Negara-negara Memperketat Aturan Perjalanan, Membuat Saham Merosot di Tengah Kekhawatiran Varian Baru Covid-19

Sabtu, 27 November 2021 | 12:20 WIB
Foto : AsiaOne Foto : AsiaOne

RIAU24.COM - Singapura bergabung dengan serangkaian negara yang membatasi perjalanan ke dan dari sejumlah tujuan Afrika, menyusul deteksi varian virus corona yang sangat bermutasi. Ketika para ilmuwan berlomba untuk mencari tahu apakah mutan B1.1.529 lebih mematikan, menular, atau mampu menghindari vaksin yang ada, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menetapkannya sebagai varian yang mengkhawatirkan dan memberinya huruf Yunani Omicron.

Istilah "varian yang menjadi perhatian" menunjukkan strain Covid-19 yang menimbulkan risiko tambahan bagi kesehatan masyarakat global. Sekarang ada lima varian tersebut, setelah penambahan Omicron. Sejauh ini, varian baru tampaknya bertanggung jawab atas lonjakan infeksi yang tiba-tiba di Afrika Selatan, terhitung sekitar 90 persen dari semua kasus baru di provinsi Gauteng, pusat wabah baru, kata Dr Tulio de Oliveira, direktur dari Pusat Respon dan Inovasi Epidemi Afrika Selatan. 

Pada Jumat (26 November), setidaknya delapan kasus yang melibatkan virus bermutasi telah dilaporkan di tempat lain - empat di negara tetangga Botswana, dua di Hong Kong, dan masing-masing satu di Israel dan Belgia.

Baca Juga: Wanita Spanyol Ini Mengaku Minum Darah Haid dan Menggunakannya Sebagai Facial, Ini Alasannya...

Kasus di Hong Kong, Israel dan Belgia terkait dengan pelancong di Afrika Selatan, Malawi dan Mesir. Varian baru telah memicu kekhawatiran internasional karena jumlah mutasi yang luar biasa besar — ​​32 pada protein lonjakan Sars-CoV-2 yang merupakan target utama respons imun tubuh, dan 10 pada reseptor ACE2 yang membantu menciptakan titik masuk untuk virus untuk menginfeksi sel manusia. 

"Kekhawatirannya adalah ketika Anda memiliki begitu banyak mutasi, itu dapat berdampak pada bagaimana virus berperilaku," kata Dr Maria Van Kerkhove, pimpinan teknis WHO untuk Covid-19. "Ini akan memakan waktu beberapa minggu bagi kami untuk memahami apa dampak varian ini." 

Banyak mutasi serupa yang ditemukan pada varian sebelumnya, seperti yang Alpha dan Delta, terkait dengan penularan yang lebih tinggi dan kemampuan yang lebih besar untuk menghindari antibodi penghambat infeksi, jurnal ilmiah Nature melaporkan.

Jumlah mutasi yang tinggi tidak selalu menghasilkan varian yang lebih kuat. Kekhawatiran serupa dikemukakan tentang varian sebelumnya yang ditemukan di Afrika Selatan tetapi tidak pernah terdaftar sebagai varian yang menarik atau memprihatinkan, kata Guardian. 

“Kami tidak tahu apakah (varian baru) akan buruk… berdasarkan urutan saja… Banyak mutasi tidak selalu berarti sangat buruk,” kata Dr Angela Rasmussen, ahli virologi di Pusat Ilmu Kesehatan Global Universitas Georgetown dan Keamanan. 

"Varian kekhawatiran muncul di sebagian besar populasi yang tidak divaksinasi ... Pelajaran di sini adalah bahwa kesetaraan vaksin lebih dari sekadar altruisme. Kami memiliki alat untuk mencegah munculnya varian baru yang potensial dan kami gagal menggunakannya secara efektif," tambahnya. . 

Hanya sekitar 24 persen dari populasi Afrika Selatan yang sepenuhnya divaksinasi, dan hanya 4 persen orang di Afrika yang sepenuhnya divaksinasi. Berita tentang mutasi terbaru menyebabkan kegelisahan, dengan pemerintah yang cemas memberlakukan pembatasan perjalanan baru dan pasar keuangan terpukul. Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen mendesak Eropa, yang menghadapi kebangkitan pandemi, untuk bertindak “cepat dan tegas” dalam menghadapi mutasi baru. 

