Deforestasi Hutan Amazon di Brasil Melonjak ke Level Tertinggi Dalam 15 Tahun

Senin, 22 November 2021 | 11:05 WIB
Foto : India.com Foto : India.com

RIAU24.COM - Deforestasi di hutan hujan Amazon Brasil melonjak 22 persen dalam setahun ke level tertinggi sejak 2006, laporan tahunan pemerintah menunjukkan pada hari Kamis (18 November), melemahkan jaminan Presiden Jair Bolsonaro bahwa negara itu menghentikan pembalakan liar.

Badan penelitian luar angkasa Brasil, Inpe, mencatat deforestasi seluas 13.235 km persegi di hutan hujan terbesar di dunia dalam data satelit Prodes-nya, area yang hampir 17 kali luas Kota New York. Data deforestasi resmi mencakup periode dari Agustus 2020 hingga Juli 2021.

Kehancuran yang melonjak datang meskipun upaya Bolsonaro untuk menunjukkan bahwa pemerintahnya serius melindungi Amazon, yang dianggap penting untuk mencegah bencana perubahan iklim. Mantan kapten tentara sayap kanan itu masih menyerukan lebih banyak pertambangan dan pertanian komersial di bagian hutan hujan yang dilindungi.

Pada KTT iklim PBB di Glasgow bulan ini, COP26, pemerintah Brasil mengajukan janji untuk mengakhiri deforestasi ilegal selama dua tahun hingga 2028, target yang akan membutuhkan pengurangan kerusakan tahunan yang agresif. Laporan Inpe, tertanggal 27 Oktober, menunjukkan deforestasi meningkat di masing-masing dari empat siklus terakhir - yang pertama untuk seri data setidaknya sejak tahun 2000.

"Perhatikan tanggal pada catatan Inpe. Pemerintah pergi ke COP26 untuk mengetahui data deforestasi dan menyembunyikannya," tulis kelompok advokasi Brazil, Climate Observatory di Twitter.

Sebuah sumber yang mengetahui masalah ini mengkonfirmasi bahwa pemerintah memiliki data sebelum KTT PBB. Menjelang KTT, pemerintah Brasil telah menggembar-gemborkan data bulanan awal yang menunjukkan sedikit penurunan untuk periode tahunan sebagai bukti bahwa deforestasi telah terkendali. Data akhir yang lebih halus malah menunjukkan gambaran yang mengerikan.

Baca Juga: Chris Hemsworth Insekyur Para Fans Kehilangan Minat Padanya Kalau Terus-terusan Perankan Thor

"Jumlahnya masih menjadi tantangan bagi kami dan kami harus lebih tegas terkait dengan kejahatan ini," kata Menteri Lingkungan Hidup Joaquim Pereira Leite pada konferensi pers, Kamis.

Dia mengatakan kepada wartawan bahwa data tersebut tidak mencerminkan peningkatan penegakan hukum terhadap deforestasi ilegal, sementara mengakui pemerintah harus berbuat lebih banyak untuk memerangi perusakan.

Data tersebut juga menimbulkan keraguan pada penandatanganan komitmen global Brasil dengan lebih dari 100 negara lain untuk menghilangkan deforestasi di seluruh dunia pada tahun 2030, yang juga diumumkan selama KTT.

Brasil, sebagai rumah bagi sebagian besar hutan hujan terbesar di dunia, dipandang penting bagi pakta global itu. Pohon-pohon Amazon menyerap sejumlah besar karbon dioksida yang seharusnya menghangatkan planet ini.

Tetapi beberapa ilmuwan memperingatkan bahwa jika cukup banyak hutan yang dihancurkan, itu bisa melewati titik kritis, mengering dan berubah menjadi sabana. Itu akan melepaskan karbon dalam jumlah besar, hampir memastikan dunia tidak dapat mencapai target yang ditetapkan untuk menghindari efek terburuk dari perubahan iklim.

Baca Juga: Inilah Gambar Matahari Paling Detail Yang Pernah Diambil Oleh Astrofotografer

Namun langkah Bolsonaro untuk menunjukkan bahwa pemerintah melindungi hutan gagal. Dia telah secara teratur mengerahkan militer ke Amazon sejak 2019 untuk membantu mengawasi deforestasi. Tetapi penyelidikan Reuters menunjukkan kesalahan langkah dan ketidakmampuan militer gagal mengendalikan kerusakan lingkungan.

Mauricio Voivodic, kepala kelompok lingkungan WWF di Brasil, mengatakan angka-angka itu menunjukkan "Brasil asli yang coba disembunyikan oleh pemerintah Bolsonaro dengan wacana imajiner dan upaya greenwashing di luar negeri."

"Apa yang ditunjukkan oleh kenyataan," katanya, "adalah bahwa pemerintah Bolsonaro telah mempercepat jalannya kehancuran Amazon."

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...