Kisah Para Perempuan Suku Dalit, Hidup Tersiksa dan Sering Mengalami Kelaparan Selama Berhari-Hari

Kamis, 14 Oktober 2021 | 09:45 WIB
Foto : IndiaTimes.com Foto : IndiaTimes.com

RIAU24.COM -  Pada tanggal 3 September, Ranjita Majhi, seorang wanita Khond berbahasa Kui berusia 33 tahun di negara bagian Odisha, India timur, melahirkan seorang bayi laki-laki. Dia sangat gembira karena dia telah mengambil pinjaman 30.000 rupee (USD 400) untuk biaya rumah sakit. Karena dia menderita anemia berat, komplikasi kesehatannya mencegah persalinan normal.

Akibatnya, Majhi harus menempuh jarak 60km (37 mil) ke rumah sakit pemerintah di distrik Bhawanipatna, di mana dia menjalani operasi caesar. Semuanya baik-baik saja. Hingga empat hari kemudian setelah dibawa pulang, anak itu meninggal.

“Saya tidak tahu bagaimana mengembalikan pinjaman saya, sekarang anak saya juga tidak bersama saya lagi. Mereka mengatakan mereka bahkan tidak tahu bagaimana dia meninggal,” katanya seperti dilansir dari Al Jazeera, sambil menyeka air matanya.

Dokter rumah sakit distrik Bhawanipatna mengklaim mereka juga tidak tahu bagaimana anak itu meninggal.

Namun aktivis Roshnara Mohanty dari LSM Ekta Parishad mengisyaratkan malnutrisi. Dia mengatakan akses ke hutan adalah yang utama bagi perempuan suku dan mencegah mereka dari kekurangan gizi antargenerasi. Pada tahun 2009, Majhi meninggalkan desa Rampur di Kalahandi untuk pindah ke kota Madanpur Rampur. Dia dan suaminya berasal dari suku Khond yang berbahasa Kui, tetapi tidak memiliki tanah.

Dengan berkurangnya akses ke hutan, mereka bermigrasi ke kota untuk mencari peluang mata pencaharian dan mulai bekerja sebagai buruh harian lepas. Suaminya mulai bekerja di sebuah restoran kecil sementara dia menjadi pekerja rumah tangga.

Baca Juga: Video Buaya Besar Menyerang Seorang Perenang dan Menggigit Lengannya, Jadi Viral di Twitter

Penguncian COVID memperburuk krisis

Pada tahun 2020, penguncian COVID-19 India mengakibatkan keruntuhan mata pencaharian yang luar biasa, menyebabkan epidemi yang telah coba dilawan oleh India selama beberapa dekade: kelaparan. Suami Majhi, seperti banyak orang terpinggirkan lainnya, kehilangan pekerjaannya pada Mei tahun ini ketika gelombang COVID kedua yang menghancurkan berada di puncaknya.

Sementara 50 persen rumah tangga di pedesaan India terpaksa mengurangi jumlah makanan sejak penguncian diberlakukan sebagai bagian dari penyesuaian segera untuk ketahanan pangan, sekitar 68 persen rumah tangga mengurangi jumlah item dalam makanan mereka, menurut sebuah studi oleh People's Archive of Rural India. Nisha, 30, yang hanya menggunakan nama depannya saja, menceritakan kisah serupa ketika anemianya memburuk dalam dua tahun terakhir.

“Saya tidak bisa pergi ke dokter dalam beberapa bulan terakhir meskipun saya memiliki rasa sakit yang tak tertahankan di tulang rusuk saya – karena saya tidak punya uang. Hanya pekerja sosial yang memberi kami bantuan, kami tidak mendapatkan jatah lainnya,” katanya. 

Nisha adalah seorang Dalit, komunitas terpinggirkan yang berada di bagian bawah hierarki kasta India yang kompleks. Dia tinggal di daerah kumuh di daerah Shahdara New Delhi dan bekerja sebagai pemulung. Dia menceritakan, setiap hari mengambil setidaknya satu kantong sampah biomedis selama puncak gelombang kedua COVID.

Hampir setiap hari, dia mengalami sakit kepala yang parah, nyeri tulang rusuk dan kelelahan yang tidak memungkinkannya untuk bekerja. Namun dia harus bekerja untuk mendukung pendidikan anak-anaknya.

Harus kembali ke lingkungan kerja yang tidak aman adalah cerita yang dibagikan oleh banyak perempuan Dalit dan Adivasi (suku). 

