Sedikitnya 10 Orang Tewas dan 9 Lainnya Terluka Dalam Serangan Roket di Bus

Sabtu, 14 Mei 2022 | 08:27 WIB
Seorang pejuang pemberontak Suriah bereaksi ketika roket ditembakkan ke arah pasukan yang setia kepada Presiden Suriah Bashar al-Assad pada tahun 2015 [File: Mohamad Bayoush / Reuters] Seorang pejuang pemberontak Suriah bereaksi ketika roket ditembakkan ke arah pasukan yang setia kepada Presiden Suriah Bashar al-Assad pada tahun 2015 [File: Mohamad Bayoush / Reuters]

RIAU24.COM - Sebuah serangan roket di sebuah bus militer telah menewaskan 10 tentara dan melukai sembilan lainnya di barat laut Suriah, kantor berita negara SANA melaporkan.

Korban tewas adalah yang terberat yang dilaporkan dalam jajaran pro-pemerintah dari serangan pemberontak sejak perjanjian gencatan senjata yang ditengahi oleh Rusia dan Turki pada Maret 2020. Gencatan senjata sebagian besar telah diadakan meskipun ada serangan sporadis oleh kedua belah pihak, termasuk serangan udara Rusia yang terus berlanjut.

Baca Juga: Buaya Raksasa Ini Sengaja Dilepas di Perbatasan AS-Meksiko untuk Takut-takuti Para Migran yang Hendak Nyebrang Ilegal

Bus itu diserang di barat provinsi Aleppo pada Jumat pagi, kata kantor berita SANA. Penyerang menabrak bus dengan rudal anti-tank, lapor kantor berita tersebut. Belum ada pihak yang mengaku bertanggung jawab atas serangan itu, yang terjadi di dekat perbatasan dengan wilayah yang dikuasai pemberontak di dekat perbatasan Turki.

Kelompok pemberontak Suriah Ahrar al-Sham memposting video di saluran Telegramnya pada hari Jumat yang menunjukkan sebuah roket menghantam sebuah bus, dengan keterangan yang menyatakan bahwa rekaman itu menunjukkan saat sebuah bus militer milik milisi pro-Assad dihancurkan di sebelah barat Aleppo.  

Pemimpin gerakan Syiah bersenjata lengkap di Lebanon, Hizbullah, yang telah melakukan intervensi di Suriah untuk mendukung Presiden Bashar al-Assad, menyampaikan belasungkawa atas kematiannya dalam pidato yang disiarkan televisi pada hari Jumat. Sebuah sumber militer pro-Damaskus mengatakan kepada Reuters bahwa mereka yang tewas di dalam bus adalah pejuang Syiah pro-pemerintah dari kota Nubl dan Zahraa.

Baca Juga: Buaya Raksasa Ini Sengaja Dilepas di Perbatasan AS-Meksiko untuk Takut-takuti Para Migran yang Hendak Nyebrang Ilegal

Pemerintah Assad telah mengandalkan pasukan paramiliter lokal dan pejuang sekutu dari negara-negara termasuk Lebanon dan Irak untuk merebut kembali petak-petak wilayah dalam perang 11 tahun negara itu.

Suriah barat laut adalah benteng besar terakhir dari mereka yang berperang melawan pemerintah Assad dan sekutunya. 

Sebelum Rusia campur tangan dalam konflik Suriah, rezim Assad menguasai hampir seperlima wilayah nasional. Dengan dukungan Rusia dan Iran, Damaskus telah merebut kembali sebagian besar wilayah yang hilang pada tahap awal konflik. Moskow mengerahkan angkatan udaranya ke Suriah pada 2015 untuk mendukung Assad dan secara teratur terlibat dalam serangan bom.

Saku terakhir oposisi bersenjata terhadap rezim termasuk sebagian besar provinsi Idlib Suriah dan bagian dari provinsi tetangga Aleppo, Hama dan Latakia.

Pasukan Turki, yang mendukung beberapa kelompok pemberontak, dikerahkan di daerah yang dikuasai pemberontak di mana garis depan utama dalam konflik, yang muncul dari protes terhadap rezim Assad pada 2011, sebagian besar telah dibekukan selama beberapa tahun.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...