Para Astronom Berhasil Mengindentifkasi Bulan Alien Kedua, Begini Penampakannya

Jumat, 14 Januari 2022 | 14:51 WIB
Foto (net) Foto (net)

RIAU24.COM - Untuk kedua kalinya, para astronom telah mendeteksi apa yang tampak sebagai bulan yang mengorbit sebuah planet di tata surya lain. Sama seperti yang pertama kali, yang satu ini memiliki ciri-ciri yang menunjukkan bahwa bulan-bulan tersebut mungkin sangat berbeda dari yang mengisi tata surya kita.

Data yang diperoleh teleskop antariksa Kepler NASA sebelum pensiun pada 2018 menunjukkan keberadaan bulan 2,6 kali diameter Bumi yang mengorbit raksasa gas seukuran Jupiter sekitar 5.700 tahun cahaya dari tata surya kita ke arah Cygnus dan Lyra. rasi bintang, kata para ilmuwan pada Kamis (13 Januari).

Baca Juga: Firaun Ini Paling Terkenal Sepanjang Sejarah, Siapa?

Satu tahun cahaya adalah jarak yang ditempuh cahaya dalam setahun, 5,9 triliun mil (9,5 triliun km).

Diameter bulan ini akan membuatnya lebih besar dari sekitar 220 planet yang diketahui mengorbit di tata surya kita dan lebih dari sembilan kali diameter bulan Bumi.

"Kami tidak tahu massa atau komposisinya. Itu bisa berupa inti berbatu dengan lapisan tipis yang lembut atau atmosfer yang tebal sampai ke beberapa inti dengan kepadatan tinggi," kata profesor astronomi Universitas Columbia David Kipping, penulis utama studi tersebut. penelitian yang dipublikasikan dalam jurnal Nature Astronomy.

Bulan-bulan tata surya kita semuanya adalah objek berbatu atau es.

Hampir 5.000 planet di luar tata surya kita, atau exoplanet, telah diidentifikasi, dibandingkan dengan hanya dua bulan seperti itu, yang disebut exomoon. Itu bukan karena bulan dianggap lebih langka di tata surya lain, tetapi karena planet cenderung lebih besar dan karena itu lebih mudah ditemukan, kata para peneliti.

Baca Juga: Buaya Raksasa Ini Sengaja Dilepas di Perbatasan AS-Meksiko untuk Takut-takuti Para Migran yang Hendak Nyebrang Ilegal

Kandidat eksomoon pertama, yang dijelaskan pada tahun 2018 oleh peneliti utama yang sama dan masih menunggu konfirmasi, bahkan lebih besar — ​​kira-kira seukuran planet tata surya kita Neptunus. Letaknya sekitar 8.000 tahun cahaya dari Bumi. Komposisi gasnya yang tampak tidak seperti bulan-bulan di tata surya kita.

"Exomoon adalah terra incognita," kata Kipping, menggunakan istilah Latin yang berarti tanah yang tidak dikenal.

“Kami hampir tidak tahu apa-apa tentang prevalensi, sifat, atau asal-usulnya. Bulan mungkin sering menjadi tempat tinggal bagi kehidupan di kosmos dan dapat memengaruhi kelayakhunian planet yang mengorbitnya. Kami telah belajar banyak tentang planet ekstrasurya dalam beberapa dekade terakhir, tetapi exomoons merupakan tantangan luar biasa dalam astronomi modern," tambah Kipping.

Para peneliti menggunakan "metode transit" yang sering digunakan untuk mendeteksi planet ekstrasurya. Mereka mengamati penurunan kecerahan bintang mirip matahari di mana planet bulan mengorbit ketika planet tersebut dan kemudian exomoon lewat di depannya. Teleskop Kepler memperoleh data tentang dua transit tersebut.

"Ini adalah temuan eksomoon lain yang menggiurkan, menunjukkan lagi bahwa bulan-bulan besar mungkin ada di sistem planet lain dan bahwa kita berpotensi dapat mendeteksinya," kata astronom dan rekan penulis studi Alex Teachey dari Academia Sinica Institute of Astronomy & Astrophysics (ASIAA). ) di Taiwan.

Para peneliti memindai 70 eksoplanet gas raksasa yang dingin pada orbit lebar di sekitar bintang induknya, mengetahui bahwa dua planet seperti itu di tata surya kita - Yupiter dan Saturnus - diorbit oleh banyak bulan. Mereka menemukan bukti untuk satu exomoon baru, yang ukurannya, kata mereka, akan membuatnya dideskripsikan sebagai "mini-Neptunus."

"Kami ingin melihat pengamatan lanjutan untuk mengonfirmasi keberadaannya," kata Teachey. "Meski begitu, penelitian ini berjalan jauh ke arah mengesampingkan penjelasan alternatif untuk sinyal yang diamati, memanfaatkan lebih dari satu dekade pengalaman dalam pencarian exomoon dan menarik semua pemberhentian. Beberapa skeptisisme di antara komunitas (astronomi) tidak dapat dihindari dan penting, tapi saya pikir makalah ini memaparkan kasus yang meyakinkan dan menyeluruh."

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...