Dolo 650: Obat yang Trending di Twitter, Membuat Produsennya Menjadi Miliarder Dalam Waktu Singkat

Sabtu, 22 Januari 2022 | 09:21 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM - Pandemi Covid-19 telah membuat beberapa miliarder layanan kesehatan dan farmasi dan pembuat Dolo-650 -- obat yang paling banyak diresepkan selama pandemi yang telah menjual lebih dari 350 crore pil sejak wabah Covid pada Maret 2020 -- meraup untung besar. juga.

Sesuai data dari perusahaan riset kesehatan IQVIA, India menjual hampir 7,5 crore strip Dolo - tablet parasetamol yang diproduksi oleh Micro Labs Ltd yang berbasis di Bengaluru - sebelum wabah Covid pada 2019.

COVID

Baca Juga: 5 Manfaat Mengejutkan Gula Untuk Kesehatan Dan Kulit

Dolo, yang saat ini menjadi obat demam paling banyak diresepkan untuk pasien Covid-19, mencatatkan omzet Rs 307 crore pada tahun 2021, menurut data.

Trending di Twitter 

Bukan hanya itu, #Dolo650 bahkan sudah jadi. trending di Twitter sejak minggu kedua Januari 2022. Dolo 650 adalah tablet yang merupakan obat penghilang rasa sakit umum yang telah terlihat di setiap rumah tangga yang digunakan untuk mengobati sakit, nyeri dan demam.

Dolo 650

Netizen menghebohkan Twitter dengan dosis humor reguler dengan meme yang terkait dengan Dolo 650. Sebagai perbandingan, Calpol GSK Pharmaceuticals memiliki omset Rs 310 crore sementara Crocin mencatat penjualan dua digit pada Rs 23,6 crore tahun lalu. Entah kenapa, brand Dolo-650 menjadi identik dengan demam di tengah pandemi.

Dono-650, dan parasetamol lainnya 

Menurut Charu Goel Sachdeva, HOD dan Konsultan Penyakit Dalam, Rumah Sakit Manipal Dwarka di New Delhi, Dolo-650 pada dasarnya adalah obat parasetamol.

“Karena profil keamanan dan kemanjurannya, Dolo-650 lebih disukai. Dari pengalaman, kami telah melihat bahwa orang-orang meresponsnya dengan baik dan demam mulai mereda dengan cepat. Ini bukan hanya obat antipiretik tetapi juga memiliki efek anti-inflamasi. baik, dan Anda tidak perlu khawatir tentang nefrotoksisitas atau interaksi besar apa pun seperti dengan banyak obat lain," kata Sachdeva kepada IANS.

COVID

Didirikan oleh GC Surana pada tahun 1973 di Chennai, Micro Labs Ltd memproduksi Dolo dengan parasetamol 650 miligram (mg) sementara sebagian besar merek lain menjual merek parasetamol mereka dengan garam 500 mg -- memberikan persepsi umum bahwa Dolo-650 lebih efektif.

Micro Labs dengan 9.200 karyawan memiliki omset tahunan Rs 2.700 crore, termasuk ekspor yang menyumbang Rs 920 crore. Ada hampir 37 merek parasetamol yang dijual di berbagai daerah di Tanah Air.

Baca Juga: Lidah Buaya Disebut Mampu Menyuburkan Rambut, Benar Ga Ya ??

Banyak digunakan selama pandemi 

Menurut Ravi Shekhar Jha, Direktur Tambahan dan Kepala, Pulmonologi, Rumah Sakit Fortis Escorts, Faridabad, profil keamanan Dolo baik dan juga tidak terlalu mahal.

“Gejala yang paling mengganggu pasien Covid-19 adalah demam. Demam menyebabkan peningkatan denyut jantung dan nyeri tubuh. Profil keamanan Dolo bagus dan obatnya juga murah. Sebagian besar pasien bahkan tidak membutuhkan lebih dari 1 tablet Dolo," kata Jha kepada IANS.

Aviral Bhatnagar, seorang investor di Venture Highway yang merupakan dana awal tahap awal, mengatakan dalam sebuah tweet, "Dolo-650 adalah hit tidur: 3,5B pil dijual dalam pandemi, ~ 600 Cr penjualan dengan satu obat, digunakan untuk mengobati hampir semuanya, nama merek sama dengan parasetamol, pabrikan Micro Labs menghasilkan pendapatan 2.700 Cr, keluarga Pendiri Surana senilai $2 miliar+."

 

 

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...