Kelaparan yang Belum Pernah Terjadi Sebelumnya Menghantam Lebanon, Saat Krisis Bahan Bakar Menyebabkan Harga Pangan Meroket

Selasa, 12 Oktober 2021 | 08:22 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM  -  Mohammad duduk di toko kelontong kecil tempat dia bekerja dan membolak-balik halaman buku catatan, yang berisi daftar panjang pelanggan yang berhutang ke toko.

“Semakin banyak orang berjuang dengan uang dan meminta kami untuk membiarkan mereka membayar nanti,” kata pengungsi Suriah berusia 30 tahun dari Deraa seperti dilansir dari Al Jazeera, ketika krisis bahan bakar yang berkembang telah menyebabkan harga pangan meroket.

“Kami harus mencoba bersabar dengan mereka. Hal-hal menjadi jauh lebih buruk dengan krisis bahan bakar selama musim panas.”

Toko kecil ini terletak di jantung kawasan semi-industri Karantina di Beirut, hanya sepelemparan batu dari pelabuhan yang hancur. Banyak rak di toko itu penuh sesak, tetapi itu karena orang-orang hanya fokus pada kebutuhan rumah tangga, kata Mohammad.

"Jadi, tidak ada yang membeli kopi seperti yang Anda lihat. Kebanyakan orang membeli roti, sayuran, dan produk susu di lemari es di sana.," katanya sambil menunjuk puluhan toples di rak.

Baca Juga: Video Buaya Besar Menyerang Seorang Perenang dan Menggigit Lengannya, Jadi Viral di Twitter

Tetapi bahkan banyak bahan makanan pokok tidak lagi terjangkau: dia telah berjuang untuk menjual minyak zaitun, karena harganya melonjak. Krisis pangan Lebanon bukanlah perkembangan baru-baru ini. Program Pangan Dunia memperkirakan bahwa harga pangan telah naik 628 persen hanya dalam dua tahun, memperparah krisis ekonomi Lebanon , yang telah menjerumuskan tiga perempat penduduknya ke dalam kemiskinan dan mendevaluasi pound Lebanon sekitar 90 persen.

Namun, krisis pangan telah memburuk secara signifikan dalam beberapa bulan terakhir di tengah kekurangan bahan bakar dan kenaikan harga. Pemerintah Lebanon secara bertahap telah mencabut subsidi bahan bakar sejak Juni, dan telah menaikkan harga bensin empat kali dalam waktu kurang dari sebulan dalam upaya untuk mengatasi kekurangan yang melumpuhkan. Pada saat yang sama, ia telah berjuang untuk membuka program kartu tunai untuk menggantikan subsidi.

Sementara itu, Lebanon semakin dilanda pemadaman berkepanjangan karena listrik yang disediakan negara hampir tidak ada sama sekali, sementara harga bahan bakar diesel untuk generator swasta juga meroket – jika bahan bakar bahkan dapat ditemukan di tempat pertama.

“Harga pangan kami semakin tinggi karena kami harus membayar lebih mahal untuk penyedia generator swasta untuk memperhitungkan kenaikan harga bahan bakar,” kata Mohammad, menggelengkan kepalanya tidak percaya.

Baca Juga: Pria Merencanakan Kematiannya Sendiri Untuk Mendapatkan Uang Hingga Miliaran Rupiah, Menggunakan Cobra Sebagai Senjata Pembunuhan

“Dan semua produk kami di keranjang-keranjang di sana menjadi lebih mahal, karena orang yang mengirimkannya kepada kami dari pasar sayur harus membayar lebih untuk bensin.”

Kementerian ekonomi Lebanon mengumumkan awal pekan ini bahwa mereka telah menaikkan harga roti untuk keenam kalinya tahun ini – sebagian karena melemahnya mata uang lokal, tetapi juga karena krisis bensin dan bahan bakar karena biaya transportasi melonjak. 

“Harga bahan bakar dan bensin terus meningkat, jadi kami mengantisipasi harga pangan akan terus naik,” kata juru bicara Program Pangan Dunia Rasha Abou Dargham kepada Al Jazeera.

Pada bulan April, WFP memberikan bantuan makanan untuk satu dari setiap enam orang. Setelah krisis bahan bakar memburuk, mereka sekarang mendukung satu dari setiap empat orang di Lebanon. Mohammad bekerja selama sekitar 10 jam di toko setiap hari untuk mendapatkan penghasilan yang sederhana, dan sedikit uang saku untuk membeli makanan dari toko yang nilainya hanya kurang dari 900.000 pound Lebanon ($47).

