Mayat Wanita Tua Digali Untuk Dikremasi Oleh Pemerintah China Tanpa Persetujuan Keluarga

Jumat, 05 November 2021 | 14:30 WIB
Foto : AsiaOne Foto : AsiaOne

RIAU24.COM - Di tengah reformasi pemakaman untuk menghapus penguburan tanah, pihak berwenang di sebuah kota terpencil di Cina selatan telah menggali tubuh seorang wanita tua untuk dikremasi setelah putranya memberinya pemakaman tradisional, Chuncheng Evening News  melaporkan pada Selasa (2 November).

Seorang warga desa bermarga Yang dari kotapraja Datang di kabupaten Pingtang, provinsi Guizhou, China selatan, mengatakan bahwa jenazah ibunya dikeluarkan dari kuburannya dan dikirim ke rumah duka segera setelah keluarganya menguburkannya awal bulan lalu.

Baca Juga: Louis McKechnie, Aktivis Perubahan Iklim Dipenjara Karena Mengikat Dirinya di Tiang Gawang

Menyebutnya sebagai penghinaan terhadap almarhum, Yang menuntut pengembalian tubuhnya, yang dia yakini masih disimpan di rumah duka, dan agar keluarga mendapat kompensasi finansial, kata laporan itu.

"Saya baik-baik saja jika mereka membawanya pergi dari rumah, tetapi mengapa mereka menggalinya setelah kami menguburnya?" dia berkata.

Pemakaman tanah telah lama menjadi tradisi di sebagian besar daerah pedesaan di seluruh China, tetapi dorongan untuk menggantinya dengan kremasi telah melanda negara itu dalam dekade terakhir karena pemerintah mendorong lebih banyak pemakaman yang hemat lahan dan ramah lingkungan.

Walikota kota, seorang pria bermarga Huang, mengatakan kepada Chuncheng Evening News  bahwa pekerja pemerintah memberi tahu Yang tentang kebijakan baru itu tiga kali sebelum pemakaman dan bahwa dia menolak untuk mematuhinya.

Baca Juga: Korea Selatan Menghapus Kebijakan Tes PCR Covid 19 untuk Wisatawan Mulai 1 Oktober

Lebih dari 30 petugas polisi dikirim untuk mengeluarkan mayat dari kuburan pada 3 Oktober atas perintah Huang. “Sesuai peraturan, setelah komite desa mengeluarkan akta kematian, rumah duka mengkremasi ibu Yang,” katanya.

Tindakan ekstrem terhadap penguburan tanah tidak jarang terjadi di China karena otoritas lokal mendorong reformasi pemakaman radikal. Dalam kasus serupa di kabupaten Weixin provinsi Yunnan yang berdekatan, Cina barat daya, setidaknya 11 mayat telah digali sejak 23 Oktober, menurut laporan media setempat.

Di provinsi Jiangxi, untuk memaksa keluarga mengkremasi orang mati, puluhan ribu peti mati yang disiapkan oleh penduduk senior untuk diri mereka sendiri sebelumnya disita, dihancurkan, atau dibakar oleh pihak berwenang pada tahun 2017 dan 2018. Sudah menjadi kebiasaan di pedesaan China bagi orang-orang untuk memiliki peti mati yang dibuat khusus ketika mereka mencapai usia tertentu dan kemudian menyimpannya di rumah, percaya bahwa peti mati itu akan membawa umur panjang dan keberuntungan.

Menurut data dari Kementerian Urusan Sipil, lebih dari 5,55 juta mayat dikremasi tahun lalu, terhitung sekitar 56 persen dari semua kematian.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...