Bersembunyi di Pabrik Chernihiv Selama 3 Minggu, WNI Akhirnya Lolos dari Perang Ukraina Rusia

Kamis, 12 Mei 2022 | 10:15 WIB
google google

RIAU24.COM -  Invasi Rusia ke Ukraina yang sudah lebih dari 2 bulan ini menimpa seorang warga Indonesia di Ukraina. Seorang WNI bernama Iskandar berhasil lolos dari Ukraina setelah terjebak di tengah invasi Rusia sejak akhir Februari, lalu. Ia telah bekerja sebagai petugas kontrol kualitas di sebuah pabrik plastik Ukraina sejak tahun 2017. Pria ini berasal dari kota Binjai, Sumatera Utara.

Iskandar menghabiskan tiga minggu bersembunyi di pabrik Chernihiv saat kedutaan Indonesia menyusun beberapa rencana penyelamatan. Pekerja pabrik ini memperhitungkan peluangnya untuk bertahan hidup hanya 10 persen.

“Saya hanya memiliki sedikit harapan bahwa saya akan hidup, dari garis antara hidup dan mati,” kata Iskandar, seperti dikutip dari Al Jazeera.

Iskandar yang berbasis di kota utara Chernihiv, pertama kali mengetahui tentang invasi di YouTube pada pagi hari tanggal 24 Februari, ketika Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan "operasi militer khusus" untuk "demiliterisasi dan de-Nazifikasi" Ukraina.

Baca Juga: Ini Jawaban UAS Usai Disebut Ekstrimis oleh Singapura

“Setelah video hampir selesai (diputar), penembakan dimulai,” kata Iskandar.

Sembilan pekerja Indonesia pabrik, dua rekan Nepal mereka dan seluruh staf Ukraina berkumpul di lantai pabrik, bertanya-tanya apa yang harus mereka lakukan.

“Semua orang pucat dan tekanannya bisa diraba. Aku bahkan tidak bisa tersenyum, dan kami mulai panik. Bos kami menyuruh kami mematikan mesin. Kami hanya meringkuk di sana dan mendengarkan suara roket yang terbang di atas kepala,” kata ayah empat anak itu kepada Al Jazeera.

Sayangnya bagi Iskandar dan para pekerja pabrik yang sekarang terperangkap, mereka terperangkap dalam apa yang kemudian dikenal sebagai Pengepungan Chernihiv. Lebih buruk lagi, putra Iskandar yang berusia 23 tahun, Aris Wahyudi, bersamanya di Ukraina.

“Semua orang di tim Indonesia berusia dua puluhan kecuali saya. Mereka mencari saya untuk jawaban tentang apa yang harus dilakukan, dan saya tidak tahu harus berkata apa kepada mereka. Beberapa dari mereka bahkan tidak bisa berbicara, mereka sangat ketakutan," ujarnya.

Baca Juga: Cerita Jenderal Sudirman dan Nasi Oyek

Iskandar dan tim yang biasa membuat tas belanja dan sarung tangan plastik ternyata mampu memanfaatkan infrastruktur bersejarah pabrik tersebut. Setiap hari ketika dia berjalan di halaman pabrik, Iskandar memperhatikan sebuah bangunan kecil yang dia duga adalah toilet luar yang tidak terpakai. Ternyata, bangunan itu menyembunyikan rahasia: itu adalah pintu masuk ke bunker bawah tanah dan labirin terowongan di bawah lantai pabrik.

Pada 17 Maret, tiga minggu setelah invasi dimulai, Iskandar akhirnya dapat melarikan diri, melakukan perjalanan darat dari Chernihiv ke Kyiv dengan van yang disewa oleh kedutaan, dan kemudian ke kota timur Lviv dekat perbatasan Polandia. Dari Lviv, Iskandar menyeberang ke Polandia, dan terbang dari Warsawa ke Jakarta melalui Doha, sebelum terbang ke ibukota provinsi Medan dan kemudian berkendara ke rumahnya di Binjai.

Selain bantuan dari kedutaan Indonesia, Iskandar mengatakan bahwa dia berterima kasih kepada orang-orang Ukraina yang membantunya dalam perjalanannya, melindunginya dan mengantarnya ke tempat yang aman, termasuk beberapa mantan rekannya, banyak di antaranya telah tinggal dan mengambil alih senjata dalam perang melawan tentara Rusia.

PenulisR24/riz


Loading...
Loading...