Gejala Penyebab dan Cara Atasi Mendengkur

Minggu, 09 Januari 2022 | 22:38 WIB
ilustrasi ilustrasi

RIAU24.COM - Menurut Sleep.org, ada kecenderungan mendengkur dalam keluarga karena ada dua penanda genetik yang mungkin memiliki hubungan kuat dengan mendengkur. 

Anatomi mulut seseorang adalah faktor lain yang berkontribusi. Jika langit-langitnya tebal dan rendah, itu bisa mempersempit jalan napas; jika uvula (bagian kecil jaringan di bagian belakang tenggorokan) memanjang, ini dapat meningkatkan getaran dan menghalangi aliran udara. Hidung tersumbat juga bisa menyebabkan mendengkur. 

Baca Juga: Paksa Wanita Tidak Menuntut Mahar yang Banyak Jika Siklus Haid Tidak Teratur, Ustaz Ini Tuai Kritik Pedas Dari Netizen

Mereka yang tidur telentang lebih cenderung mendengkur, dan suaranya lebih keras. Ini karena efek gravitasi; efeknya mempersempit saluran udara pada orang yang tidur terlentang. 

Faktor risiko lainnya adalah konsumsi alkohol. Minum alkohol sebenarnya melemaskan otot tenggorokan dan mengurangi pertahanan tubuh terhadap obstruksi jalan napas. 

Orang yang lebih tua juga lebih rentan mendengkur. Salah satu alasannya adalah karena otot lidah dan tenggorokan tampak lebih rileks saat tidur untuk populasi ini. Ini menyebabkan getaran saat mereka menarik napas. Selain itu, kebiasaan tidur orang berubah seiring bertambahnya usia.
Baca Juga: Khawatir dengan Efek Samping Vaksin COVID-19 dengan Penyakitnya, Rumah Sakit Tolak Berikan Pria Ini Transplantasi Jantung

Banyak orang dapat menghilangkan dengkuran mereka dengan melakukan perubahan gaya hidup. Mengurangi konsumsi alkohol dan merokok, terutama sebelum tidur, dapat meringankan gejalanya. 

Beberapa obat penenang memperburuk dengkuran, sementara antihistamin dapat membantu karena mengurangi hidung tersumbat.

Cara lain untuk mengurangi hidung tersumbat adalah dengan membersihkan kamar tidur dari bulu hewan peliharaan dan tungau debu, karena banyak orang yang alergi terhadapnya. 
 

PenulisR24/ame


Loading...

Terpopuler

Loading...