Buah Busuk dan Hancurnya Perekonomian Jadi Imbas Akibat Pembatasan China dan Myanmar Akibat Covid-19

Kamis, 06 Januari 2022 | 10:35 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM - Ribuan ton semangka tergeletak di pinggir jalan di sepanjang perbatasan Myanmar dengan China barat daya, dengan eksportir lokal mengeluh bahwa kontrol pandemi Covid-19 yang ketat telah membuat perdagangan yang mudah rusak "hampir tidak mungkin".

Jaringan jalan utama ke kota Ruili di provinsi Yunnan – pintu gerbang utama China ke Myanmar – tetap macet dengan ratusan truk menunggu untuk membersihkan pos pemeriksaan.

Baca Juga: Inilah Harga Planet Bumi Jika Anda Tertarik Untuk Membelinya

“Sebelum pandemi, kami mengekspor lebih dari 500 truk buah setiap hari ke China, terutama buah-buahan tropis seperti semangka, melon, mangga, dan sebagainya. Sekarang, kurang dari 10 truk dapat melintasi perbatasan setiap hari,” kata Lee Htay, pemilik perusahaan transportasi berusia 65 tahun.

Bisnis baru saja hidup kembali setelah lima bulan penutupan perbatasan terkait pandemi, dengan China membuka kembali jalur jalan utama di kota Wanding di Ruili pada 26 November. Tetapi proses izin yang sangat lambat di kedua sisi telah membuat eksportir frustrasi.

“Kami harus menemukan cara untuk mengekspor ke negara lain atau menjual di pasar lokal, tetapi itu membutuhkan waktu,” kata Lee. “Dalam kebanyakan kasus, kita hanya perlu membuang melon.”

Sedikitnya 200 truk bermuatan buah masih terjebak di jalan dari kota terbesar kedua di Myanmar, Mandalay ke kota perbatasan Muse, jalur jalan utama ke Wanding dan Jiegao di Ruili di sisi China, katanya.

“Beberapa pengemudi menyerah begitu saja setelah berhari-hari menunggu dan meninggalkan kargo yang membusuk. Mereka kembali untuk mengangkut barang-barang yang tidak mudah rusak, seperti batu giok dan kayu.”

Dan pandemi bukan satu-satunya tantangan. Ada juga dampak konflik bersenjata di Myanmar. Berkelana hanya 50 meter (164 kaki) dari kota Pang Hseng di negara bagian Shan di Myanmar utara, di mana pasukan junta dan kelompok bersenjata etnis Shan telah terlibat dalam pertempuran sporadis sejak Agustus.

Konflik tersebut telah menyebabkan cedera dan kerugian properti di Wanding, dan mempengaruhi bisnis, dengan penduduk disarankan tahun lalu untuk meminimalkan kegiatan di luar ruangan dan berlindung jika mereka mendengar suara tembakan. Menurut kedutaan besar China di Myanmar, gerbang Wanding menangani total volume perdagangan sekitar 200 juta yuan (S$43 juta) pada Desember, sebulan setelah dibuka kembali, turun lebih dari 40 persen dari tahun sebelumnya.

Tindakan penahanan yang ketat berarti fasilitas perbatasan hanya dapat memproses sekitar 40 truk setiap hari, kata kedutaan. Ruili, yang terkenal dengan batu gioknya dan berkembang pesat dalam perdagangan lintas batas, telah mengalami empat penguncian dalam setahun terakhir.

Meskipun keluhan meluas dari warga di media sosial, mengatakan kesabaran dan tabungan mereka telah habis setelah lebih dari 300 hari terkunci, pejabat setempat mengatakan langkah-langkah ketat yang diberlakukan pada bulan Maret tidak akan dilonggarkan, dan penduduk akan terus dilarang masuk. pergi tanpa alasan yang baik.

Seorang importir buah China di Ruili mengatakan pembukaan pelabuhan darat Wanding tidak terlalu membantu, karena sekarang hanya memungkinkan barang diangkut dalam kontainer, sementara sebagian besar buah dari Myanmar diangkut dengan truk curah melalui gerbang Jiegao, yang telah di bawah Lockdown sejak Juli.

