Tragis, 800 Orang Hindu Pakistan yang Putus Asa Dipulangkan Karena Mereka Tidak Bisa Mendapatkan Kewarganegaraan India

Selasa, 10 Mei 2022 | 11:34 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM - Hampir 800 orang Hindu Pakistan di Rajasthan, yang datang ke India untuk mencari kewarganegaraan atas dasar penganiayaan agama, kembali ke negara tetangga pada tahun 2021 setelah mereka gagal mendapatkan kewarganegaraan .

Seemant Lok Sangathan (SLS), sebuah kelompok yang mengadvokasi hak-hak migran minoritas Pakistan di India, membuat klaim tersebut seperti dilansir dari The Hindu.

“Banyak dari mereka kembali ke Pakistan setelah mereka menemukan bahwa tidak ada kemajuan dalam aplikasi kewarganegaraan mereka,” katanya.

800 Orang Hindu Pakistan Meninggalkan India Gagal Mendapatkan <a href=Kewarganegaraan, Kata Laporan LSM" src="https://im.indiatimes.in/content/2022/May/Pakistani-Hindus_6278d59ae8c2b.jpg?w=725&h=380&cc=1" style="height:380px; width:725px" />

Baca Juga: Pernah Terjadi, Presiden AS Pergi ke Uni Soviet Berdialog di Tengah Kondisi Perang

Sesuai laporan The Hindu, Presiden SLS Hindu Singh Sodha mengatakan: “Begitu mereka kembali, mereka digunakan oleh agen-agen Pakistan untuk mencemarkan nama baik India. Mereka diarak di depan media dan dibuat untuk mengatakan bahwa mereka diperlakukan dengan buruk di sini.”

India memulai proses aplikasi kewarganegaraan online pada tahun 2018

Pada 2018, Kementerian Dalam Negeri (MHA) memprakarsai proses aplikasi kewarganegaraan online. Itu juga membuat 16 Kolektor di tujuh Negara menerima aplikasi online untuk memberikan kewarganegaraan kepada umat Hindu, Kristen, Sikh, Parsis, Jain, dan Buddha dari Pakistan, Afghanistan, dan Bangladesh.

Sementara seluruh proses sedang online, portal tidak menerima paspor Pakistan yang telah kedaluwarsa, memaksa orang yang mencari perlindungan untuk bergegas ke Komisi Tinggi Pakistan di Delhi untuk mendapatkan paspor mereka diperbarui dengan jumlah yang lumayan. 

800 Orang Hindu Pakistan Meninggalkan India Gagal Mendapatkan Kewarganegaraan, Kata Laporan LSM

Lebih dari 7000 telah mengajukan permohonan kewarganegaraan India

Sebanyak 7.306 warga negara Pakistan mengajukan permohonan kewarganegaraan India hingga 14 Desember 2021, Menteri Persatuan negara untuk urusan dalam negeri (MoS home) Nityanand Rai memberi tahu Parlemen pada Desember 2021 .

Kementerian Pertahanan lebih lanjut mengatakan aplikasi untuk kewarganegaraan India sedang tertunda dari negara lain, termasuk Afghanistan, Sri Lanka, Amerika Serikat, Nepal dan Bangladesh. Dia menambahkan sebanyak 1.152 aplikasi tertunda dari Afghanistan, 428 dari Stateless, 223 dari AS dan Sri Lanka, dan masing-masing 189 dan 161 dari Nepal dan Bangladesh. Sebanyak 10 aplikasi juga tertunda dari China, kata menteri tersebut kepada Parlemen.

 

PenulisR24/dev


Loading...

Loading...