Inilah Alasan Mengapa Generasi Milenial Terjebak Dalam Jebakan Utang Kartu Kredit

Jumat, 19 November 2021 | 15:30 WIB
Foto : IndiaTimes.com Foto : IndiaTimes.com

RIAU24.COM - Kita semua pasti pernah menemukan ungkapan seperti kartu kredit adalah penggali saku, mereka mempromosikan pengeluaran yang berlebihan, itu adalah undangan untuk jebakan hutang, dll., bukan? 

Tapi pernahkah Anda bertanya-tanya alasan di balik semua komentar ini? Tidak adil bahwa meskipun merupakan instrumen keuangan yang sangat baik yang menawarkan manfaat kembar dari kredit instan dan penghematan uang melalui cash back, diskon, poin reward, dll., kartu kredit masih dibenci oleh banyak orang. 

Ingin tahu alasan di balik banyak opini bias atau desas-desus yang membuat kartu kredit menjadi sorotan? Baca terus untuk mengetahui kesalahan umum yang membuat pengguna kartu kredit terjerat utang.

Baca Juga: Jadi Model Sepatu Paling Populer, Begini Cara Membedakan Air Jordan 1 Ori dan KW

1. Melakukan pembelian impulsif hanya demi penawaran

Rahasia sukses bagi mereka yang mengelola kartu kredit dengan cerdas adalah tetap disiplin dalam penggunaan dan pembayaran, selain mengendalikan keinginan untuk melakukan pembelanjaan impulsif. Lebih sering daripada tidak, penawaran dan diskon menarik yang ditawarkan oleh penerbit kartu kredit dan pedagang mitra adalah umpan sempurna bagi pengguna kartu kredit yang kurang disiplin keuangan, karena orang-orang seperti itu cenderung menyerah pada dorongan pengeluaran berlebihan hanya demi penawaran. . Akhirnya, desakan seperti itu menjadi akar penyebab banyak orang gagal membayar seluruh iuran mereka tepat waktu, dan secara bertahap jatuh ke dalam perangkap utang.

kartu kredit

2. Mencari jalan keluar yang 'mudah' hanya dengan membayar kembali jumlah minimum yang harus dibayar

 minimum  

Pikiran pertama yang muncul di benak banyak pengguna kartu kredit saat melihat tagihan kartu kredit mereka melonjak, adalah mengambil jalan keluar yang mudah dengan membayar jumlah minimum yang harus dibayar. Melihat jumlah yang relatif kecil sebagai tagihan minimum (biasanya 5% dari jumlah tagihan) terlihat jauh lebih mudah untuk membayar daripada total tagihan yang besar, bukan? Di situlah kita salah. 

Apa yang gagal kami pahami adalah bahwa meskipun membayar jumlah minimum pada tanggal jatuh tempo dapat menyelamatkan Anda dari biaya keterlambatan pembayaran, biaya keuangan yang besar dan kuat masih akan dikenakan pada seluruh jumlah yang belum dibayar. Lebih buruk lagi, ketika Anda terbiasa membayar jumlah minimum yang harus dibayar, seperti itulah awal mula melangkah ke dalam lingkaran setan jebakan utang.

Baca Juga: 3 Manfaat Ini Bakal Dirasakan Saat Makan Es Krim di Pagi Hari, Salah Satunya Pereda Gejala Flu

3. Penarikan uang tunai dari kartu kredit 

ATM

Kesalahan lain yang membahayakan kesehatan keuangan Anda adalah kebiasaan menarik uang tunai dari kartu kredit. 

Tidak menyadari atau hanya mengabaikan konsekuensinya, banyak pengguna kartu kredit cenderung melakukan kesalahan ini. Apa yang gagal disadari oleh pengguna tersebut adalah bahwa penarikan tunai melalui kartu kredit tidak hanya menarik satu tetapi dua tagihan. Pertama dalam bentuk biaya penarikan tunai pada jumlah yang ditarik dan kedua dalam bentuk biaya keuangan yang besar dan kuat, yang cukup untuk membakar lubang yang dalam ke dalam saku Anda. Selain itu, biaya keuangan dipungut langsung dari hari penarikan sampai pelunasan.

4. Terpikat dengan opsi EMI tanpa memeriksa kapasitas pembayaran Anda

EMI 

Fasilitas EMI yang menarik, terutama yang tanpa biaya EMI, telah menjadi fitur kartu kredit yang sangat populer selama beberapa tahun terakhir. Meskipun baik untuk memilih fasilitas EMI, mengabaikan kapasitas pembayaran Anda tidak apa-apa. 

Di antara berbagai tenor EMI yang ditawarkan, kegagalan memilih tenor yang tepat dapat menimbulkan kesulitan dalam membayar tagihan kartu kredit. Tidak hanya EMI yang ditambahkan ke tagihan setiap bulan hingga masa berlakunya ada, mereka juga ditambahkan ke jumlah minimum yang harus dibayar. Misalnya, tagihan kartu kredit Anda selama sebulan adalah Rs 10.000, termasuk Rs 3000 untuk EMI. 

Jadi, alih-alih jumlah minimum Anda menjadi sekitar Rs 500 (5% dari 10.000), itu akan menjadi sekitar Rs 3000 ditambah 5% dari (10000-3000 = 7000), yaitu Rs 3.000 ditambah 350 = Rs 3350. Jadi, kapan pun Anda melompat menuju fasilitas EMI,

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...