi varian Delta yang sakit dibandingkan dengan varian virus sebelumnya.

Prof Ooi mengatakan ini karena masa inkubasi yang lebih pendek - titik dari infeksi ke penyakit - tiga hari untuk Delta dibandingkan lima hari untuk strain asli. Sistem kekebalan, bagaimanapun, membutuhkan waktu sekitar empat atau lima hari untuk meningkatkan respons.

Baca Juga: Luar Biasa, Ilmuwan Menemukan Bintang yang Berputar Tercepat Di Alam Semesta, Mampu Melakukan Satu Rotasi Dalam 25 Detik

Inilah sebabnya mengapa gejala mungkin muncul sebelum tubuh mampu melawan infeksi dengan benar. Namun, begitu mekanisme pertahanan tubuh bekerja, seringkali dapat mencegah penyakit serius.

"Jadi Anda mungkin mulai jatuh sakit. Tapi begitu sistem kekebalan tubuh mengejar, itu menghentikan perkembangan penyakit, dan itulah mengapa akhir yang parah masih sangat bagus. Tapi di mana kita kalah adalah akhir awal ini. tingkat antibodi untuk mencegah penyakit simtomatik untuk memulai."

Antibodi mencegah virus memasuki sel kita untuk bereplikasi. Namun, begitu virus memasuki sel, antibodi tidak berdaya.Namun, tubuh juga memiliki sel T pertahanan yang dapat dilatih untuk membunuh sel yang terinfeksi - dan jutaan virus bereplikasi di dalam sel tersebut.

Vaksin saat ini melatih sel-T untuk mengenali protein lonjakan, dan jika ini berubah secara signifikan saat virus bermutasi, mereka menjadi kurang efektif dalam memerangi infeksi Covid-19. Infeksi ringan, di sisi lain, akan mengajarkan sel-T untuk mengenali seluruh virus, termasuk inti yang tidak dapat diubah.

Orang yang tidak divaksinasi yang terinfeksi tidak mendapatkan tingkat perlindungan yang sama dengan orang yang telah divaksinasi dan terinfeksi. Prof Ooi mengatakan ini karena infeksi itu sendiri mampu mematikan beberapa sinyal tubuh. Sebuah vaksin mengimbangi ini.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...