“Saya tidak berpikir situasi perdagangan akan membaik dalam jangka pendek. Pemerintah Ruili baru saja mengatakan mereka tidak akan mengendurkan langkah-langkah penahanan Covid-19 dan impor buah dan sayuran dari Myanmar jelas bukan perhatian utama mereka, ”kata pedagang itu.

Ruili, dibatasi di tiga sisi oleh Myanmar selama hampir 170 km (105 mil), juga memiliki pandemi yang mengamuk di sebelahnya. Hingga Selasa, Organisasi Kesehatan Dunia telah melaporkan lebih dari 528.000 kasus Covid-19 yang dikonfirmasi dan lebih dari 19.230 kematian di Myanmar. Kudeta militer pada Februari 2020 telah menyebabkan sistem kesehatan negara itu runtuh, dengan banyak petugas kesehatan bergabung dalam pemogokan berkepanjangan.

Ruili telah memulangkan imigran ilegal yang ditemukan di kota, sambil mendirikan pagar kawat berduri dengan kamera canggih di perbatasan. Selain Ruili di Yunnan barat, kota selatan Jinghong yang berjarak sekitar setengah hari perjalanan juga menderita, setelah dua kasus Covid-19 tanpa gejala dilaporkan pada akhir Desember.

Sebuah pernyataan dari pejabat setempat mengatakan keduanya telah melakukan kontak dengan imigran ilegal yang sama, tetapi tidak ada rincian lebih lanjut yang diberikan. Jinghong, pusat pariwisata yang terkenal dengan keanekaragaman hayati dan budaya minoritas Dai, menyambut hampir 11,5 juta turis domestik dan asing pada tahun 2020, menurut angka resmi. Selama Pekan Emas Hari Nasional Oktober lalu, Jinghong menyambut 340.500 wisatawan, meningkat hampir 28 persen dibandingkan periode yang sama pada tahun 2020.

Tetapi kenaikan itu terganggu oleh beberapa wabah Covid-19 di China pada paruh kedua tahun ini, dan sekarang kasus-kasus terbaru di kota itu telah membawa lebih banyak ketidakpastian bagi bisnis menjelang musim Tahun Baru Imlek tersibuk.

Baca Juga: Agar Tak Menyesal Seperti Miliarder Dari Tuban, Warga Terdampak Tol Yogyakarta-Bawen Harus Bijak Gunakan Uang Ganti Rugi

Dua kasus tanpa gejala yang dilaporkan pada 27 Desember memicu penguncian dan setidaknya dua putaran pengujian massal di seluruh kota.

“Musim dingin seharusnya menjadi musim panas untuk pariwisata, dengan orang-orang memadati jalan-jalan dan semua kamar hotel dipesan, tetapi sekarang lebih dari setengah kamar kosong,” kata seorang operator hotel berusia 28 tahun bernama Ouyang.

“Kami sekarang menghadapi kerugian ratusan ribu [yuan]. Dan, seperti yang saya pelajari, saya bukan yang paling terpukul di sini, beberapa hotel bahkan harus tutup.”

Yunnan bulan lalu mendaftarkan 19 kota termasuk Jinghong sebagai kota perbatasan di mana mereka yang ingin pergi harus menunjukkan bukti hasil tes Covid-19 negatif yang diambil dalam 48 jam sebelumnya. Tur grup antar provinsi telah ditangguhkan untuk 19 kota.

Seorang pemilik restoran di Jinghong yang menolak disebutkan namanya juga mengatakan wabah terbaru di kota itu sangat memengaruhi bisnis, dan khawatir dia mungkin harus tutup jika situasinya terus berlanjut.

“Saya tidak menghasilkan banyak tahun lalu, dan hanya mengandalkan Festival Musim Semi yang akan datang untuk membawa lebih banyak tamu, tetapi apakah orang-orang berani datang sekarang?” katanya, menggunakan nama untuk perayaan Tahun Baru Imlek di daratan China.

Sebagian besar toko katering untuk turis telah tutup sementara sejak dua kasus dilaporkan, dan banyak pengunjung pergi setelah penguncian dicabut sebagian, membuat hotel dan restoran takut kehilangan bisnis lebih lanjut.

“Terlalu sulit bagi kami untuk melewati pandemi ini,” kata Ouyang. "Terlalu banyak ketidakpastian di depan dan tidak ada yang bisa saya lakukan."

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...