Kim Jong Un Tuduh AS Biang Kerong Ketegangan di Semenanjung Korea

Selasa, 12 Oktober 2021 | 10:10 WIB
Kim Jong Un (net) Kim Jong Un (net)

RIAU24.COM -  Pemimpin tertinggi Korea Utara, Kim Jong Un, menuduh Amerika Serikat (AS) sebagai biang kerok ketegangan dan akar penyebab ketidakstabilan di Semenanjung Korea. Hal ini disampaikan Kom Jong Un, dalam pidato pembukaan di pameran pertahanan, menurut kantor berita resmi Korut, KCNA.

Baca Juga: Video Buaya Besar Menyerang Seorang Perenang dan Menggigit Lengannya, Jadi Viral di Twitter

Pyongyang saat ini berada di bawah beberapa sanksi internasional atas senjata nuklir dan program rudal balistiknya yang terlarang, tetapi membuat kemajuan pesat dengan arahan Kim Jong Un.

Pada 2017 Korut menguji rudal yang dapat mencapai seluruh benua Amerika dan melakukan ledakan nuklir paling kuat hingga saat ini. Pyongyang berdalih, mereka perlu persenjataannya untuk melindungi diri dari invasi AS. Pemerintahan Biden berulang kali menyatakan, mereka tidak memiliki niat bermusuhan terhadap Korea Utara, tetapi Kim Jong Un saat pameran Self-Defense 2021 berujar, "Saya sangat ingin tahu apakah ada orang atau negara yang percaya itu."

"Tidak ada dasar dalam tindakan mereka untuk percaya bahwa itu tidak bermusuhan,"tambahnya, menurut KCNA yang dikutip Sindonews dari AFP, Senin (11/10/2021).

Pidato Kim dilakukan setelah Korea Utara dalam beberapa pekan terakhir menguji coba rudal jelajah jarak jauh dan senjata hipersonik. 

Baca Juga: Pria Merencanakan Kematiannya Sendiri Untuk Mendapatkan Uang Hingga Miliaran Rupiah, Menggunakan Cobra Sebagai Senjata Pembunuhan

Pada 2018, Kim Jong Un menjadi pemimpin Korea Utara pertama yang bertemu dengan presiden AS yang sedang menjabat, di KTT Singapura dan menjadi berita besar. Namun, proses pembicaraannya kenudian terhenti setelah pertemuan kedua di Hanoi pada tahun berikutnya gagal karena tidak tercapainya keringanan sanksi dan imbalan yang diserahkan Pyongyang. Pemerintahan Biden mengatakan, pihaknya bersedia bertemu dengan pejabat Korea Utara kapan saja atau di mana saja, tanpa prasyarat, dalam mengupayakan denuklirisasi.

PenulisR24/riko


Loading...

Terpopuler

Loading...