Tahukah Kamu? IPhone yang Hilang Membuat Warren Buffett Berinvestasi Miliaran di Apple, Inilah Alasannya

Sabtu, 14 Mei 2022 | 09:08 WIB
Foto : Internet Foto : Internet

RIAU24.COM - Salah satu investor terbesar sepanjang masa, Warren Buffett yang berusia 91 tahun telah lama menempatkan Apple di antara bisnis terbaik yang dia tahu. Dia bahkan menyebut Apple sebagai salah satu dari "empat raksasa" perusahaannya Berkshire Hathaway dalam surat tahunan terbarunya pada Februari 2022. Tiga lainnya termasuk bisnis asuransinya, BNSF Railway, dan Berkshire Hathaway Energy. Dalam surat itu, Buffett juga menyatakan bahwa operasi perusahaan "Empat Besar" kami menyumbang sebagian besar nilai Berkshire.

Namun, aspek yang kurang diketahui dari investasi Apple, Warren Buffett adalah bahwa ia sebagian berutang investasi Apple yang fenomenal kepada seorang teman yang meninggalkan iPhone-nya di belakang taksi.  Ini sesuai dengan buku baru oleh reporter Wall Street Journal Tripp Mickle, sesuai dengan laporan di Businessinsider.

iphone

Apa yang sudah terjadi

David "Sandy" Gottesman, yang merupakan anggota dewan Buffett Berkshire Hathaway dan di antara investor awalnya, telah menderita kerugian besar ketika iPhone-nya terlepas dari sakunya saat naik taksi pada tahun 2016, menurut Businessinsider. "Saya merasa seperti kehilangan sebagian dari jiwa saya," katanya kepada Ted Weschler, yang merupakan salah satu deputi Buffett dan penggemar lama  Apple.

Anekdot tersebut muncul dalam "After Steve : How Apple Became a Trillion-Dollar Company and Lost its Soul," buku yang ditulis oleh Tripp Mickle.

Manajer investasi Berkshire, Weschler, dilaporkan telah membagikan kisah iPhone Gottesman dengan Warren Buffet t, yang terkejut mengetahui bahwa salah satu temannya sangat terpikat dengan perangkat di usianya. Kepala Berkshire, yang terkenal abstain dari investasi di perusahaan teknologi karena mereka berada di luar "lingkaran kompetensi," kemudian memutuskan untuk melihat lebih dekat pada Apple. Warren Buffett memperhatikan betapa terobsesinya orang dengan smartphone mereka, termasuk cucu-cucunya.

Jadi, Buffett memutuskan bahwa iPhone sangat diperlukan bagi banyak orang, dan akan tetap demikian untuk waktu yang lama. " Dia (Buffett) menyadari bahwa Weschler benar: iPhone bukan teknologi, itu adalah Kraft Macaroni & Cheese modern ," tulis reporter Wall Street Journal Mickle dalam bukunya.

Weschler telah membangun posisi $1 miliar di Apple di Berkshire. Tapi Warren Buffett terus menumpuk $35 miliar lagi ke dalam saham selama beberapa tahun ke depan. Konglomerat itu memiliki lebih dari tiga kali lipat uangnya sejak saat itu, karena nilai sahamnya telah menggelembung menjadi lebih dari $ 161 miliar. 

Tidak diragukan lagi bahwa Apple adalah pemegang saham paling berharga dalam portofolio Berkshire saat ini, dan Berkshire adalah pemegang saham individu terbesar Apple!

Baca Juga: Segera Tinggalkan 4G, Ini Kelebihan 5G

warren buffet

Dari 0.2% Menjadi 5.6% Saham Dalam 6 Tahun

Pada Mei 2016, dilaporkan terungkap untuk pertama kalinya dalam pengajuan peraturan bahwa Berkshire Hathaway telah mengakuisisi 0,2% (sekitar $ 1 miliar) saham di Apple. Dan dalam 6 tahun terakhir, Warren Buffet terus meningkatkan saham Apple di Berkshire. Baru-baru ini pada kuartal terakhir, yaitu Jan-Maret 2022, Buffett meningkatkan kepemilikannya di Apple menjadi sekitar 911 juta saham, atau sekitar 5,6% dari perusahaan, sesuai surat tahunannya pada Februari 2022.

Dan kemarin, tepatnya 12 Mei 2022, dividen yang diumumkan Apple telah dibayarkan kepada pemegang saham. 91YO Warren Buffett dilaporkan telah memperoleh dividen $208.738.745,03 (sekitar 1617,23 crores) dari Apple untuk kuartal terakhir Januari-Maret 2022.

PenulisR24/dev


Loading...
Loading...