Studi Mengklaim Jika Pasien Covid-19 Alami Auto-Antibodi yang Merugikan Diri Sendiri

Selasa, 04 Januari 2022 | 14:55 WIB
Foto : IndiaTimes.com Foto : IndiaTimes.com

RIAU24.COM -  Infeksi dari COVID-19 yang menyebabkan coronavirus dapat memicu respons kekebalan yang melampaui infeksi awal dan tahap pemulihan - yang dikenal sebagai autoantibodi - terlepas dari sifat simtomatik atau asimtomatik, ungkap sebuah studi baru oleh para peneliti Cedars-Sinai. 

Apa yang dilakukan autoantibodi?
Ketika tubuh manusia terinfeksi virus atau sejenis patogen, tubuh melepaskan antibodi yang mencegah infeksi masuk ke dalam sel. Namun, orang menghasilkan autoantibodi yang dapat menyerang organ dan jaringan tubuh sendiri selama periode waktu tertentu.

Baca Juga: Bubuk Ajaib Untuk Menurunkan Berat Badan: 1 Campuran Bubuk Ajaib Ini Dapat Membantu Anda Mengurangi Berat Hingga Beberapa Kilogram

Para peneliti menemukan bahwa orang yang sebelumnya terinfeksi oleh virus corona baru memiliki berbagai autoantibodi yang tetap berada di dalam tubuh bahkan setelah enam bulan pulih sepenuhnya. Studi sebelumnya telah menunjukkan bahwa kasus COVID-19 yang parah dapat menekan sistem kekebalan untuk menghasilkan autoantibodi, namun, studi baru tersebut menyoroti bahwa autoantibodi juga ditemukan pada kasus bergejala ringan atau bahkan tanpa gejala. 

Untuk penelitian ini, para peneliti merekrut 177 orang dengan infeksi COVID-19 sebelumnya. Mereka membandingkan sampel darah dari individu-individu ini dengan sampel yang diambil dari individu sehat sebelum pandemi. 

zxc3

Semua orang yang terinfeksi COVID-19 menunjukkan peningkatan kadar antibodi. Ini juga ditemukan pada individu dengan penyakit di mana sistem kekebalan ditemukan menyerang sel sehatnya sendiri -- penyakit seperti rheumatoid arthritis dan lupus. 

Justyna Fert-Bober, PhD, seorang ilmuwan peneliti di Departemen Kardiologi di Smidt Heart Institute dan salah satu penulis senior penelitian ini menjelaskan, "Temuan ini membantu menjelaskan apa yang membuat COVID-19 menjadi penyakit yang sangat unik. Pola kekebalan ini disregulasi dapat mendasari berbagai jenis gejala persisten yang kita lihat pada orang yang terus mengembangkan kondisi yang sekarang disebut sebagai COVID-19 yang lama."

Para peneliti mengatakan bahwa beberapa antibodi terkait dengan penyakit autoimun yang umum terjadi pada wanita daripada pria. Namun penelitian tersebut mengungkapkan bahwa pria memiliki jumlah autoantibodi yang lebih tinggi daripada wanita. 

Dia menambahkan, "Di satu sisi, temuan ini paradoks karena kondisi autoimun biasanya lebih sering terjadi pada wanita," kata Fert-Bober. "Di sisi lain, itu juga agak diharapkan mengingat semua yang kita ketahui tentang laki-laki lebih rentan terhadap bentuk COVID-19 yang paling parah."

 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...