Laporan Pekerja di India 2021 ( PDF ) menunjukkan bahwa 83 persen wanita kehilangan pekerjaan selama pandemi virus corona, dengan 47 persen wanita dan hanya 7 persen pria tidak mungkin pulih dari kehilangan pekerjaan. Beena Pallical dari Kampanye Nasional Hak Asasi Manusia Dalit mengatakan sebagian besar perempuan yang terpinggirkan didorong kembali ke pekerjaan yang menempatkan mereka di tempat yang tidak aman dan membuat mereka rentan terkena virus.

Tetapi mereka harus melakukan pekerjaan karena sistem bekerja melawan mereka, katanya. 

“Perempuan Dalit dan Adivasi meninggal lebih muda dari perempuan kasta dominan, dan gizi serta kesehatan selalu menjadi perjuangan bagi perempuan Dalit-Adivasi. Anda memasukkan krisis mata pencaharian dan krisis kelaparan selama pandemi, dan efek yang diderita oleh perempuan yang terpinggirkan akan berlipat ganda, ”katanya kepada Al Jazeera.

Studi menunjukkan 56 persen Dalit dan 59 persen perempuan suku menderita anemia, sedangkan rata-rata nasional adalah 53 persen. Pada tahun 2016, India menempati peringkat 170 dari 180 negara di mana perempuan menderita anemia. Wanita Dalit meninggal 15 tahun lebih muda dari wanita dari kasta dominan, menurut sebuah studi PBB ( PDF ).

Dishanti Majhi, 25, berasal dari Khaliamunda, sebuah desa suku di distrik Kalahandi negara bagian Odisha. Dishanti, seperti banyak orang lain di desanya, sangat bergantung pada hasil hutan. Dia akan bekerja di ladang dan menjual daun siali, tanaman merambat dengan daun besar yang digunakan untuk membuat piring. Paket bantuan pemerintah yang dia dapatkan hanya beras dan tepung, tanpa tambahan nutrisi.

“Dulu saya punya nasi dan sayur setelah saya menjual hasil hutan dan daun siali di pasar lokal. Itu sudah ditutup sekarang dan saya tidak punya cara untuk menghasilkan uang atau membeli produk. Kami juga tidak mendapatkan pekerjaan. Pemerintah hanya memberikan beras sebagai bantuan, tetapi apa yang harus dilakukan dengan beras saja?” tanya Dishanty.

“Anak-anak saya di rumah dan suami saya juga tidak bekerja. Saya bekerja lebih banyak sekarang, di rumah dan di hutan ketika saya bisa, tetapi saya tidak bisa makan seperti dulu dua tahun yang lalu. Saya tidur dalam keadaan lapar selama berhari-hari, dan hampir setiap hari, saya hanya makan satu kali sehingga suami dan anak-anak saya dapat makan lebih banyak,” tambahnya.

Baca Juga: Pria Merencanakan Kematiannya Sendiri Untuk Mendapatkan Uang Hingga Miliaran Rupiah, Menggunakan Cobra Sebagai Senjata Pembunuhan

Wanita makan terakhir dan juga paling sedikit

Rajendran Narayan dari Stranded Workers Action Network dan Hunger Watch mengatakan kehilangan pekerjaan tidak proporsional bagi perempuan bahkan di sektor informal.

“Pengasuhan dan pekerjaan rumah tangga juga meningkat di rumah mereka. Beban kerja bagi mereka meningkat tetapi gaji menurun. Di dalam rumah, wanita adalah yang terakhir makan dan paling sedikit makan. Krisis kelaparan di rumah berarti perempuan secara otomatis akan makan lebih sedikit,” katanya, seraya menambahkan bahwa situasinya sangat parah bagi wanita hamil dan menyusui.

“Kami melihat krisis yang mungkin tidak jelas sekarang, tetapi akan memiliki efek jangka panjang pada kesehatan masyarakat dan nutrisi sehingga kami harus melakukan intervensi sekarang.”

Pemerintah federal mengumumkan inisiatif bantuan pada Maret tahun lalu untuk mengurangi dampak COVID. Pembagian sembako gratis kepada pemegang kartu jatah dianggap tidak mencukupi karena hanya beras dan miju-miju yang masuk pada tahun 2020, sedangkan yang terakhir sudah dikecualikan sekarang.

Tidak ada inisiatif bantuan seperti itu yang diumumkan selama penguncian gelombang kedua. Di Kasdol negara bagian Chhattisgarh, Kaushalya, seorang wanita Dalit dari komunitas yang bergantung pada hutan, tidak bisa mendapatkan akses ke mahua, harra, dan daun lain yang biasa dia jual. Ia mengaku tidak mampu memenuhi kebutuhan anak-anaknya.

