Migran Guatemala Menghadapi Biaya yang Melonjak di Tengah Krisis di Dalam Negeri

Selasa, 11 Januari 2022 | 08:53 WIB
Foto : Aljazeera Foto : Aljazeera

RIAU24.COM -  Jose Sica menunggu dengan tidak sabar di toko kecilnya, dengan deretan sepeda anak-anak plastik merah muda dan biru di lantai dan pengisi daya telepon yang tidak tersentuh serta pelindung layar yang melapisi dinding di belakangnya.

Melihat penjualannya yang kosong, Sica merasa buntu: “Hari ini, saya hampir tidak menjual barang,” katanya kepada Al Jazeera.

Membuka toko di Quetzaltenango, salah satu kota terbesar Guatemala, adalah pertaruhan terakhir bagi Sica, yang sebelumnya menghabiskan 14 tahun bekerja sebagai penjaga keamanan di Amerika Serikat. Entah itu sukses dengan bisnis ini atau bermigrasi ke utara sekali lagi. Dengan krisis ekonomi yang disebabkan oleh pandemi Covid-19 yang masih mencengkeram Amerika Tengah, dan dengan bisnisnya yang berjuang untuk bangkit, Sica mulai bertanya berapa biaya untuk diselundupkan ke AS sekali lagi.

Tapi harga telah melonjak secara dramatis: Ketika Sica bermigrasi ke utara pada tahun 1996, katanya, coyote - pemandu gadungan membawa migran dan pengungsi melintasi perbatasan dengan imbalan uang - menagihnya sekitar 25.000 quetzales ($ 3.200). Saat ini, mereka memungut biaya hingga 140.000 quetzales ($18.100) – sebuah kekayaan di negara di mana sekitar setengah dari populasinya hidup di bawah garis kemiskinan.

Baca Juga: Viral di TikTok, NCT Dream Bikin Heboh Joget Mendung Tanpo Udan

Harga telah melonjak di tengah pandemi dan pergeseran kontrol migrasi , menurut lebih dari selusin sumber yang diwawancarai oleh Al Jazeera. Ini telah membuat industri penyelundupan manusia yang sudah menguntungkan menjadi lebih menguntungkan bagi perusahaan kriminal, sementara para migran menderita akibat terberat dari konsekuensinya.

"Jika saya punya uang, saya akan pergi sekarang," kata Sica. “Semakin banyak hambatan yang mereka buat, semakin mahal harganya. Sekarang, lebih sulit, lebih berbahaya, dan lebih mahal untuk bermigrasi.”

Biaya telah meningkat selama bertahun-tahun, produk dari peningkatan hambatan migrasi di AS dan Meksiko dan memperluas jaringan penyelundupan. Menurut Carlos Lopez, direktur tempat penampungan migran di Guatemala City, biaya melonjak secara signifikan di tengah tindakan keras selama pemerintahan Trump. Ini hanya diperburuk oleh penutupan perbatasan terkait pandemi dan pembatasan mobilitas.

“Ketika pihak berwenang memperketat kebijakan dan kontrol migrasi, hampir pasti bahwa biaya coyote, atau seperti yang mereka sebut di Meksiko, polleros akan naik. Bahkan ketika pembatasan COVID-19 mulai dilonggarkan, hambatan lain tetap ada. Ada kemiskinan, ada korupsi, ada pengabaian oleh negara. Jadi ada situasi darurat di mana pandemi semakin memburuk dan semakin terlihat,” kata Lopez kepada Al Jazeera.

Baca Juga: Muak, Ray J Angkat Bicara Soal Tuduhan Kanye West Terkait Video Seksnya dengan Kim Kardashian

Faktor-faktor tersebut telah berkontribusi pada lonjakan kedatangan baru-baru ini di perbatasan AS-Meksiko dari negara-negara seperti Guatemala, Honduras dan El Salvador.

Penyelundup oportunistik mengambil keuntungan dari situasi ini, kata Eduardo Jimenez, seorang pemimpin masyarakat yang menjalankan sebuah proyek di dekat Quetzaltenango yang bertujuan untuk menyediakan peluang ekonomi bagi warga Guatemala sehingga mereka tidak perlu bermigrasi.

