Sedikitnya 22 Tewas dan Puluhan Lainnya Terluka Setelah Ledakan di Hotel Bersejarah Havana

Sabtu, 07 Mei 2022 | 21:29 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM -  Sedikitnya 22 orang tewas dan lebih dari 70 lainnya cedera setelah ledakan besar melanda sebuah hotel bersejarah di Havana, kata pemerintah Kuba.

Dalam serangkaian tweet pada Jumat sore, kantor Presiden Miguel Diaz-Canel mengatakan penyelidikan awal menunjukkan bahwa ledakan di Hotel Saratoga bintang lima di Old Havana disebabkan oleh kebocoran gas.

Baca Juga: Rekaman Mengerikan Menunjukkan Pria Ukraina Digiring Menuju Kematian Mereka di Bucha


"Dalam kasus apa pun itu bukan bom atau serangan," katanya kepada kantor berita Reuters ketika dia meninggalkan rumah sakit Calixto Garcia di ibu kota, di mana banyak dari yang terluka dirawat. "Itu hanya kecelakaan yang sangat disayangkan."

Diaz-Canel, yang juga mengunjungi lokasi ledakan, menyampaikan belasungkawa terdalamnya kepada orang-orang terkasih para korban.

Empat lantai pertama hotel itu hancur akibat ledakan di pagi hari yang menyebabkan awan debu dan asap mengepul ke udara. Itu merobek sebagian besar fasad, meledakkan jendela dan menghancurkan mobil yang diparkir di luar hotel, sementara kubah gereja Baptis di dekatnya juga runtuh.

Hotel dengan 96 kamar, yang memiliki dua bar, dua restoran, dan kolam renang di puncak gedung, menurut situs webnya, sedang direnovasi.

Sementara tidak ada tamu, para pekerja sedang mempersiapkan pembukaan kembali hotel dalam waktu empat hari.

Baca Juga: Cerita Libya yang Dipimpin Presiden Selama 42 Tahun, Muammar Khadafi


"Para pekerja sedang melakukan perbaikan dan melakukan semua pekerjaan untuk membuka properti dan di pagi hari mereka memasok gas dan tampaknya beberapa kecelakaan menyebabkan ledakan," Roberto Enrique Calzadilla, perwakilan dari perusahaan militer yang mengoperasikan banyak hotel-hotel di negara itu dilaporkan mengatakan di televisi pemerintah.

Hotel ini direnovasi oleh perusahaan Inggris setelah jatuhnya Uni Soviet dan dianggap sebagai tempat untuk dikunjungi pejabat pemerintah dan selebriti selama bertahun-tahun.

Jazz Martinez-Gamboa, seorang direktur teater, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia nyaris menghindari area ledakan.

“Saya baru saja akan menyeberang jalan dan mendapat telepon. Untungnya, saya berhenti selama beberapa detik. Ketika saya mulai menyeberang lagi ada ledakan besar dan bangunan itu mulai runtuh dari lantai dua,” katanya.

Anabel Regueiferas Granados sedang mengajar anak-anak sekolah dasar di Concepcion Arenal de Ponte, yang berdiri di seberang hotel, ketika ledakan terjadi.

“Itu mengerikan,” katanya kepada Al Jazeera saat dia pulih di Central Park di dekat Havana.

“Saya tidak akan pernah ingin melalui itu lagi. Saya memiliki rasa sakit di lengan saya dan saya pikir itu karena ketika itu berakhir, saya mengulurkan tangan saya untuk mengeluarkan semua anak.”

Guru lain, Martha Borrell Zamora, sedang mengajar matematika kepada 20 siswa ketika ledakan menghancurkan jendela kelas, menyebabkan sepotong besar plester jatuh di mejanya dan papan tulis menonjol ke arahnya.

Dia mengatakan beberapa anak menderita luka kecil dari kaca tetapi sebaliknya tidak terluka.

“Kami mendengar dua ledakan, yang pertama lebih kuat dari yang kedua. Sejak saya tiba di pagi hari, saya mencium bau gas. Kacanya beterbangan dan anak-anak sangat ketakutan," katanya.

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...