Banyak Kaum Muda yang Memutuskan Untuk Tidak Menikah, Pemerintah China Memutuskan Memberi Insentif Dengan Jumlah Fantastis Kepada Orang Tua yang Memiliki 3 Anak

Senin, 11 Oktober 2021 | 15:33 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM - Pihak berwenang China telah menyadari bahwa orang-orang muda tidak ingin menikah, dan memiliki bayi yang secara tradisional datang dengan memulai sebuah keluarga.

Terlepas dari dorongan publik untuk memberi insentif kepada orang dewasa muda untuk memulai sebuah keluarga – termasuk perombakan kebijakan keluarga berencana untuk memungkinkan orang memiliki tiga anak – sebuah survei baru menunjukkan tingkat pernikahan hanya akan turun di tahun-tahun mendatang.

Survei, yang diselenggarakan oleh Komite Sentral Liga Pemuda Komunis, menemukan bahwa lebih dari sepertiga dari hampir 3.000 responden ”tidak ingin menjalin hubungan ” dan tidak yakin apakah pendapat mereka akan berubah.

Baca Juga: Seperti Tak Masuk Akal, Sudah 70 Orang Rela Bayar Rp 694 Juta Demi Bisa Hidup Lagi Setelah Mati

Diterbitkan di Guangming Daily, sebuah surat kabar nasional di China, mengutip tingginya biaya memulai sebuah keluarga sebagai alasan utama keengganan mereka. Survei tersebut mewawancarai orang-orang berusia antara 18 dan 26 tahun yang tinggal di daerah perkotaan.

Tingkat pernikahan di China sudah turun dan, menurut Kementerian Urusan Sipil, 8,13 juta pasangan terdaftar untuk menikah tahun lalu, turun 12 persen dari 2019. Itu juga merupakan penurunan ketujuh berturut-turut, dan jumlahnya menunjukkan penurunan 40 persen dari puncak 2013 ketika 13,47 juta pasangan menikah.

Tahun lalu, sensus negara itu mengatakan China mengalami enam dekade terendah dalam jumlah kelahiran, yang mengkhawatirkan pihak berwenang karena potensi implikasi sosial dan ekonomi yang mendalam. China mencatat 12 juta kelahiran baru tahun lalu, turun 18 persen dari 2019. Itu adalah level terendah sejak China berada dalam cengkeraman Kelaparan Hebatnya.

Lebih dari 60 persen orang yang disurvei mengatakan sulit menemukan orang yang tepat untuk dinikahi. Sekitar 56 persen mengatakan itu karena "membesarkan anak terlalu mahal", dan 46 persen mengatakan, "menikah terlalu mahal".

Dalam tradisi Tionghoa, pasangan suami istri diharapkan mampu membeli rumah dan dana pertunangan yang besar. Baru-baru ini, sebuah mobil telah ditambahkan ke persamaan itu.

Baca Juga: Pengedar Narkoba yang Kepalanya Dihargai 5 Juta Dolar Berhasil Diringkus

“Di kota-kota besar, hanya ada dua tipe anak muda – mereka yang memiliki rumah dan mereka yang tidak,” kata salah satu responden seperti dikutip.

Kaum muda juga lebih sadar akan kebutuhan mereka sendiri dan tidak lagi menganggap pernikahan sebagai persyaratan, demikian temuan studi tersebut. “Jika pernikahan tidak membantu meningkatkan kualitas hidup mereka, atau menghalangi mereka mencapai harga diri, mereka lebih baik tidak melakukannya,” katanya.

Wanita muda sangat enggan untuk menikah. Sekitar 44 persen responden wanita mengatakan mereka tidak akan menikah atau tidak yakin apakah mereka akan menikah, hampir 20 poin persentase lebih tinggi daripada pria yang disurvei. Alasan paling umum adalah mereka tidak ingin punya anak, survei menunjukkan.

Sementara perubahan kebijakan China dapat membantu memberi insentif kepada keluarga untuk memiliki tiga anak, survei menunjukkan bahwa tidak banyak yang dilakukan untuk membuat orang mengambil langkah pertama dan menikah.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...