Legenda John Hicks, Dokter yang Takut-takuti Segerombolan Anak dengan Tangan Pasien

Jumat, 15 Oktober 2021 | 21:58 WIB
ilustrasi ilustrasi

RIAU24.COM Pada April 1788, seorang mahasiswa kedokteran bernama John Hicks, sedang membedah mayat di Rumah Sakit New York, yang saat itu terletak di sudut Broadway dan Pearl Street.

Menurut legenda, sekelompok anak-anak setempat berkumpul untuk mengintip prosedurnya lewat jendela.

Baca Juga: Bikin Ibunya Nangis Terharu, Keinginan Remaja Ini Cuma Satu di Hari Ultahnya

Kesal dengan anak-anak itu, Hicks meraih anggota tubuh yang terputus dan melambaikannya pada anak-anak, sambil berteriak, “Ini lengan ibumu! Aku baru saja memotongnya!" 

Ketika itu terjadi, salah satu anak baru saja kehilangan ibunya, dan dia berlari pulang untuk memberi tahu ayahnya apa yang dia lihat di rumah sakit. 

Marah, sang ayah mengambil sekop dan pergi ke kuburan istrinya dengan maksud memeriksa apakah tubuh mendiang istrinya itu masih ada.
Baca Juga: Rayakan Pernikahan yang ke-59 Tahun, Kakek Nenek Ini Gelar Pemotretan Emosional

Benar saja, peti matinya kosong. Jenazah istrinya hilang.

Si ayah bergegas memberi tahu orang lain, massa segera berbaris di rumah sakit, memicu kerusuhan kekerasan yang berlangsung selama dua hari. 

Kelompok itu mengobrak-abrik rumah sakit, menghancurkan peralatan dan menyeret mayat yang dibedah ke jalan untuk dibakar atau dikubur kembali. Jumlah massa akhirnya membengkak menjadi 5.000.

Pada satu titik, Alexander Hamilton turun tangan untuk mencoba menenangkan kerumunan. Akhirnya milisi dipanggil, dan melepaskan tembakan, menewaskan 20 orang.

Apa yang disebut "Kerusuhan Dokter" ini hanyalah salah satu dari setidaknya 17 pemberontakan anatomi di seluruh negeri. Ketidakpercayaan publik terhadap sekolah kedokteran memicu kerusuhan.

Publik punya alasan bagus untuk marah. Sebagaimana dirinci dalam buku baru, " The Icepick Surgeon: Pembunuhan, Penipuan, Sabotase, Pembajakan, dan Perbuatan Pengecut Lainnya yang Dilakukan Atas Nama Ilmu Pengetahuan, para ilmuwan sepanjang sejarah sering beroperasi di sisi yang salah.

Penulis Sam Kean mengatakan bahwa kisah-kisah ini lebih menarik baginya daripada tentang penjahat biasa. 

"Orang-orang ini mengambil hal yang baik - mengejar pengetahuan - dan memutarnya dengan cara yang gelap ini," katanya kepada The Post. 

Para dokter dan mahasiswa kedokteran, yang sangat membutuhkan mayat untuk dibedah, hanya memiliki sedikit sarana hukum untuk mendapatkan spesimen manusia, sehingga mereka beralih untuk mencuri mayat dari kuburan. 

Mayat dicuri dari kuburan Afrika-Amerika New York dan ladang pembuat tembikar, serta Gereja Trinity. 

“Jumlah mayat yang dicuri sudah cukup banyak sehingga banyak orang yang terkena dampak,” kata Kean, mencatat bahwa mayat orang miskin digali secara tidak proporsional. 

PenulisR24/ame


Loading...
Loading...