Pria China Ini Dilarang Dari Restoran Makan Sepuasnya Karena Makan Terlalu Banyak, Sebut Restoran Diskriminatif

Jumat, 19 November 2021 | 15:23 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM - Seorang pria di China dilarang  makan di restoran sepuasnya  setelah dituduh oleh pemiliknya makan terlalu banyak. Penyiar makanan, yang dikenal sebagai Tuan Kang, baru-baru ini dilarang dari Handadi Seafood BBQ Buffet di kota Changsha, China tengah, setelah berulang kali makan makanan yang tidak senonoh di tempat tersebut, seperti dilaporkan BBC.  

Manusia dilarang makan terlalu banyak.

Pada kunjungan pertamanya ke Handadi Seafood BBQ Buffet di Kota Changsha saja, Kang dilaporkan mengonsumsi 1,5 kg kaki babi, katanya kepada stasiun berita China Hunan TV , menurut BBC .  

Baca Juga: Keji, Sembilan Guru dan Seorang Kepala Sekolah Perkosa 4 Siswa Selama 1 Tahun

Tuan Kang menuduh Prasmanan BBQ Seafood Handadi di Changsha mendiskriminasi orang-orang dengan selera makan yang besar. "Saya bisa makan banyak," katanya kepada stasiun TV. "Apakah itu salah?"  

Pemilik restoran mengatakan dia tidak punya pilihan selain melarang Kang karena banyaknya makanan yang dia makan.  

"Setiap kali dia datang ke sini, saya kehilangan beberapa ratus yuan," katanya.

“Bahkan ketika dia minum susu kedelai, dia bisa minum 20 atau 30 botol. Ketika dia makan trotter babi, dia menghabiskan seluruh nampannya. Dan untuk udang, biasanya, orang menggunakan penjepit untuk mengambilnya, dia menggunakan nampan untuk ambil semuanya."

Baca Juga: Lecehkan dan Hamili Pasien Penyandang Cacat, Perawat Arizona Dijatuhi Hukuman 10 Tahun Penjara

Restoran tersebut dilaporkan telah melarang semua pita makanan dari menu makan sepuasnya. Perselisihan itu membuat orang-orang angkat senjata di media sosial China, di mana itu menjadi viral di platform Weibo, menurut BBC . Orang-orang dibiarkan terpecah - beberapa kasihan pemiliknya dan yang lain percaya bahwa restoran itu tidak pantas untuk menyebut dirinya "semua yang bisa Anda makan."

Restoran makan sepuasnya melarang siaran langsung.

Itu terjadi di tengah tindakan keras yang lebih luas oleh pemerintah China setelah Presiden Xi Jinping tahun lalu meminta orang-orang untuk memerangi limbah makanan. “Sampah memalukan dan hemat itu terhormat,” kata Presiden Xi dalam pidato Agustus lalu, seperti dilaporkan dari The Guardian.

Di bawah kampanye bernama “Operation Empty Plate”, pemerintah setempat tahun lalu memperkenalkan langkah-langkah untuk mengurangi limbah, termasuk mendorong gerai makanan untuk membatasi jumlah hidangan menjadi satu kurang dari jumlah pengunjung dalam kelompok. Pada bulan April, China secara resmi mengadopsi undang-undang baru terhadap limbah makanan, melarang sisa makanan yang berlebihan dan video mukbang – genre video populer, berasal dari Korea, yang sering melibatkan makan berlebihan. 

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...