“Ambisi coyote adalah untuk mendapatkan lebih banyak uang. Jadi mereka memanfaatkan kebutuhan orang untuk membuat situasi hidup mereka lebih baik. Dan mereka tahu orang akan menemukan cara untuk membayar; coyote dapat menaikkan harga sesuka mereka.” kata Jimenez kepada Al Jazeera. 

Mafia yang berjuang untuk menguasai jalan di sepanjang perbatasan Guatemala-Meksiko juga telah meningkatkan tingkat pemerasan, dan jika Anda tidak membayar, "Anda berisiko dibunuh tanpa ampun", kata Jimenez.

Sementara karavan migran pernah menjadi cara untuk menghindari bentuk-bentuk eksploitasi seperti itu, alternatif ini “menjadi kurang layak” karena pihak berwenang Meksiko telah bekerja untuk membubarkan karavan secara paksa , Jessica Bolter, seorang analis dari Institut Kebijakan Migrasi yang berbasis di Washington.

Di seluruh dunia, perusahaan kriminal meraup sekitar USD 5,5 miliar hingga USD 7 miliar dari penyelundupan manusia pada 2016, menurut laporan PBB. Untuk membayar, para migran mengambil pinjaman besar-besaran atau meminta uang dari keluarga atau teman yang telah bermigrasi. Kadang-kadang mereka beralih ke pemberi pinjaman predator, yang membebankan suku bunga 10 hingga 20 persen per bulan. Para migran sering kali menempatkan satu-satunya barang berharga yang dimiliki keluarga mereka sebagai jaminan: rumah mereka.

Jika mereka gagal membayar hutang mereka – yang dapat terjadi jika mereka ditahan dalam perjalanan mereka, atau dideportasi sebelum mereka mendapatkan cukup uang di AS – mereka dan keluarga mereka mungkin tidak memiliki apa-apa.

Ketika Aracely Vail, 26, memutuskan untuk bermigrasi ke AS, dia mendapat pinjaman dari kerabat suaminya, yang telah bermigrasi tujuh tahun sebelumnya. Dia meninggalkan putrinya yang berusia delapan tahun dengan harapan dapat bersatu kembali dengan suaminya di Maryland, dan mendapatkan cukup uang untuk memberikan pendidikan kepada putrinya. Coyote telah menggunakan persepsi bahwa kebijakan perbatasan Presiden AS Joe Biden lebih fleksibel daripada kebijakan mantan Presiden Donald Trump untuk meyakinkan orang untuk bermigrasi, menggambarkannya sebagai perjalanan yang pasti dengan risiko minimal.

Vail mengatakan itu digambarkan seperti ini padanya, dan dia setuju dengan penyelundup manusia dengan harga 135.000 quetzales ($17.500). Mereka setuju dia akan membayar 35.000 quetzale ($ 4.500) di muka dan sisanya ketika mereka tiba di perbatasan. “Dia memberi tahu saya bahwa perjalanannya akan mudah. Dia memberi tahu saya banyak hal yang berbeda, dan perjalanannya tidak seperti itu. Itu hanya cerita yang mereka ceritakan kepada orang-orang,” kata Vail kepada Al Jazeera. 

Setelah berhari-hari berjalan selama lebih dari 18 jam melalui gurun Meksiko, Vail mengatakan dia ditinggalkan oleh para penyelundup tepat sebelum melintasi perbatasan AS-Meksiko setelah kelompoknya dikejar oleh agen perbatasan AS. Dia ditahan dan dideportasi kembali ke kota kecilnya di Guatemala.

“Saya bertanya kepada Tuhan: 'Mengapa? Mengapa ini terjadi pada saya?'” katanya. “Saya hanya ingin pergi karena kemiskinan, karena kurangnya kesempatan di sini.”

Hari ini, dia duduk di rumah kecil dengan dua kamar sementara putrinya bermain dengan boneka plastik di latar belakang. Saat dia berbicara, dia menjahit kancing berkilauan ke pakaian tradisional Pribumi, menjelaskan bahwa dia mendapatkan sedikit uang dari pekerjaannya. Tapi orang yang akan melunasi hutangnya adalah suaminya di AS: “Kamu tidak bisa mendapatkan uang sebanyak itu di sini.”

PenulisR24/dev


Loading...

Terpopuler

Loading...