Penyanyi I Believe I Can Fly Dinyatakan Bersalah Atas Perdagangan Wanita dan Pornografi Anak

Selasa, 28 September 2021 | 09:53 WIB
R Kelly R Kelly

RIAU24.COM - Penyanyi asal Amerika, R Kelly, dinyatakan bersalah skema pelecehan seksual terhadap perempuan dan anak-anak selama dua dekade.

Sebelas penuduh, sembilan perempuan dan dua laki-laki, mengambil sikap atas persidangan selama enam minggu itu. Setelah dua hari musyawarah, juri memutuskan Kelly bersalah atas semua tuduhan yang dia hadapi.

Baca Juga: Biden Tegaskan AS Tak Akan Beri Ukraina Jet Tempur F-16

Juri menemukan Kelly, yang bernama lengkap Robert Sylvester Kelly, adalah biang keladi dari skema kekerasan dan pemaksaan yang memikat wanita dan anak-anak agar dia melakukan pelecehan seksual.

Penyanyi yang terkenal dengan lagu I Believe I Can Fly juga ditemukan bersalah atas perdagangan wanita antara negara bagian AS yang berbeda dan memproduksi pornografi anak.

Selain delapan tuduhan perdagangan seks, Kelly juga dinyatakan bersalah melakukan pemerasan, tuduhan yang biasanya digunakan terhadap asosiasi kejahatan terorganisir.

Baca Juga: Jelang Persalinan, Song Joong Ki Bawa Keluarga Katy Louise Saunders ke Korea Selatan
Selama persidangan, jaksa merinci bagaimana manajer, penjaga keamanan, dan anggota rombongan lainnya bekerja untuk membantunya dalam bisnis kriminalnya.

Seorang wanita yang bersaksi bahwa Kelly memenjarakan, membius, dan memperkosanya mengatakan dalam sebuah pernyataan tertulis setelah putusan bahwa dia "bersembunyi" dari Kelly "karena ancaman yang dibuat terhadap saya."

"Saya siap untuk memulai hidup saya bebas dari rasa takut dan memulai proses penyembuhan," tambah wanita yang diidentifikasi di pengadilan sebagai Sonja.

Dokumen hukum juga mengungkapkan siksaan mental yang dilakukan Kelly terhadap korbannya. Mereka tidak diperbolehkan makan atau menggunakan kamar mandi tanpa izinnya, dia mengontrol pakaian apa yang mereka kenakan dan membuat mereka memanggilnya "Ayah".

"Saya telah berpraktik hukum selama 47 tahun. Selama ini, saya telah mengejar banyak predator seksual yang telah melakukan kejahatan terhadap perempuan dan anak-anak. Dari semua pemangsa yang saya kejar, Tuan Kelly adalah yang terburuk," ujar Gloria Allred, seorang pengacara yang mewakili beberapa korban.

 

PenulisR24/ame


Loading...
Loading...