Kembalinya Boeing Beroperasi di Indonesia Membangkitkan Kenangan Sedih Para Kerabat Korban Kecelakaan Pesawat Lion Air yang Jatuh di Laut Jawa

Selasa, 11 Januari 2022 | 13:40 WIB
Foto : India.com Foto : India.com

RIAU24.COM -  Ketika Indonesia mengumumkan Boeing 737 Max akan diizinkan terbang di wilayah udaranya setelah hampir tiga tahun dilarang, ingatan Anton Sahadi tentang Lion Air Flight 610 kembali muncul.

“Saya sedikit terkejut ketika mendengar larangan itu dicabut,” kata Anton Sahadi, yang istrinya kehilangan dua sepupunya yang berusia 24 tahun ketika pesawat itu jatuh ke Laut Jawa pada 29 Oktober 2018 , kepada Al Jazeera.

"Saya tidak mengerti mengapa itu harus terjadi begitu cepat ketika kita masih berduka."

Baca Juga: Ernest Prakasa Beri Ide Hukuman yang Pantas untuk Bupati Langkat: Dikerangkeng Berdua sama Yayan Ruhian

Kementerian Perhubungan Indonesia mengizinkan Boeing 737 Max untuk terbang akhir bulan lalu, menyusul tinjauan ekstensif terhadap pesawat dan serangkaian perbaikan yang disarankan oleh Komite Nasional Keselamatan Transportasi Indonesia.

Kecelakaan Lion Air, yang menewaskan 189 orang di dalamnya, dan kecelakaan Ethiopian Airlines kurang dari lima bulan kemudian membuat pesawat 737 Max dilarang terbang di seluruh dunia dan membuat harga saham Boeing anjlok . Indonesia adalah salah satu negara terakhir yang mengizinkan pesawat untuk terbang kembali menyusul pencabutan larangan di Amerika Serikat, China, India, Eropa, Malaysia, Singapura, Jepang, dan Australia.

Sahadi mengetahui ada masalah dengan Lion Air Penerbangan 610 dari baris running text di bagian bawah program yang dia tonton di televisi Indonesia pada 29 Oktober 2018. Ada berita utama: Penerbangan 610 telah kehilangan kontak dengan kontrol lalu lintas udara hanya 13 menit dalam penerbangan dari Jakarta ke kota Pangkal Pinang di Kepulauan Bangka-Belitung.

“Istri saya berada di Mekah di Arab Saudi pada saat itu dan dialah yang memberi tahu saya bahwa sepupunya Riyan Aryandi dan Ravi Andrian telah berada di pesawat pada waktu yang sama menuju tujuan yang sama,” kata Sahadi, menggambarkan bagaimana dia melaju dalam kepanikan buta ke Bandara Internasional Bandara Soekarno Hatta Jakarta, melanggar batas kecepatan dan tiba dalam waktu singkat.

"Pada titik tertentu, saya melihat salinan manifes dan saya tahu itu benar bahwa mereka ada di pesawat."

Anton Sahadi

Penyebab kecelakaan masih belum jelas sampai Ethiopian Airlines Penerbangan 302 jatuh dalam perjalanan ke Kenya dari Addis Ababa pada 10 Maret 2019, menewaskan semua 157 orang di dalamnya. Penerbangan 302 juga merupakan 737 Max.

“Setelah penyelidikan kami, kami menemukan bahwa ada beberapa kelemahan yang perlu diperbaiki, terutama dengan MCAS,” Surjanto, ketua Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT), mengatakan kepada Al Jazeera.

MCAS, atau Sistem Augmentasi Karakteristik Manuver, adalah program stabilisasi penerbangan yang diterapkan pada model Boeing 737 Max yang lebih baru.

“Jika pesawat mengalami stall, sistem secara otomatis akan mencegah terjadinya stall,” kata Surjanto. “Tujuan dari sistem itu bagus, tetapi kelemahannya adalah tidak mengkomunikasikan dengan jelas kepada pilot apa yang terjadi dan ini menyebabkan kebingungan.”

Pada Lion Air Penerbangan 610, sebuah sensor di bagian luar pesawat menunjukkan, secara tidak benar, bahwa hidung pesawat terlalu tinggi dan pesawat berisiko mogok. Hal ini menyebabkan MCAS terlibat dan memaksa hidung pesawat turun untuk menghindari potensi kemacetan.

Tidak yakin dengan apa yang terjadi, pilot meraba-raba dengan manual pesawat untuk cara yang benar lintasan pesawat sebelum jatuh ke Laut Jawa.

Korban kecelakaan Lion Air
Ravi Andrian termasuk di antara 189 orang yang kehilangan nyawa di Lion Air Penerbangan 610 

Sujanto, kepala KNKT, mengatakan membersihkan pesawat untuk terbang lagi setelah kecelakaan melibatkan pemeriksaan dan prosedur yang ketat.

“Ada berbagai peningkatan baik perangkat lunak penerbangan maupun pelatihan pilot untuk memastikan bahwa telah dilakukan secara maksimal untuk memastikan pesawat 737 Max aman,” katanya.

Ethiopian Airlines telah mengumumkan bahwa mereka akan mencabut larangannya sendiri pada Februari 2022.

Seorang juru bicara Boeing mengatakan kepada Al Jazeera bahwa keputusan Indonesia menandai “tonggak penting untuk mengembalikan 737 MAX dengan aman ke layanan di Indonesia.”

Baca Juga: Rumah-rumah Terbakar Akibat Kerusuhan di Pulau Haruku Maluku Tengah, Netizen: Ngeri ya Tinggal Disana

“Boeing terus bekerja dengan regulator dan pelanggan kami untuk mengembalikan pesawat ke layanan di seluruh dunia.”

Pabrikan pesawat menyatakan di situs webnya bahwa MCAS telah diperbarui sehingga “beroperasi hanya dalam kondisi penerbangan yang tidak biasa dan sekarang bergantung pada dua sensor, diaktifkan hanya sekali dan tidak pernah mengesampingkan kemampuan pilot untuk mengendalikan pesawat.”

Belum jelas bagaimana reaksi pelanggan Indonesia terhadap pengembalian pesawat, yang juga tergantung pada maskapai yang menjalankan arahan kelaikan udara yang diperintahkan pemerintah.

“Kalaupun 737 Max sudah dianggap aman, kemungkinan masih ada masyarakat yang skeptis atau takut,” kata Gerry Soejatman, pakar penerbangan di Jakarta, kepada Al Jazeera.

Sebelum larangan, maskapai nasional Indonesia Garuda mengoperasikan satu pesawat 737 Max, tetapi telah mengindikasikan bahwa mereka tidak berniat untuk menggunakannya kembali setelah latihan restrukturisasi utang yang akan memangkas armadanya saat ini dari 142 menjadi 66 pesawat.

Lion Air mengoperasikan 10 737 Max pesawat yang, menurut Soejatman, meninggalkan grup dengan sedikit pilihan selain melanjutkan terbang atau membuang seluruh armada.

“Butuh waktu, entah waktu orang berhenti takut, atau waktu pesawat dikembalikan ke lessor,” katanya.

Untuk anggota keluarga korban, seperti Sahadi, keraguan tetap ada. Sementara tubuh Ravi diidentifikasi setelah kecelakaan itu, jasad Riyan tidak pernah ditemukan.

“Itu sulit. Kami tidak bisa menguburnya,” kata Sahadi. “Saya berharap pemerintah telah memverifikasi semuanya dengan hati-hati dan menempatkan semua prosedur yang tepat terlebih dahulu.”

“Saya harap mereka tidak akan mempertaruhkan nyawa demi bisnis.”

 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...