Ratusan Petugas Keamanan di Bandara Ngurah Rai Bali Terancam Dipecat, Karena Ditindik dan Memiliki Tato

Selasa, 23 November 2021 | 17:07 WIB
Foto : Coconuts.co Foto : Coconuts.co

RIAU24.COM -  Tindik dan tato mengancam mata pencaharian beberapa orang yang bekerja di Bandara Ngurah Rai Bali, karena peraturan perusahaan yang baru melarang modifikasi tubuh bagi karyawan.

Dalam pertemuan dengan Nyoman Parta yang merupakan anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), sejumlah orang yang mengaku sudah bertahun-tahun bekerja di Ngurah Rai mengungkapkan keprihatinannya atas surat edaran baru yang dikeluarkan oleh perusahaan pengelola bandara PT Angkasa Pura I, yang melarang pekerja memiliki tato atau tindik, dan menetapkan bahwa mereka harus berusia 45 tahun atau lebih muda. 

Baca Juga: Oknum Dosen Unsri Akui Khilaf Lecehkan Mahasiswi Saat Diperiksa Polisi


“Kontrak kami tidak lagi diperpanjang karena perusahaan mengeluarkan rasionalisasi baru melalui seleksi ulang. Ada tiga kriteria di sana; tidak boleh memiliki tato, tindik, dan 45 tahun adalah batas usia. Otomatis kita cut out,” kata Agus Amik Santosa, salah satu pekerja yang mengkoordinir pertemuan tersebut, kepada CNN Indonesia hari ini. 

Menurut Amik, aturan baru ini mempengaruhi setidaknya 360 orang yang bekerja di bagian keamanan penerbangan di Ngurah Rai. Banyak pekerja kini khawatir kontrak mereka — yang akan berakhir pada akhir tahun ini — tidak akan diperpanjang, meski telah bekerja di fasilitas itu selama bertahun-tahun. 

“Kriterianya baru dikeluarkan, padahal kami sudah bekerja tanpa syarat itu. Kami hanya bekerja normal, tidak ada aturan seperti itu sebelumnya — jika ada dari sebelumnya maka kami tidak akan dipekerjakan,” lanjut Amik, menambahkan bahwa mereka semua memiliki izin untuk melakukan pekerjaan mereka. 

Baca Juga: Alami Sakit Perut Luar Biasa, Nathalie Holscher Dilarikan ke Rumah Sakit, Netizen: Salut Lihat Kang Sule Tetap Tenang

Taufan Yudhistira, juru bicara dari perusahaan pengelola bandara Angkasa Pura I, mengecam penggunaan kata "menembak" di sekitar masalah ini, yang mendapatkan daya tarik. Menurut Taufan, seluruh kontrak karyawan di perusahaan tersebut akan berakhir pada 31 Desember 2021. 

“Pada 1 Januari akan ada kontrak baru, dan untuk kontrak baru itu kami melakukan seleksi ulang. Mengapa pemilihan ulang? Karena kami mempertimbangkan jumlah SDM dengan kebutuhan operasional di perusahaan kami, kami harus melakukan seleksi ulang,” kata Taufan. 

Kedengarannya cukup masuk akal, meskipun kami bertanya-tanya bagaimana memiliki tato atau tindikan mengganggu kemampuan Anda untuk melakukan pekerjaan.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...