Saat harga makanan dan energi melambung, orang-orang Sri Lanka pergi tanpa

Kamis, 18 November 2021 | 11:32 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Chandhana Silva dan keluarganya terpaksa mengurangi porsi makanan belakangan ini.

Ayah dua anak berusia 45 tahun ini bekerja sebagai pelayan hotel di ibu kota Kolombo. Gajinya untuk dibawa pulang adalah 25.000 rupee Sri Lanka (USD 123,2) seminggu, kurang dari sepertiga dari apa yang dia peroleh pada hari-hari sebelum pandemi dan jauh dari apa yang dia butuhkan untuk menyediakan makanan yang cukup di atas meja karena harga bahan pokok seperti susu, gula dan gas memasak meroket di negara kepulauan itu.

“Pola konsumsi kami telah benar-benar berubah sekarang,” Silva, yang tinggal di pinggiran Kolombo, mengatakan seperti dilansir dari Al Jazeera.

Keluarganya terpaksa mencairkan susu dan menambahkan gula di pagi hari. Di malam hari, mereka mempermanis teh mereka tetapi melewatkan susu. Silva mencoba menyiapkan semua makanannya di tempat kerja untuk memastikan anak-anak, istri, dan ayahnya mendapatkan cukup daging untuk dimakan.

Baca Juga: Chris Hemsworth Insekyur Para Fans Kehilangan Minat Padanya Kalau Terus-terusan Perankan Thor

“Tapi tetap saja mereka tidak bisa mendapatkan makanan yang lebih baik bahkan sekali sehari [tidak seperti] sebelumnya,” kata Silva.

Harga pangan global telah meningkat tajam karena penguncian untuk mengekang penyebaran COVID-19 menyebabkan penurunan produktivitas dan mengganggu rantai pasokan, mendorong biaya transportasi dan pengiriman di seluruh dunia.

Sri Lanka, yang mengimpor barang-barang paling penting, termasuk gula dan susu bubuk, sangat merasakan kesulitan. Depresiasi rupee Sri Lanka akibat inflasi semakin menguras cadangan devisa negara itu, yang sudah menyusut karena penurunan turis dan ekspor, dua sumber utama dolar AS.

Untuk mengendalikan harga pangan dan mempertahankan dolar yang semakin berkurang, pemerintah Sri Lanka pada bulan September membatasi harga beberapa jenis makanan, menetapkan batasan pembelian di toko-toko pemerintah yang disubsidi dan membatasi impor untuk bahan makanan penting yang tidak dapat diproduksi di Sri Lanka.

Tetapi para kritikus mengatakan langkah-langkah itu menjadi bumerang, yang menyebabkan kelangkaan makanan dan barang-barang penting dijual di pasar gelap dengan harga yang dinaikkan.

Dampak buruk dari keputusan mendadak pemerintah untuk menghentikan impor pupuk dan pestisida kimia awal tahun ini, dalam upaya transisi ke pertanian organik, masih terasa di perkebunan teh dan sawah meskipun larangan tersebut telah dicabut.

“Kelangkaan banyak barang penting mungkin karena kontrol harga karena beberapa penjual tidak ingin menjual dengan harga yang terkendali karena mereka tidak dapat menghasilkan keuntungan,” kata Rehana Thowfeek, seorang peneliti ekonomi independen. sebuah forum di Kolombo pada akhir September.

Sementara Kolombo telah membatalkan banyak dari kebijakan tersebut, Bank Sentral terus membatasi bank dari mengeluarkan surat kredit kepada pedagang yang ingin mengimpor makanan dan barang-barang lainnya, memperparah kekurangan.

Akibatnya, banyak dari 22 juta penduduk pulau itu, lebih dari tiga perempatnya hidup dengan kurang dari $10 per hari, makan lebih sedikit.

Beberapa keluarga mengatakan bahwa sementara mereka menghabiskan jumlah uang yang sama untuk makanan seperti yang mereka lakukan selama masa pra-pandemi, mereka sekarang membawa pulang lebih sedikit makanan. Banyak yang harus belajar hidup dengan kelaparan.