Dia meminta negara-negara anggota untuk "mengaktifkan rem darurat pada perjalanan dari negara-negara di Afrika selatan dan negara-negara lain yang terkena dampak untuk membatasi penyebaran varian baru".

Menteri Kesehatan Inggris Sajid Javid menggambarkan varian baru itu sebagai "perhatian internasional yang sangat besar" dan "dapat menimbulkan risiko besar bagi kesehatan masyarakat", setelah negaranya melarang penerbangan dari enam negara Afrika dan mengirim warga yang kembali dari tujuan tersebut ke karantina. 

Kementerian luar negeri Afrika Selatan menyuarakan keprihatinan atas keputusan "tergesa-gesa" Inggris dan potensi dampaknya terhadap bisnis. Menteri kesehatannya, Joe Phaahla, menyebut pembatasan itu "tidak dapat dibenarkan".

Namun Menteri Transportasi Inggris Grant Shapps membela langkah tersebut, dengan mengatakan bahwa B1.1.529 adalah "varian paling signifikan (ilmuwan) yang pernah ditemui hingga saat ini dalam penelitian mereka". 

Baca Juga: Kaget, Pendeta Lakukan Ruqyah Saat Lihat Wanita Ini, Bola Mata Hitam Bak Setan

Singapura mulai Minggu akan melarang semua pengunjung dengan riwayat perjalanan baru-baru ini ke Botswana, Eswatini, Lesotho, Mozambik, Namibia, Afrika Selatan, dan Zimbabwe memasuki atau transit melalui Republik. Warga yang kembali dan penduduk tetap akan melayani pemberitahuan tinggal di rumah selama 10 hari di fasilitas khusus.

Malaysia mengikutinya, dengan larangan berlaku mulai Sabtu, dan warga yang kembali dan pemegang izin kerja menjalani karantina 14 hari. Warga Malaysia juga dilarang mengunjungi tujuh negara yang terkena dampak.

Filipina menghentikan penerbangan dari Afrika Selatan dan wilayah lain yang terkena dampak hingga 15 Desember. Mulai Sabtu, Jepang membatasi pelancong dari Afrika Selatan dan lima negara terdekat lainnya, mengharuskan mereka untuk menghabiskan 10 hari di fasilitas yang ditunjuk pemerintah pada saat kedatangan. Taiwan juga memperketat tindakan karantina untuk orang-orang yang datang dari tujuan tersebut. 

India menginstruksikan semua negara bagiannya untuk secara ketat menyaring semua pelancong dari Afrika Selatan dan wilayah lain yang terkena dampak varian baru, meskipun belum memperketat kontrol perbatasan. Baik Australia dan Selandia Baru mengatakan mereka memantau situasi dengan cermat.

Israel juga bergerak untuk melarang perjalanan ke wilayah di mana varian baru telah ditemukan, dan sedang mempertimbangkan untuk menghentikan penerbangan dari daerah tersebut juga. WHO, sementara itu, memperingatkan agar tidak terburu-buru memberlakukan pembatasan perjalanan baru atas varian tersebut, menambahkan bahwa "merekomendasikan bahwa negara-negara terus menerapkan pendekatan berbasis risiko dan ilmiah ketika menerapkan langkah-langkah perjalanan". 

Ekuitas global jatuh, dengan saham perjalanan di antara penurunan terbesar. Indeks MSCI Asia-Pasifik turun ke level terendah sejak awal Oktober, dengan indeks di Jepang dan Hong Kong memimpin kerugian di wilayah tersebut. Benchmark ekuitas Eropa berada di jalur untuk penurunan terbesar dalam 13 bulan. Di AS, Dow turun 2,5 persen pada awal perdagangan, menuju hari terburuk sejak Oktober tahun lalu.

Saham bisnis bekerja dari rumah, perusahaan pengiriman makanan, produsen peralatan medis, dan perusahaan pengujian Covid-19 melonjak di tengah kekhawatiran pembatasan sosial baru. 

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...