Dengan gajinya dan bantuan dari badan amal, dia bisa membayar sewa dan beberapa pengeluaran lainnya, jadi dia harus berkompromi dengan makanan yang dia makan dan sekarang dia melewatkan satu kali makan setiap hari. Menurut UNHCR, dia termasuk di antara 67 persen pengungsi Suriah di Lebanon yang sekarang melewatkan makan.

“Saya jelas tidak makan daging lagi – itu tidak mungkin,” kata Mohammad. “Tapi untungnya, saya tidak bisa bertahan dengan makan dua kali sehari.”

Dua blok jauhnya, Walaa – yang melarikan diri ke Lebanon dari Suriah sekitar lima tahun lalu – menjaga putri dan tiga putranya di apartemen dua kamar mereka yang sempit di lantai dasar. Anak-anak keluar dari sekolah, dan menghabiskan sebagian besar waktu mereka di dalam ruangan. Anaknya yang berusia 12 tahun, yang tertua di antara mereka, duduk diam memperhatikan saudara-saudaranya. Walaa mengatakan beratnya hanya 17 kilogram.

Sudah lewat tengah hari, dan anak-anak masih belum sarapan. “Kami berusaha memastikan anak-anak makan dua kali setiap hari,” katanya.

Suami Walaa memangkas pohon di pusat kota Beirut, tetapi telah berjuang untuk bekerja selama berjam-jam seperti biasanya setelah dia terluka dalam ledakan Pelabuhan Beirut lebih dari setahun yang lalu. Dia menderita beberapa patah tulang dan trauma kepala. Dia telah mencoba melakukan berbagai pekerjaan harian untuk membantu, tetapi keluarga itu tidak mampu membayar sewa dan melonjaknya harga makanan semakin menekan anggaran mereka yang sudah terbatas.

“Kami sekarang hanya membeli roti, pasta, nasi, dan mencoba mendapatkan bawang, tomat, dan kentang jika memungkinkan,” kata Walaa. “Kami mencoba memberikan yoghurt dan keju untuk anak-anak sekali atau dua kali sebulan karena mereka sangat menyukainya.”

Keluarga itu juga terpaksa minum air keran, karena air kemasan menjadi semakin mahal, yang menurut Walaa telah membuat anak-anak sakit. Daging dan buah-buahan menjadi barang yang tidak terjangkau untuk keluarga, tetapi sebulan sekali, mereka akan membeli ayam.

"Ini seperti acara perayaan ketika itu terjadi," katanya sambil menghela nafas. Dan karena itu, dia percaya anak-anaknya menjadi gampang lelah dan lesu.

Pengungsi Suriah yang miskin sangat terpukul oleh krisis tersebut. Menurut UNHCR, diperkirakan 90 persen pengungsi Suriah di Lebanon sekarang hidup dalam kemiskinan ekstrim – di tengah angka yang lebih luas dari 36 persen di negara itu.

“Itu berarti mereka tidak mampu membeli apa yang kami anggap sebagai makanan pokok untuk bertahan hidup,” jelas Abou Dargham dari WFP. "Dan ini tidak termasuk daging, atau produk susu."

Pemerintah Lebanon, sekarang dipimpin oleh miliarder Perdana Menteri Najib Mikati, berharap untuk memperbarui negosiasi dengan Dana Moneter Internasional untuk program pemulihan, dan untuk menerima bantuan ekonomi dari masyarakat internasional. Para ahli mengatakan butuh waktu bertahun-tahun bagi ekonomi untuk pulih, dengan Lebanon perlu mencabut puluhan tahun korupsi sistematis dan merestrukturisasi ekonomi yang tidak efisien.

Sementara itu, organisasi bantuan dan badan amal berjuang untuk memenuhi permintaan yang melonjak, sementara pemerintah Lebanon tetap kekurangan uang. PBB baru-baru ini mengatakan bahwa kelaparan bisa menjadi " kenyataan yang berkembang " bagi ribuan orang.

Abou Dargham mengatakan bahwa krisis kelaparan ini “belum pernah terjadi sebelumnya”, dan juga telah mempengaruhi ratusan ribu keluarga Lebanon yang tidak pernah khawatir tentang meletakkan makanan di atas meja.

“Kami telah melipatgandakan bantuan kami, tetapi peningkatannya bertahap. Orang-orang yang dulunya tidak pernah memiliki masalah dengan meletakkan makanan di atas meja tiba-tiba jatuh ke dalam kemiskinan,” katanya.

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...