Daripada Berjuang Melawan Penyakitnya, Wanita Ini Pilih Disuntik Mati

Minggu, 10 Oktober 2021 | 19:30 WIB
Martha Martha

RIAU24.COM - Martha Sepúlveda Campo adalah seorang wanita asal Kolombia berusia 51 tahun.

Martha akan menjadi pasien pertama tanpa prognosis terminal langsung atau mereka yang diperkirakan akan hidup selama enam bulan atau kurang yang akan dieuthanasia.
Baca Juga: Seperti Tak Masuk Akal, Sudah 70 Orang Rela Bayar Rp 694 Juta Demi Bisa Hidup Lagi Setelah Mati


Dia akan dieuthanasia (suntik mati) di Kolombia, sebuah negara yang dianggap sebagai pelopor dalam hak atas kematian yang bermartabat, baik di Amerika Latin maupun secara global.

Tetapi pada Sabtu (9/10), sebuah komite dari pusat di mana dia telah merencanakan untuk menjalani euthanasia pada hari Minggu, Instituto Colombiano del Dolor, membalikkan keputusan tersebut, dengan mengatakan dia tidak memenuhi persyaratan untuk menjadi terminal.

Martha mengidap penyakit degeneratif sejak 2019. Seiring waktu, gejalanya semakin parah, hingga dia tidak bisa lagi berjalan tanpa bantuan. Diagnosisnya adalah amyotrophic lateral sclerosis, atau ALS, penyakit sistem saraf yang memengaruhi mobilitas tubuh dan dianggap fatal, meskipun kematian dapat terjadi setelah berbulan-bulan atau bertahun-tahun.
Baca Juga: Pengedar Narkoba yang Kepalanya Dihargai 5 Juta Dolar Berhasil Diringkus

“Dalam keadaan yang saya miliki, hal terbaik yang dapat terjadi pada saya adalah beristirahat,” kata Martha Sepúlveda dalam sebuah wawancara dengan jaringan televisi Kolombia Noticias Caracol.

Kolombia adalah negara pertama di Amerika Latin yang mendekriminalisasi euthanasia, pada 1997, dan merupakan salah satu dari sedikit negara di dunia yang prosedurnya legal. Tapi sampai tahun ini, itu hanya diperbolehkan dalam kasus penyakit terminal.

"Saya lebih tenang sejak prosedur itu disahkan. Saya lebih banyak tertawa, saya tidur lebih tenang."

11 saudara kandungnya telah mendukung keputusannya, dan putranya berada di sisinya selama hari-hari terakhirnya.

“Saya membutuhkan ibu saya, saya ingin dia bersama saya, hampir dalam kondisi apa pun, tetapi saya tahu bahwa dalam kata-katanya dia tidak lagi hidup, dia bertahan,” kata putranya, Federico Redondo Sepúlveda kepada Noticias Caracol.

Keputusannya menghadapi kritik keras, di negara dengan mayoritas besar penganut Katolik Roma dan di mana gereja masih menyebut eutanasia sebagai “pelanggaran serius.”
 

PenulisR24/ame


Loading...
Loading...