Mohamed Faleel, 51, seorang penjaga keamanan di sebuah lembaga keuangan di Kolombo, mengatakan kenaikan harga pangan telah membuatnya kurus, memaksanya untuk mengemudikan becak di malam hari. Kendaraan roda tiga, di mana-mana di negara pulau itu, meningkatkan gaji bulanannya sebesar 60.000 rupee Sri Lanka ($297) dengan tambahan 12.000 rupee ($59), tetapi itu masih belum cukup.

“Sebelumnya saya biasa mengelola semua dengan 60.000 rupee ($297),” kata Faleel. “Tapi sekarang tiba-tiba kami membutuhkan tambahan 40.000 rupee ($198) untuk mengelola kebutuhan dasar.”

Satu kilo ikan, salah satu sumber protein utama di pulau itu, sekarang berharga 800-1.200 rupee ($4-6), naik empat kali lipat. Harga ayam naik dua kali lipat sejak akhir tahun lalu, dari 400 rupee menjadi 800 rupee ($2-$4), dan susu bubuk dan gas masak masih langka, kata Faleel.

Pada bulan September, Faleel beralih ke kompor berbahan bakar minyak tanah di tengah kenaikan harga gas minyak cair, yang bulan lalu melonjak hampir 90 persen. Setelah minyak tanah mulai langka, Faleel beralih memasak dengan kayu bakar.

Faleel juga khawatir tidak dapat membayar transportasi, seragam sekolah, dan biaya lainnya begitu sekolah dibuka kembali pada hari Senin setelah ditutup selama pandemi.

“Jika sekolah dimulai untuk anak-anak saya, saya tidak dapat membayangkan bagaimana saya akan bertahan hidup,” katanya.

K Vijayalakshmi, 45, yang menghasilkan 1.000 rupee ($ 5) sehari membersihkan rumah, melihat pendapatannya menghilang tahun lalu ketika pandemi melanda dan negara itu dikunci. Ibu dua anak, yang tinggal di sebuah gubuk di Kolombo bersama ibunya yang berusia 82 tahun, mengatakan dia memotong konsumsi berasnya hingga dua pertiga setelah harga bahan pokok melonjak dan berhenti membeli susu bubuk dan gula sama sekali.

“Saya telah berbohong kepada anak-anak saya bahwa mereka mengandung beberapa unsur berbahaya … jadi lebih baik minum teh hitam dengan sedikit gula merah. Kedua putra saya mulai terbiasa dengan itu, ”katanya.

Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa telah mengakui frustrasi publik dengan kepemimpinannya [File: Ishara S. Kodikara / AFP]

Bulan lalu, Presiden Sri Lanka Gotabaya Rajapaksa mengakui bahwa pemerintahnya “tidak memberikan”.

Baca Juga: Inilah Gambar Matahari Paling Detail Yang Pernah Diambil Oleh Astrofotografer

“Rakyat mungkin memiliki perasaan tidak senang terhadap saya dan pemerintah karena tidak memberikan seperti yang mereka harapkan,” kantor Rajapaksa mengutipnya dalam pidato pada peringatan 72 tahun berdirinya militer.

"Saya menerima itu," katanya kepada pasukan.

Rajapaksa berada di bawah tekanan yang meningkat sejak pemerintahnya pada Senin mengumumkan penutupan sementara kilang minyak satu-satunya negara itu karena kelangkaan dolar AS untuk membeli minyak mentah, memicu antrian di pompa bensin.

Ribuan orang turun ke Kolombo pada hari Selasa untuk menghadiri protes yang dipimpin oleh partai politik oposisi utama, United People's Force, yang menyalahkan kepemimpinan Rajapaksa atas krisis ekonomi. Rajapaksa telah membela usahanya untuk beralih ke pertanian organik sebagai bagian dari “perubahan revolusioner” yang diharapkan oleh publik.

Bagi orang Sri Lanka seperti Faleel, penjaga keamanan, perubahannya menjadi lebih buruk.

“Kami telah membuat banyak perubahan dalam gaya hidup kami,” kata Faleel. “Kami hanya makan dua kali dalam beberapa hari… Istri saya juga sedang menjalani pengobatan kanker payudara. Terkadang saya berkompromi dengan makanan untuk obatnya.”

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...