Sedikitnya, 19 Orang Tewas Dalam Kebakaran di Gedung Apartemen New York City

Senin, 10 Januari 2022 | 13:17 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Sedikitnya 19 orang tewas, termasuk sembilan anak-anak, dan puluhan lainnya terluka dalam kebakaran gedung apartemen di kota New York yang paling mematikan dalam tiga dekade.

Penduduk yang terjebak memecahkan jendela untuk mencari udara dan memasukkan handuk basah ke bawah pintu saat asap membubung dari apartemen lantai bawah tempat api mulai menyala. Orang-orang yang selamat diceritakan melarikan diri dengan panik melalui lorong-lorong yang gelap, nyaris tidak bisa bernapas.

Baca Juga: Pembunuhan Berantai Ini Jadi yang Paling Kejam Sepanjang Sejarah, Sudah Tahu?

Sembilan belas orang tewas dalam kebakaran yang terjadi sekitar pukul 11:00 (16:00 GMT) pada hari Minggu di gedung apartemen Twin Parks di daerah Bronx kota itu, Walikota New York City Eric Adams mengkonfirmasi.

Menara 19 lantai menyediakan perumahan yang terjangkau dan memiliki komunitas besar orang-orang asal Gambia. Anak-anak yang meninggal berusia 16 tahun atau lebih muda, kata Stefan Ringel, penasihat senior walikota.

"Ini adalah saat yang mengerikan, mengerikan, menyakitkan bagi kota New York," kata Adams kepada wartawan. “Angka-angkanya mengerikan.”

Lebih dari lima lusin orang terluka dan 13 dirawat di rumah sakit dalam kondisi kritis. Komisaris kebakaran mengatakan sebagian besar korban menghirup asap yang parah.

Tangga didirikan di samping gedung apartemen tempat kebakaran terjadiT

Baca Juga: Dikonfirmasi! Cha Eun Woo Akan Bintangi Film Hollywood 'K-Pop: Lost in America'

Api berasal dari pemanas listrik portabel di kamar tidur salah satu apartemen, kata para pejabat. Asap menyebar ke setiap lantai gedung, mungkin karena pintu apartemen dibiarkan terbuka, kata komisaris pemadam kebakaran kota Daniel Nigro kepada wartawan.

“Anggota menemukan korban di setiap lantai di tangga dan membawa mereka keluar karena serangan jantung dan pernapasan,” kata Nigro.

Petugas pemadam kebakaran terus melakukan penyelamatan bahkan setelah pasokan udara mereka habis, kata Adams. “Tangki oksigen mereka kosong dan mereka masih mendorong asap.”

Beberapa penduduk mengatakan mereka awalnya mengabaikan alarm asap yang meratap karena alarm palsu sangat umum di gedung, yang dibangun pada awal 1970-an sebagai perumahan yang terjangkau. Penduduk gedung Sandra Clayton mengatakan dia meraih anjingnya dan berlari menyelamatkan diri ketika dia melihat lorong dipenuhi asap dan mendengar orang-orang berteriak, “Keluar! Keluar!"

Clayton, 61, mengatakan dia meraba-raba menuruni tangga yang gelap. Asapnya begitu hitam sehingga dia tidak bisa melihat, tetapi dia bisa mendengar tetangga meratap dan menangis di dekatnya. “Saya hanya berlari menuruni tangga sebanyak yang saya bisa tetapi orang-orang berjatuhan di sekeliling saya, berteriak,” Clayton menceritakan dari sebuah rumah sakit tempat dia dirawat karena menghirup asap.

Di tempat penampungan sementara pada Minggu malam, Frantz Sannon bergegas menemui orang tuanya, yang telah tinggal di lantai empat gedung itu selama bertahun-tahun. Sannon, 45, mengatakan mereka pasti meninggalkan ponsel mereka di apartemen karena dia tidak dapat menghubungi mereka setelah mengetahui tentang kebakaran itu.

"Saya tidak sabar untuk berbicara dengan mereka sekarang," katanya kepada kantor berita Reuters sebelum memasuki sekolah.

Kebakaran tersebut merupakan kebakaran mematikan kedua di kompleks perumahan umum di AS dalam seminggu dan tampaknya akan menimbulkan pertanyaan tentang standar keamanan bangunan tersebut.

Bangunan itu tidak memiliki pintu keluar api eksternal, dan penduduk harus mengungsi melalui tangga bagian dalam, kata Nigro. "Saya kira beberapa dari mereka tidak bisa melarikan diri karena volume asap," katanya. Sekitar 200 petugas pemadam kebakaran membantu memadamkan api, dan beberapa kehabisan oksigen di tangki mereka.

Nigro mengatakan dia yakin ada 120 apartemen di gedung itu. “Saat ini banyak sekali masyarakat yang membutuhkan tempat tinggal,” katanya.

Seorang pejabat manajemen darurat kota mengatakan setiap orang yang membutuhkan perumahan akan terdaftar dan akan ditempatkan di hotel untuk "periode yang diperpanjang" sampai aman untuk kembali ke gedung. Nigro membandingkan tingkat keparahan api dengan kebakaran tahun 1990 di klub sosial Happy Land di mana 87 orang tewas ketika seorang pria membakar gedung setelah bertengkar dengan mantan pacarnya dan diusir.

Korban tewas hari Minggu adalah yang tertinggi untuk kebakaran di kota itu sejak kebakaran Happy Land, selain serangan 11 September.

 

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...