Perempuan terpinggirkan tidak hanya berjuang untuk mengakses biji-bijian makanan bersubsidi atau gratis, tetapi juga bantuan tunai dari pemerintah.

“Banyak wanita yang saya ajak bicara mengklaim bahwa mereka takut tertular virus saat pergi keluar untuk mengakses bank untuk transfer tunai, dan banyak yang belum menerima hak mereka sama sekali. Biasanya, ada konflik dengan departemen kehutanan,” Rajim Ketwas dari Dalit Adivasi Manch di Chhattisgarh mengatakan seperti dilansir dari Al Jazeera.

Peningkatan anemia di kalangan wanita hamil dari komunitas yang terpinggirkan juga dapat dikaitkan dengan perubahan bantuan tunai di bawah Undang-Undang Ketahanan Pangan Nasional (NFSA).

“NFSA menuntut agar wanita hamil dan menyusui harus diberikan transfer tunai 6.000 rupee [$80] per tahun. Pemerintah federal menumbangkan NFSA dan menggantinya dengan skema Pradhan Mantri Matru Vandana Yojana yang mengurangi jumlah transfer ini menjadi 5.000 [$72],” kata Narayan dari Stranded Workers Action Network and Hunger Watch.

Anggaran pemerintah untuk 2020-21 juga secara drastis mengurangi jumlah yang dialokasikan untuk skema sebesar 48 persen. Sebuah studi ( PDF ) yang dilakukan di bagian pedesaan negara bagian Bihar menunjukkan bahwa 41 persen rumah tangga dengan wanita hamil atau menyusui dilaporkan tidak dapat memanfaatkan pemeriksaan sebelum dan sesudah melahirkan setelah pandemi dimulai.

Lakshmi Devi Bhuiyan, seorang warga Dalit berusia 60 tahun dari desa Barwadih di distrik Latehar negara bagian Jharkhand, tidak memiliki anak untuk menghidupinya. Dia mengeluh sakit kepala terus-menerus karena anemia dan penyakit lain dan terlihat lemah. Bhuiyan dan suaminya bekerja sebagai buruh lepas dan tidak memiliki tanah. Banyak wanita tua Dalit harus melanjutkan pekerjaan intensif hingga usia tua mereka.

“Rumah kami hampir ambruk. Kami tidak menerima uang yang disetujui oleh pemerintah Modi – tidak ada pensiun lanjut usia, tidak ada dukungan 500 rupee [$7], tidak ada sama sekali. Kami memilih dia dan melihat kami sekarang,” katanya kepada Al Jazeera.

Sylvia Karpagam, peneliti kesehatan masyarakat dan dokter yang berbasis di negara bagian Karnataka selatan, menjelaskan bagaimana kekurangan gizi memiliki efek antargenerasi pada perempuan, terutama mereka yang berasal dari komunitas yang terpinggirkan.

“Ketika seorang wanita muda dari komunitas terpinggirkan hamil, dia sudah kekurangan gizi karena kasta, kelas dan gendernya yang tidak menguntungkan. Anak itu juga pasti akan kekurangan gizi bahkan sebelum dia mencapai usia satu tahun. Ini berlanjut hingga remaja,” katanya. Karpagam mengatakan menangani masalah kasta sangat penting untuk mengatasi kekurangan gizi di antara perempuan yang terpinggirkan.

“Aksesibilitas terhadap makanan padat gizi dapat dikurangi untuk keluarga dari komunitas yang terpinggirkan … Faktanya adalah apa yang ditawarkan pemerintah saat ini secara inheren tidak cukup bagi seseorang untuk mengakses nutrisi penuh. Telur, daging, unggas, produk susu adalah yang pertama dihilangkan dari pola makan seseorang ketika mereka kehilangan akses ke uang, dan ini harus menjadi prioritas pemerintah dalam memberikan bantuan,” katanya kepada Al Jazeera.

“Sebaliknya, sistem ini terus-menerus menyebarkan gagasan yang tidak ilmiah dan berbahaya tentang vegetarisme, memaksakan pandangan biner kelas atas yang dominan tentang masalah nutrisi dan kesehatan.”

Sementara itu, masalah Ranjita masih jauh dari selesai. “Saya khawatir saya tidak akan bisa menjaga anak saya yang lebih tua tetap hidup. Suami saya dan saya tidak punya uang lagi untuk memberi makan keluarga. Apa yang akan dilakukan anak saya yang lain? Hanya Tuhan yang tahu."

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...